Agamaku Kesaksianku

Benarkah Adam Manusia Pertama?

Posted on: Juni 29, 2006

Bagaimana pandangan ilmuwan terhadap Adam? Seperti kita tahu, di Kitab Suci disebutkan bahwa Adam adalah manusia pertama yang diciptakan oleh Allah. Tetapi rupanya banyak sekali ilmuwan yang menyanggahnya dengan berbagai bukti yang mereka duga sebagai dasar proses penciptaan alam semesta. Demikian pula dengan Teori Darwin yang menganggap bahwa manusia itu merupakan evolusi dari sejenis kera. Bagaimana menanggapi hal ini?

Kebetulah aku sudah menulis sedikit tentang topik ini di: Benarkah Adam Manusia Pertama? Di sana dibahas tentang upaya para ilmuwan untuk menjelaskan proses penciptaan alam semesta (termasuk manusia). Dan penjelasan dari para ilmuwan ini sangat berseberangan dengan apa yang telah ditulis di Kitab Suci.

Ada pula seseorang yang berusaha mengkompromikan antara teori para ilmuwan dengan Kitab Suci. Kompromi ini berusaha menyatukan proses penciptaan alam semesta dengan proses penciptaan yang dari Allah dengan interpretasi pribadi. Tetapi bagaimana pun juga, aku menemukan banyak kejanggalan dengan teori kompromi ini.

Akhirnya sekali lagi Kitab Suci lah yang seharusnya menjadi panutan. Kita tidak perlu lagi bimbang dengan kebenaran Kitab Suci. Berikut adalah keberatan-keberatan yang dapat dijawab oleh Kitab Suci:

  • Pernikahan sedarah/sekandung.
  • Jika Adam adalah manusia pertama bersama dengan Hawa, maka seharusnya ada pernikahan sedarah sehingga manusia menjadi bangsa yang besar. Benar! Pada awalnya manusia itu secitra dengan Allah. Manusia generasi pertama masih memiliki kesempurnaan sebagai manusia sehingga tidak ada penyakit atau pun masalah kesehatan. Jadi mereka masih dapat melakukan perkawinan sedarah/sekandung tanpa ada kerusakan genetis yang besar.

  • Hukum di Kitab Suci yang melarang perkawinan sedarah/sekandung.
  • Yap, pada jaman Musa dikeluarkan hukum yang melarang perkawinan sedarah/sekandung. Pada dasarnya karena manusia (Adam) telah berdosa sehingga manusia kehilangan kemuliaan dan juga karena telah dikutuk oleh Allah, maka melekatlah “dosa asal” ini pada manusia. Kutukan Allah ini bahkan sampai ke tingkat genetis manusia. Secara perlahan manusia rusak gen-nya masa demi masa. Tidak heran jika dewasa ini semakin banyak penyakit yang mendera manusia. Tidak terbilang penyakit baru yang timbul. Kerusakan secara genetis ini semakin diperparah dengan adanya perkawinan sedarah/sekandung.

    Masalah genetis ini ternyata telah timbul pada masa-masa awal sehingga perlu bagi Musa untuk menerapkan hukum ini sehingga kerusakan genetis tidak menjadi parah dan meluas. Jadi tidak ada yang bertentangan antara perilaku perkawinan sedarah yang dilakukan oleh manusia mula-mula dengan larangan pernikahan sedarah pada generasi selanjutnya.

  • Usia Bumi.
  • Ini juga menjadi masalah dengan banyaknya teori para ilmuwan yang menyatakan bahwa bumi ini telah berusia 4,5 milyar tahun. Ini tentu bertentangan dengan usia perkiraan bumi dari proses penciptaan dari Kitab Suci yang berkisar hanya beberapa ribu tahun saja (kurang lebih 6.000 tahun). Sedangkan para ilmuwan mendasarkan pendapatnya pada pengukuran material dalam bumi. Para ilmuwan sangat teguh berpendapat tentang usia bumi ini terutama dengan metode pengukuran usia dengan radio aktif atau karbon.

    Tetapi walau pun pengukuran dengan radio aktif atau pun dengan karbon menunjukkan angka milyaran tahun, sebenarnya kita tidak bisa yakin 100% bahwa bahan/material yang kita ukur benar-benar telah berumur milyaran tahun. Kita hanya tahu bahwa alat ukur menunjukkan usianya milyaran tahun. Kenyataannya proses penuaan sesuatu dapat berlangsung dengan lebih cepat dengan adanya tekanan yang tinggi atau pun pada panas yang sangat tinggi.

    Ilmuwan beranggapan bahwa berlian adalah proses tekanan yang sangat tinggi yang terjadi pada karbon yang berlangsung selama ribuan tahun. Tetapi tahukah Anda bahwa proses itu mungkin tidak berlangsung selama ribuan tahun? Mungkin hanya 1 hari saja! Proses tekanan yang tinggi dan suhu yang sangat tinggi dapat mempercepat proses kristalisasi. Misalnya saja pada kristalisasi pasir menjadi kaca yang dapat kita lakukan dalam beberapa jam dengan suhu dan tekanan yang tinggi.

    Proses yang melibatkan suhu dan tekanan sangat tinggi ini pernah beberapa kali terjadi di bumi dan sudah tertulis dalam Kitab Suci dengan adanya hujan meteor di bumi kita ini (seperti peristiwa Sodom & Gomorah). Hujan meteor ini dapat menciptakan kondisi tekanan yang sangat kuat dan panas yang sangat tinggi sehingga dapat mempercepat proses penuaan secara sekejap. Sedangkan kita menganggapnya terjadi ribuan tahun.

Itulah sekedar gambaran tentang pertentangan teori ilmiah yang dapat dijawab oleh Kitab Suci. Penjelasan lebih lanjut dapat ditemukan di tulisanku sebelumnya. Ada pendapat lain?

129 Tanggapan to "Benarkah Adam Manusia Pertama?"

Tak ada yang bertentangan antara Alkitab dengan para ilmuwan soal asal usul manusia. Para ilmuwan BENAR bahwa Adam BUKAN manusia pertama yang menghuni dunia, sebab sebelum Adam, sudah ada manusia lain di bumi. Faktanya: fosil manusia purba yang ditemukan di berbagai pelosok bumi. Berkat ilmu pengetahuan yang dianugerahkan Tuhan pada manusia, para ilmuwan dapat mengetahui bahwa fosil-fosil itu adalah BENAR manusia BUKAN monyet, gorila dsb. Mereka (fosil-fosil itu)adalah manusia yang pernah hidup di bumi puluhan bahkan ratusan ribu tahun yang lalu. Mereka jelas bukan keturunan Adam, karena dari Alkitab (Firman Tuhan) kita dapat memperkirakan kalau Adam ada didunia ini antara 10 sampai 20 ribu tahun yang lalu.
Kesimpulannya : Adam BUKAN manusia pertama yang DICIPTAKAN Tuhan, melainkan manusia pertama yang DIBENTUK Tuhan (dari Tanah). Manusia pertama adalah manusia sebelum Adam, yang kita tahu kapan Tuhan menciptakannya. Tapi yang jelas, manusia pertama TIDAK dibuat dari tanah melainkan diciptakan Tuhan lewat ucapannya (Firmannya). Manusia pertama langsung ada dari sebelumnya tiada karena Tuhan menghendakinya. Itulah yang disebut DICIPTAKAN.
Sedangkan Adam, Alkitab memberitahu kita bahwa ia dibentuk (bukan DICIPTAKAN) dari debu tanah. Jadi, Adam dibentuk dari material yang sudah ada di bumi ini yakni debu tanah, BUKAN tercipta atas perkataan Tuhan.
Namun ada perbedaan yang jelas antara manusia YANG DICIPTAKAN (manusia sebelum Adam)dengan Adam (plus Hawa).Manusia sebelum Adam hanya terdiri dari raga dan jiwa (Tidak memiliki Roh), sehingga kehidupan mereka seperti hewan, tidak bisa membedakan mana yang baik dan mana yang jahat. Oleh karena itu, Tuhan tidak meminta pertanggung jawaban terhadap perbuatan mereka selama hidup. Dalam arti, tidak ada surga dan neraka untuk mereka.
Sebaliknya Adam. Dia adalah manusia yang sempurna. Punya tubuh, jiwa dan ROH sehingga bisa membedakan mana yang baik – mana yang jahat dan yang lebih penting lagi, TAHU dan mengenal Tuhan !!
Nah, hampir sebagian besar (90-95 persen) manusia yang ada sekarang adalah hasil perkawinan dari keturunan ADAM + HAWA dengan anak-cucu manusia purba (manusia sebelum ADAM)sehingga muncullah keaneka ragaman ras manusia. Namun tak berarti pula, semua manusia yang ada sekarang adalah hasil perkawinan campur tersebut. Mungkin saja, karena terisolasi letak geografis, masih tersisa keturunan asli manusia sebelum Adam misalnya saja: suku-suku primitif yang masih ada di pulau Papua, aborigin atau suku-suku di pedalaman Afrika. Secara phisik, toh mereka tidak jauh beda dengan fosil-fosil manusia purba yang direkonstruksi para ilmuwan.
Kita tidak bisa mengatakan perkiraan para ilmuwan SALAH. Mereka menyimpulkan usia fosil-fosil yang ditemukan TIDAK SEMBARANGAN melainkan dengan menggunakan berbagai disiplin ilmu dan teknologi. Kita juga harus sedikit berlogika. Mana mungkin hanya dalam kurun waktu 10 ribu – 20 ribu tahun, manusia bisa berkembang hingga 6 milyaran dari cuma 2 manusia; Adam dan Hawa. Pun dengan berbagai ras, suku dan bangsa. Kalau memang Adam dan Hawa manusia pertama dan kedua, pastilah TIDAK AKAN ADA keaneka ragaman tersebut. 10 ribu – 20 ribu tahun TIDAK akan cukup untuk sebuah evolusi yang bisa membuat keaneka ragaman tersebut. Butuh waktu lebih lama. Dengan kata lain, keaneka ragaman terjadi karena perkawinan silang keturunan ADAM + Hawa dengan para manusia purba yang telah menghuni bumi sebelumnya.
Lantas, SALAHKAH Alkitab ? TIDAK. Alkitab sebagai Firman Tuhan tidak mungkin salah.
Kitab Kejadian sendiri menyiratkan, sebelum Adam sudah ada manusia dibumi ini. Manusia pertama DICIPTAKAN (dari tidak ada menjadi ada) dalam 6 masa penciptaan. Jadi, prosesnya sama seperti Tuhan menciptakan langit, bumi, tumbuh-tumbuhan dan hewan.
Sedangkan Adam, bukan diciptakan melainkan DIBENTUK dari debu tanah di taman Firdaus (sebuah tempat di bumi, bukan di surga).
Coba lihat di kitab Kejadian. Ada tersirat, dua kali Tuhan BIKIN manusia. Pertama, menciptakannya setelah alam semesta (langit, bumi dan segala isinya diciptakan. Kedua, membentuk manusia dari debu tanah (Adam) di taman Firdaus.
Kejadian juga menyebutkan, saat Kain diusir dari orang tuanya (Adam dan Hawa) karena membunuh Habel, Kain merasa ketakutan akan dibunuh oleh orang lain. Menjawab ketakutan Kain, Tuhan pun memberi tanda pada Kain supaya ia TIDAK dibunuh oleh bila bertemu orang lain. (Nah, bukankah itu artinya sudah ada manusia di luar lingkungan Adam+Hawa ???). Kalau memang BELUM ADA manusia lain saat itu, Kain tentunya tak perlu takut dibunuh dan tidak perlu pula Tuhan memeberinya tanda supaya Kain tidak dibunuh orang (manusia) lain !!! Dan memang, kalau saat itu TIDAK ADA manusia lain, Kain tentu tidak akan beranak pinak karena saat itu Adam baru punya dua anak, Kain dan Habel. (Habel sendiri sudah mati dibunuh Kain). Tapi Kitab Kejadian menjelaskan bahwa Kain pergi ke sebuah komunitas, menikah dan melahirkan anak cucu.
Masih di kejadian, (gak tahu pasal dan ayatnya) ada tertulis kurang lebih “saat itu di bumi masih hidup manusia-manusia raksasa yang gagah perkasa”. Mereka jelas bukan anak, cucu atau cicit Adam, karena Adam bukan seorang manusia raksasa. (Alkitab tidak pernah menyebut Adam sebagai manusia raksasa sehingga kita bisa simpulkan kalau Adam adalah manusia normal dengan tinggis seperti manusia jaman sekarang).
Dan yang lebih jelas lagi, Kejadian menyebut 2 jenis manusia yaitu anak-anak Allah dan Anak manusia. Siapa anak-anak Allah ? Anak-anak Allah adalah keturunan Adam dan Hawa yang telah dikarunia Roh oleh Tuhan sehingga bisa membedakan yang baik dan yang jahat.
Sedang ‘anak manusia’ adalah keturunan manusia purba yang hanya memiliki Raga dan Jiwa.

Jadi alkitab dan ilmuwan TIDAK BERTENTANGAN.

Demikian pendapat saya.

Assalamualaikum Herman.Saya dari Malaysia dan ingin memohon maaf sekirannya komen saya ini menyakiti hati anda.

Sekiranya para ilmuwan berkata dan percaya bahawa ada manusia lain yang lebih awal daripada Adam,ini sudah jelas bahawa mereka bertentangan dengan Al-Quran.Walaupun para ilmuwan telah membuat kajian dan mendapati ada banyak tulang dan rangka manusia di seluruh pelusuk dunia dan mendapati telah berusia lebih berjuta-juta tahun, kita tetap tidak boleh mempercayai mereka.Ini kerana peningkatan SUHU telah MEMPERCEPATKAN PROSES tulang menjadi FOSIL.Jadi mereka dengan mudah berpendapat bahawa tulang-tulang tersebut telah berusia jutaan tahun.Teknologi terkini yang diguna pakai juga telah ditipu oleh peningkatan suhu.
Herman,
KITAB AGAMA MANA yang anda mendakwa Adam telah tinggalkan kita selama 10-20 ribu tahun?Aatu mungkin 6000 tahun?!Mana ada Adam tinggalkan kita selama tu,astagar!Kita harus faham akan istilah 6000 tahun itu!
Saya telah membuat rujukan dan mendapati masa di akhirat lebih lama berbanding masa di dunia.Jadi,6000 tahun merupakan masa di akhirat bersamaan dengan jutaan tahun di bumi!
Saya juga ada membaca takrif al-Quran yang dimana Allah MEMCIPTA bukan MEMBENTUK Adam dari debu tanah. Memang benar Adam dicipta material di bumi tapi itu sedikit pun tak membuktikan yang Adam bukan manusia pertama kerana, Allah telah mencipta bumi ini terlebih dahulu daripada Adam.Jadi itulah sebabnya mengapa Adam dicipta dari material yang terdapat di bumi.
Saya juga ada soalan untuk anda Herman.Dari mana anda tahu yang MANUSIA sebelum ADAM hanya mempunyai jiwa dan raga?Kalau benarlah ada manusia sebelum ADAM dicipta begitu,apa motif ALLAH melakukannya.Mengapa Allah tidak jadikan mereka haiwan terus?Mengapa mesti manusia?Mengapa wahai Herman?
Kalau benar mereka tiada syurga dan neraka,lalu dimana tempat mereka di akhirat kelak?
Kitab AGAMA mana juga yang menyatakan Kain takut dibunuh oleh manusia lain kerana dia telah membunuh Habel?Kitab Agama mana juga yang menyatakan Adam dan Hawa mmempunyai dua orang anak iaitu Habel dan Kain?
Untuk jawapan kepada pertanyaan saya itu,Kain tidak takut di bunuh oleh manusia lain kerana tidak ada manusia lain pada ketika itu sebaliknya dia bingung kerana tidak tahu bagaimana cara menyemadikan Habel.Lalu Allah berinya petunjuk dengan menghantarkan dua ekor gagak-seekor telah mati dan seekor lagi sedang menyemadikan yang mati itu.Adam dan Hawa tidak mempunyai dua orang anak sebaliknya empat orang anak- dua lelaki dan dua perempuan!Yang lelaki itulah Habel dan Kain sementara yang perempuan,saya tidak pasti nama mereka berdua.Allah menyuruh Adam mengahwinkan Habel dengan saudara Kain sementara Kain dikahwinkan dengan saudara Habel namun Kain ingin mengahwini saudaranya sendiri. Perkara ini telah menyebabkan berlakunya pembunuhan pertama di bumi.Jadi,ketika itu sudah ada enam orang manusia iaitu, Adam,Hawa, Habel,Kain dan dua orang kembar perempuan mereka.
Hal ini pula telah membuatkan saya marah.Herman,Kitab Agama mana yang menyatakan Allah mempunyai anak?!Kitab mana?!ALLAH TIDAK MEMPUNYAI ANAK DAN TIDAK DIPERANAKKAN,TIDAK MEMPUNYAI ISTERI DAN TIDAK DIPERISTERIKAN DAN TIDAK MEMPUNYAI KELUARGA!!!Allah hanya SATU!!!
Demikian itu komen saya.

Logika kamu bagus juga. Betul. Ini menjawab pertanyaan saya tentang perbedaan kualitas hidup orang yg terlihat NORMAL seperti kita dengan Orang yang purbais seperti suku aborigin, pedalaman papua dn africa yg kadang2 lebih menonjolkan sifat liar hewan. Thanks buat pengetahuan yg sudah dibagi.

Dear Herman,
Penjelasan yang luar biasa. Saya juga pernah membaca buku yang saya lupa judulnya tersebut. Saya juga sudah pernah mengulasnya di: Benarkah Adam Manusia Pertama?

Memang ada 3 aliran, yaitu:
1. Percaya secara mutlak terhadap Kitab Suci,
2. Percaya secara mutlak terhadap ilmu pengetahuan dan menolak Kitab Suci,
3. Berkompromi terhadap point 1 & 2. Rasanya Pak Herman dan pengarang buku yang pernah saya baca tersebut termasuk kategori ini.

Saya sendiri tetap berpegang teguh terhadap no 1. Bagi saya, bab 2 dari Kitab Kejadian lebih memperjelas proses pembuatan manusia. Lebih lanjut, dalam membentuk bangsa yang besar, Adam & Hawa memang memiliki kinerja reproduksi yang luar biasa. Tidak hanya beranak 3, tetapi bisa saja puluhan (bahkan ratusan). Lihat saja umur Adam yang hampir 1000 tahun. Pada masa itu sesama saudara sekandung masih bisa saling menikah karena secara genetis mereka masih sempurna.

Sedangkan mengenai “anak-anak Allah”, Kitab Kejadian 4:26 menyatakan bahwa pada jaman anak Set, yaitu Enos, manusia mulai memanggil nama Allah. Dari sinilah diperkirakan bahwa istilah “anak-anak Allah” merujuk pada keturunan Enos. Tetapi hal ini memang masih bisa diperdebatkan secara ilmiah, tetapi secara sejarah mungkin itulah yang terjadi.

Salam.

Hmm… Sebenarnya sangat logis penjelasan Herman. Tapi bukankah setelah air bah. Manusia yg selamat hanyalah Nuh sekeluarga? Bagaimana bisa manusia tanpa roh itu berlanjut menjadi suku2 terpencil misalnya papua dn aborigin? Saya butuh penjelasan.

cerita adam dan hawa bersifat analog

Hallo Mbak Risa,
Maksudnya “bersifat analog” apa ya?

Salam.

[...] Manusia memiliki ilmu pengetahuan dan memiliki kemampuan berkembang yang luar biasa karena buah dari Pohon Pengetahuan ini. Berbekal pengetahuan ini pulalah yang menyebabkan manusia ingin menyamai Allah dan bahkan tidak mengakui Allah dan penciptaan-Nya (Kej 3:22). Ingat teori Darwin yang menolak proses penciptaan Allah dalam 6 hari? Kalau tidak ingat, silakan baca teori Evolusi Darwin atau di “Benarkah Adam Manusia Pertama?“ [...]

Please deh, alkitab khan buatan manusia juga, so pasti ada tambahan bullshit2nya dikit

dear Wise Guy….! AL-KITAB adalah dari Allah namun keaslian isinya pada zaman sekarang diragukan dibanding Al-Quran, karena Al-Quran dijamin keaslian isinya Oleh Allah sebagai Mukjizat terbesar Nabi Muhammad SAW.

wassalam.

Menurut saya, Adam itu benar-2 manusia pertama. banyak kejadian alam yang belum diketahui. Sehingga fosil itu sama sekali tidak bisa ditentukan umurnya. Mungkin saja ada kejadian alam yang menyebabkan tengkorak di kuburan menjadi fosil hanya dalam beberapa tahun.

Artinya pada masa Adam memang terjadi perkawinan keluarga. Pada waktu itu kondisi fisik manusia masih relatif sempurna sehingga perkawinan sedara tidak menyebabkan cacad keturunannya.

Namun, seraya waktu berlalu, kondisi fisik manusia semakin merosot dan perkawinan antar keluarga dapat menghasilkan keturunan yang tidak baik, dan begitu seterusnya turun temurun. Oleh sebab itu, kemudian ada larangan incess.

Kenapa kondisi merosot ? Karena melanggar larangan Tuhan untuk tidak memakan buah pengetahuan yang baik dan buruk itu.

Mengenai manusia lain selain keluarga Adam, tidak ada. Mereka adalah keturunan Adam yang tidak disebutkan dalam sejarah. Kan Adam berumur 900an tahun.

sebenarnya apakah Adam manusia pertama atau bukan jangan ditanyakan lagi karena semua itu hanya ALLAH yang tahu fosil yang ditemukan para ilmuwan adalah orang mengetahui bahwa ada makhluk lain yang diciptakan ALLAH sebelum kita dan mengapa dengan alkitab seharusnya orang harus melihat pada alquran karena alquran berasal dari ALLAH dan tidak bisa ditambahi atau dikurangi dan apakah Adam manusia pertama atau bukan WALLAHU ALAM BISHAWAB

Iya, kita lebih baik percaya pada Allah (lewat Kitab Suci) dari pada pada manusia yang masih hanya dalam tataran teori belaka.

Salam.

memang kita lebih baik percaya ALLAH daripada manusia karena manusia adalah makhluk ciptaan ALLAH dan pengetahuan manusia tidak bisa menjangkau sampai apakah adam manusia pertama atau bukan karena pada kenyataannya manusia hanyalah makluk ciptaan ALLAH,WASALAM

jika orang ingin nyaman dan tenang, imanlah
jika orang ingin kebenaran, carilah
begitu kata pak de nietzsche yang gila hehehe…

tabik
weha

bener…..

dan sebenarnya segala sesuatu didunia itu sudah ada yang mengatur kita tinggal mengikutinya tapi kita juga harus berusaha wassalam

Seri Taddabur Al Qur’an

MASYARAKAT MANUSIA
DI PLANET LUAR BUMI

Drs. MINARDI MURSYID

Karanganyar 2005
MASYARAKAT MANUSIA DI PLANET LUAR BUMI

Allah menciptakan manusia sudah dilengkapi dengan Petunjuk-Nya, sehingga manusia tidak perlu repot-repot mencari atau menyusun Hukum dalam menjalani hidupnya, bahkan tinggal meneliti dan mempelajari Petunjuk Allah untuk dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan Hukum Allah itu menerangkan hal-hal yang berlaku sampai nanti kehidupan di Akhirat.
Dalam era globalisasi dan informasi sudah saatnya bagi umat Islam untuk berpikir kritis dan dinamis demi kemajuan Islam. Hal yang perlu dipahami bahwa sesungguhnya Al Qur’an bukan hanya menerangkan ibadah saja, tetapi lebih jauh dia juga menerangkan hal-hal yang berkaitan dengan ilmu tingkat tinggi yang justru lebih lengkap dan sempurna.
Akan tetapi selama ini yang dipelajari para ilmuwan Muslim baru sebatas hal yang berkaitan dengan ibadah, dikiranya Al Qur’an tidak mampu menerangkan hal-hal berkaitan dengan segala yang ada di semesta. Padahal kalau Al Qur’an dipahami dengan sungguh-sungguh maka akan muncul Sarjana-sarjana Al Qur’an dari berbagai disiplin ilmu yang berkualitas tinggi dan handal. Dengan begitu Ilmu Pengetahuan akan maju pesat sejalan dengan tingkat kemampuan dalam pemahaman Al Qur’an oleh para pemeluk Islam atau para Ilmuwan itu sendiri.
Kenapa demikian? Karena proses dan langkah yang dilakukan oleh orang yang memahami Al Qur’an akan berbeda dengan yang tidak memahami. Setiap orang Islam yang memahami Al Qur’an dalam melakukan penelitian tentang apapun senantiasa mendasarkan Petunjuk Allah dalam Al Qur’an, sehingga semuanya akan berjalan dengan kepastian dan tidak meraba-raba. Sementara orang yang tidak mengenal Al Qur’an akan berjalan dengan mencari-cari dan meraba-raba walaupun akhirnya diantara mereka juga ada yang menemukan tapi prosesnya sangat panjang dan cukup lama.
Al Qur’an merupakan wahyu dari Allah yang sengaja diturunkan sebagai petunjuk bagi semua manusia sampai akhir zaman. Petunjuk itu meliputi ibadah, muamalah dan juga tentang berbagai Ilmu Pengetahuan dan Tekhnologi tingkat tinggi termasuk didalamnya tentang ruang angkasa. Namun pada umumnya manusia kurang mengerti makna dari petunjuk itu, sehingga mereka memahami dengan cara-cara tradisional dengan melakukan upacara-upacara tertentu secara turun temurun, secara hafalan tanpa mengetahui apa yang mereka hafal itu. Cara seperti itu berjalan sangat lamban tanpa perkembangan bahkan cenderung mundur. Hal seperti itu sudah berjalan cukup panjang selama ratusan atau mungkin sudah ribuan tahun, karena memang Al Qur’an diturunkan hampir 1.500 tahun yang lalu.
Sebagai bahan pemikiran maka perhatikan petunjuk Allah SWT berikut ini :
Surat Al-Maidah (5) ayat 3
Artinya :
…. Hari ini kami sempurnakan bagimu agamamu dan Aku cukupkan nikmat-Ku untukmu dan Aku ridho Islam menjadi agamamu…..

Surat Al-An’am (6) ayat 115
Artinya :
Dan selesailah (sempurnalah) Kalimat Tuhanmu dengan benar dan adil, tiada perubahan bagi Kalimat-Nya. Dia mendengar mengetahui.

Surat Ar-Rum (30) ayat 30
Artinya :
Dirikanlah wajahmu untuk agama itu sempurnanya, fitrah Allah yang memfitrahkan manusia atasnya, tiada perubahan bagi ciptaan Allah, itulah agama yang kokoh (tegak). Tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

Surat At-Taubah (9) ayat 32
Artinya :
Mereka ingin memadamkan Nur (petunjuk) Allah dengan mulut mereka dan Allah menolak kecuali menyelesaikan petunjuk-Nya, walaupun orang-orang kafir merasa benci.

Surat An-Nahl (16) ayat 89
Artinya :
Pada hari Kami bangkitkan pada setiap umat, pemberi bukti atas mereka dari diri mereka, dan Kami datangkan kamu pemberi bukti atas orang-orang itu. Dan Kami telah menurunkan Kitab (Al Qur’an) yang menerangkan atas tiap sesuatu serta petunjuk dan rahmat dan kegembiraan bagi Muslimin.

Dari ayat-ayat tersebut diatas dapatlah dipahami bahwa sesungguhnya Al Qur’an itu telah lengkap, sempurna, benar dan adil tidak ada perubahan sepanjang masa serta menerangkan semua persoalan yang ada di semesta raya ini. Namun kebanyakan manusia belum sepenuhnya mengakui dan meyakini atas kebenaran Al Qur’an, karena minimnya informasi yang diperoleh dari Ayat-ayat Al Qur’an. Sebagian dari umat Islam sendiri masih berpendapat bahwa Al Qur’an belum lengkap karena masih bersifat global, padahal Al Qur’an sendiri menyatakan lengkap sempurna.
Jika orang diberi informasi tentang Al Qur’an umumnya mereka menolak dengan alasan yang tidak logis. Seharusnya kalau kita belum sanggup untuk memahami dengan benar janganlah cepat-cepat membuat vonis bahwa dalam Al Qur’an tidak ada dalilnya, justru kita dituntut untuk lebih giat meneliti agar memperoleh keterangan yang logis sesuai dengan maksud yang sebenarnya, karena pemahaman manusia itu berkembang sesuai dengan tingkat peradaban yang berlaku secara bertahap.
Misalnya tentang adanya masyarakat manusia di Planet lain di luar Bumi ini, orang-orang barat begitu serius mengadakan penelitian dengan biaya yang sangat mahal dan mereka yakin bahwa diluar Bumi ini pasti ada kehidupan atau ada makhluk hidup. Padahal sebenarnya jauh-jauh sebelumnya Al Qur’an telah memberikan informasi yang menunjukkan bahwa di Planet selain Bumi ini juga telah berkembang masyarakat manusia seperti halnya di Bumi ini. Sementara para ilmuwan muslim hanya bertindak selaku penonton dan menunggu hasil penelitian orang Barat.
Sebenarnya sejak 15 abad yang lalu Al Qur’an telah menerangkan berbagai persoalan yang ada di jagad raya ini, cuma masalahnya sistem pendidikan yang selama ini diajarkan hanyalah berupa hafalan-hafalan sehingga pada umumnya anak didik kita banyak yang tidak bisa memahami tentang sesuatu. Seringkali orang dipaksa untuk percaya begitu saja secara taklid buta walaupun kadang-kadang keterangan yang disampaikan tidak sejalan dengan pemikiran secara wajar. Ironisnya para Sarjana kitapun masih banyak yang kurang kritis dan teliti, bahkan mereka juga mengikuti pemahaman ratusan atau bahkan ribuan tahun yang lalu, sehingga posisi kita sering selalu ketinggalan, terutama dalam hal Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.
Bahkan tidak jarang para ‘Ulama kita pun dalam menjelaskan tentang sesuatu sering menemui jalan buntu dan terbentur pada hal-hal yang tidak terjawab, akibatnya orang hanya percaya tanpa mengerti yang dipercayai bahkan sering bertentangan dengan alam pikirannya sendiri. Padahal yang namanya “SOAL” pasti ada “JAWABNYA”, maka sekali lagi bahwa Al Qur’an pasti bisa menjawab segala persoalan (periksa kembali Surat An-Nahl (16) ayat 89).
Selama ini kita telah terkunci oleh doktrin-doktrin (ajaran) yang disampaikan oleh orang tua kita, atau seorang yang dituakan, para guru atau Mubaligh, Kyai dan yang sejenis itu. Karena umumnya orang beranggapan bahwa apapun yang disampaikan oleh mereka itu pasti benar dan tidak pernah ada yang salah. Kalau kita mau memperhatikan kondisi di sekitar kita, bahwa saat sekarang ini umat Islam bahkan para Da’i kita pun jarang sekali menggunakan Al Qur’an sebagai rujukan dalam menjawab setiap persoalan.

BENARKAH ADA KEHIDUPAN MANUSIA DI PLANET LAIN?

Jika hal ini ditanyakan kepada seseorang di antara kita, ternyata satu sama lain memberikan jawaban yang berbeda. Tetapi kebanyakan di antara mereka memberikan jawaban tidak ada, belum yakin, ragu-ragu karena dikatakan oleh mereka bahwa sekarang ini Amerika atau orang Barat belum menemukan. Inilah kenyataan yang terjadi, bahwa orang cenderung lebih percaya kepada orang Amerika daripada kepada Wahyu yang ada dalam Al Qur’an.
Hal demikian memang wajar-wajar saja, karena :
1. Pihak Amerika-lah yang memang getol mengadakan penelitian tentang keadaan ruang angkasa, maka mereka yang dianggap lebih mengetahui kondisi ruang angkasa itu.
2. Dari hasil penelitian pihak Amerika maupun Negara lain yang juga menyelidiki ruang angkasa belum ada tanda-tanda tentang kehidupan di luar Bumi ini.
3. Para ilmuwan Muslim sendiri hampir tidak ada yang mengadakan penelitian ke ruang angkasa, sehingga mereka lebih baik menunggu hasil penelitian mereka.
4. Para ilmuwan Muslim dalam penyelidikan tentang Al Qur’an barangkali masih belum menyeluruh, sehingga kalau diberi informasi tentang Kitab Sucinya sendiri masih ragu, bahkan cenderung menolak karena kata mereka di Al Qur’an tidak ada yang menyatakan begitu.

Itulah fenomena yang terjadi dalam masyarakat kita, terutama masyarakat Islam sendiri karena kurangnya informasi tentang Al Qur’an, tetapi anehnya kalau diberi tahu tentang Al Qur’an juga belum tentu mau menerima atau paling tidak merupakan bahan kajian, tetapi itulah faktanya. Sementara bagi orang-orang yang memang benar-benar beriman kepada penjelasan Allah yang disampaikan oleh Nabi tentu menanyakan kepada Nabi. Akan tetapi karena sekarang Nabi sudah tiada, maka kita harus menanyakan kepada yang mengutus Nabi yaitu Allah dimana Allah telah menjelaskan semua itu melalui Wahyu dalam Al Qur’an.
Memang dalam menanggapi keterangan yang sangat mengejutkan ini haruslah dengan kejernihan hati, dan jangan ditanggapi dengan keangkuhan kepala (otak), dengan hati yang jernih, maka kepala pun akan dingin. Ada beberapa hal yang perlu dipahami secara cermat dan hati-hati agar kita benar-benar memperoleh pengertian yang sewajarnya dan dimengerti oleh semua pihak.

Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah:
1. Pengertian tentang DUNIA
2. Pengertian tentang SAMA’/SAMAWAT.
3. Pengertian tentang DABBAH

ad.1. DUNIA

Selama ini orang menganggap seolah-olah yang dimaksud dunia ini hanyalah “BUMI” ini saja, padahal dunia itu begitu luasnya, sedangkan Bumi ini hanyalah merupakan debu yang sangat kecil jika dibandingkan dengan dunia. Dunia adalah semesta raya ini dan bukannya hanya Bumi saja, karena itu kalau kita sering mendengar bahwa dunia ini nantinya akan dihancurkan pada hari kehancuran total dengan istilah “Yaumus Sa’ah”, maka yang dihancurkan bukan hanya Bumi ini, tetapi seluruh jagad raya yang ada di semesta ini.
Semesta raya ini terdiri dari milyaran Bintang, setiap Bintang di angkasa merupakan satu solar sistem (Tata Surya). Oleh karena itu hendaklah kita merubah cara berpikir dalam memahami suatu persoalan sehingga pengertian itu bisa diterima oleh pikiran secara wajar dan sejalan dengan ilmu pengetahuan.
Informasi yang selama ini telah berkembang di kalangan masyarakat, baik masyarakat Islam maupun umum bahwa Hari Qiyamat itu adalah hari kehancuran total, padahal pengertian seperti itupun harus diadakan koreksi, agar bisa dipahami secara rasional. Sehubungan dengan hari kehancuran total ada dua istilah yang harus dipahami dengan hati yang jernih yaitu : Yaumul Qiyamah dan Yaumus Sa’ah. Qiyam artinya “berdiri” sedangkan Sa’ah artinya “waktu”. Maka Hari Qiyamat adalah suatu hari berdiri atau hari kebangkitan di akhirat nanti, maka dia bukanlah hari kehancuran total. Sedangkan Sa’ah yaitu hari dimana yang hidup ini akan mati, termasuk dunia atau jagad raya ini akan dihancurkan maka itulah yang dimaksud dengan Yaumus Sa’ah atau hari kehancuran total tadi. Maka antara Hari kehancuran total dengan hari kiamat jelas waktunya sangat berbeda. Pemahaman demikian juga termasuk point tentang pengertian suatu istilah dalam Ayat Al Qur’an. Jika dalam memahami suatu istilah kurang tepat maka akan terjadi kesalahan dalam penentuan kesimpulan.
Maka semakin jelas bahwa yang dimaksud dengan DUNIA adalah semesta raya ini atau jagad raya ini dan bukan Bumi ini saja. Sebagai bahan penganalisaan perhatikan petunjuk Allah dalam surat Al-Mulk (67) ayat 5 berikut ini :
Terjemahan Departemen Agama RI. Pelita II/1977-1978:
“Sesungguhnya kami telah menghiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang dan Kami jadikan bintang-bintang itu alat pelempar setan. Dan Kami sediakan mereka siksa Neraka yang menyela-nyala”.

Terjemahan Lembaga Percetakan Al Qur’an Raja Fahd di Madinah al Munawarah; Surat Mulk ayat 5, hal : 956:
“sesungguhnya Kami telah menghiasai langit yang dekat dengan bintang-bintang dan Kami jadikan bintang-bintang itu alat-alat pelempar syaitan, dan Kami sediakan bagi mereka siksa Neraka yang menyala-nyala”.

Selanjutnya terjemahan Proff. Mahmud Yunus, penerbit Alma ‘Arif, Bandung:
“Sesungguhnya Kami hiasi langit yang hampir ke dunia dengan beberapa pelita (bintang-bintang) dan Kami jadikan tahi-tahi bintang untuk pelempar syetan-syetan, dan Kami sediakan untuk mereka siksa neraka”.

Secara wajar Ayat tersebut sebaiknya diartikan sebagai berikut:
“Dan sungguh Kami hiasi ANGKASA DUNIA = angkasanya semesta raya (langitnya semesta raya ini) dengan bintang-bintang (pelita-pelita) dan Kami jadikan dia (bintang-bintang itu) ancaman (rujuman) bagi setan-setan. Dan kami sediakan atas mereka siksa yang membakar”.

Jika “sama’a dunya” diartikan dengan “langit yang dekat dengan Bumi” atau “langit yang hampir ke dunia” maka langit manakah yang jauh dari dunia, atau bahkan pengertian dunia seolah-olah hanyalah Bumi ini. Maka semestinya dia harus diartikan “angkasa dunia”, dia adalah angkasanya atau langitnya semesta raya ini dan bukan hanya langitnya Bumi.
Jadi petunjuk Allah pada surat Al-Mulk (67) ayat 5 tersebut diatas memberikan penjelasan kepada manusia bahwa semua bintang-bintang itu merupakan hiasan yang sangat indah yang ada di angkasa atau langitnya dunia atau langitnya semesta raya. Coba perhatikan ketika malam hari betapa jumlah bintang yang milyaran itu tak terhitung banyaknya, sangat indah menghiasi angkasa (langit) di semesta raya jika dipandang dari Bumi maupun dari planet lain. Semua bintang itu tidak hanya diatas Bumi saja tetapi tersebar di seluruh jagad raya, maka benarlah kalau demikian bahwa yang dimaksud dengan dunia adalah seluruh jagad raya ini, karenanya kalau nanti dunia akan dihancurkan pada Hari Sa’ah adalah seluruhnya bukan hanya Bumi.
Kemudian dalam Ayat tersebut diatas dijelaskan bahwa bintang-bintang itu merupakan ancaman bagi setan-setan, tentunya nanti di Akhirat dan bukannya sebagai pelempar setan. Kapan Allah pernah melempar setan dengan bintang yang sangat besar itu? Padahal keadaan bintang itu sama dengan Surya (Matahari) kita, maka setan mana yang dilempar dengan benda sebesar itu. Untuk memahami pengertian tentang setan maka perhatikanlah petunjuk Allah berikut ini:

Surat Al-Baqoroh (2) ayat 14
Artinya :
“Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan: “Kami telah beriman.” Dan bila mereka berlalu kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan: “Sesungguhnya kami bersama dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok”.

Surat Al-An’am (6) ayat 112
Artinya :
Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dari jenis) jin, sebahagian mereka mewahyukan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang mewah fatamorgana. Jikalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka biarkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.
Dari dua ayat diatas dapat dipahami bahwa setan itu adalah terdiri dari setan jin dan setan manusia, maka dia adalah sifat yang dimiliki oleh jin dan manusia yang senantiasa melanggar atau menolak hukum-hukum Allah, karena itu setan-setan itu diancam dengan Neraka (API) tetapi itu baru ancaman, dan pelaksanaannya adalah nanti di Akhirat. Tentunya yang berlaku bagi manusia bukanlah setan jin tetapi setan manusia, karena itu banyak Ayat yang menyatakan bahwa setan itu adalah musuh nyata bagimu, artinya setan itu nyata dan kongkrit berupa setan manusia yang senantiasa menentang hukum Allah dan mengajak manusia lain untuk kafir atau menolak.
Maka yang dimaksud dengan dunia bukanlah hanya Bumi ini tetapi seluruh semesta atau jagad raya. Kalau ada orang mengatakan bahwa hidup di dunia ini, berarti hidup di jagad raya ini dan bukan hanya di Bumi saja. Kalau dunia akan dihancurkan, maka yang dihancurkan bukan hanya Bumi ini saja tetapi seluruh semesta. Sedangkan Bumi ini hanyalah salah satu planet dari anggota Tata Surya kita, sedangkan Tata Surya kita ini hanyalah merupakan gugus Bima Sakti berarti hanya bagian kecil dari Bima Sakti itu.
Coba kita perhatikan ada berapa Galaksi di angkasa itu yang di dalamnya ada milyaran bintang-bintang, untuk apa semua itu diciptakan Allah kalau dibiarkan kosong tanpa penghuni, Mubazirkan ? padahal semua itu diciptakan Allah bukan untuk main-main ?

Ad.2. SAMA’ / SAMAWAT

Memang benar bahwa berdasarkan arti bahasa bahwa Samawat adalah bentuk jamak dari Sama’ yang pada umumnya diartikan “langit” atau “angkasa”. Namun sejalan dengan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, maka sama’ belum tentu selalu berarti langit. Sedangkan yang dimaksud langit adalah awang-awang kosong begitu luasnya. Tiap-tiap planet memiliki langit, sedangkan planet-planet itu tak terhitung jumlahnya di semesta raya ini. Di dalam wilayah Tata Surya kita saja ada 10 planet dan baru 9 yang diketemukan dan masing-masingnya memiliki langit.
Sebagai ilustrasi kami berikan keterangan lain yang hampir mempunyai nilai pandang yang sama. Kalau orang membuat balai untuk tempat tidur yang terbuat dari kayu biasa (bukan Spring Bed) maka ketika tempat tidur itu dipasang, dibawahnya ada suatu ruangan yang biasa disebut “kolong” atau orang Jawa bilang “longan”. Ketika orang sedang membuat balai tempat tidur tadi, maka dia sama sekali tidak merencanakan untuk membuat kolong atau longan tadi. Tetapi setelah tempat tidur itu dipasang maka mau tidak mau longan atau kolong itu pasti jadi dengan sendirinya. Dan kalau tempat tidur itu dibongkar maka longan tadi pun akan hilang dengan sendirinya.
Ilustrasi ini seperti halnya langit tadi. Ketika dulunya semesta raya ini belum ada yang ada hanyalah kekosongan, dan tidak ada yang namanya langit. Tetapi setelah Allah menciptakan seluruh bintang dan planet-planet itu maka muncullah yang namanya langit tadi. Akan tetapi kalau nantinya Allah menggulung semua benda-benda angkasa itu maka yang disebut langit itu akan lenyap dengan sendirinya. Maka Allah tidak pernah menciptakan langit, karena langit itu ada dengan sendirinya. Demikian juga orang yang membuat tempat tidur tadi tidak pernah membuat longan tetapi jadi dengan sendirinya ketika tempat tidur itu dipasang. Itulah gambarannya langit menurut logika dan juga menurut Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.

Berdasarkan keterangan para ahli astronomi/ahli ruang angkasa bahwa langit Bumi ini saja ada tiga lapis:
• Lapisan s.d. 11 mil di atas Bumi disebut TROPOSFIR/ATMOSFIR.
• Lapisan 11 s.d. 300 mil di atas Bumi disebut STRATOSFIR
• Lapisan di atas 300 mil disebut : IONOSFIR.

Kesemuanya itu disebut dengan “LANGIT” yang menurut Al Qur’an disebut : SAMA’. Sekiranya orang mau memperhatikan Ayat-ayat Al Qur’an maka masing-masing istilah Sama’ ternyata mempunyai arti yang berbeda satu sama lain. Tetapi dalam memahami pengertian ini hendaknya dengan kejernihan hati, sehingga pikiran menjadi tenang.

Surat Al-An’am (6) ayat 99
Artinya :
DIA-lah yang menurunkan air (hujan) dari sama’ (atmosfir) lalu Kami keluarkan dengannya tetumbuhan….

Surat Al-Baqoroh (2) ayat 29
Artinya :
DIA-lah yang menciptakan untukmu apa-apa di Bumi semuanya, kemudian menyelesaikan atas sama’ (Tata Surya) lalu DIA sempurnakan tujuh Samawat (planet-planet) dan DIA mengetahui tiap sesuatu.

Surat An-Nahl (16) ayat 79
Artinya :
Tidaklah mereka memperhatikan pada yang melayang diedarkan pada kekosongan angkasa (yaitu Tata Surya), tiada yang menahan kecuali DIA (ALLAH). Bahwa pada yang demikian merupakan Ayat bagi kaum yang beriman.

Surat Al-Furqon (25) ayat 25
Artinya :
Dan pada hari terpecah sama’ (Tata Surya) dengan bencana besar dan diturunkan Malaikat dengan turunnya.

Surat Fushilat (41) ayat 11
Artinya :
Kemudian menyelesaikan atas sama’ (Tata Surya) dan dia berupa gumpalan api (waktu itu) lalu DIA katakan padanya (sama’) dan pada Bumi, datanglah (berfungsilah) secara patuh atau terpaksa. Keduanya berkata: “kami datang secara patuh (berfungsi menurut orbitnya masing-masing).

Kalau diperhatikan, maka sama’ mempunyai berbagai arti:
• Sama’ bisa berarti atmosfir
• Sama’ bisa berarti Tata Surya
• Sama’ bisa berarti semesta raya ini
• Sama’ bisa berarti angkasa / langit.
Kalau kita perhatikan dengan seksama maka: Surat Al-An’am (6) ayat 99, menyatakan bahwa hujan diturunkan dari sama’, maka dia pasti turun dari atmosfir. Karena tidak mungkin hujan itu turun dari stratosfir apalagi dari ionosfir.
Surat Al-Baqoroh (2) ayat 29 dinyatakan bahwa Bumi ini banyak dengan istilah “Ardhu jami’an” (Bumi semuanya), sebab kalau Bumi hanya satu tidak mungkin dikatakan semuanya. Kemudian dinyatakan diselesaikan atas sama’ berarti Bumi yang jumlahnya banyak itu menjadi satu susunan sama’ yang mestilah satu Tata Surya, dengan keterangan ada tujuh Samawat (planet-planet) di atas Bumi ini. Maka sama’ pada ayat ini berarti adalah Tata Surya.
Surat An-Nahl (16) ayat 79 yang menyatakan benda yang melayang pada kekosongan angkasa berarti adalah seluruh benda-benda angkasa atau Tata Surya itu memang melayang yang diedarkan pada kekosongan angkasa berarti di semesta raya itu, maka sama’ disini adalah semesta raya.
Surat Al-Furqon (25) ayat 25 menyatakan : “Pada hari terpecah sama’ dengan bencana besar, ….. maka sama’ pada Ayat tersebut tidak mungkin diartikan “langit” yang terpecah, tapi yang terpecah adalah Tata Surya itu. Yaitu pada saat terjadinya bencana besar (kehancuran total) maka seluruh Tata Surya itu akan terpecah susunannya, tidak beraturan karena adanya benturan dan goncangan yang sangat dahsyat waktu itu. Maka seluruh Tata Surya akan tidak berfungsi sebagaimana mestinya akibat adanya benturan dan goncangan tadi, semuanya menjadi kacau balau, terpecah dan tidak teratur.
Surat Fushilat (41) ayat 11 Allah menyelesaikan Sama’ yang berupa gumpalan api (dukhonun) waktu itu. Hal ini lebih jelas lagi bahwa langit tidak mungkin berupa gumpalan api, karena yang namanya gumpalan api pastilah benda kongkret. Maka dia adalah Tata Surya yang memang wajar pada putaran pertama berupa gumpalan api (2000 tahun pertama) dan kemudian mendingin setelah 4 hari atau 4000 tahun kemudian, setelah itu berfungsi sebagaimana mestinya, maka Tata Surya termasuk Bumi ini berproses selama 6 hari (fii sittati ayyam) (lihat petunjuk Allah pada surat Hud (11) ayat 7, dan surat As-Sajdah (32) ayat 4-5).
Lalu kenapa Samawat diartikan planet-planet? Padahal Samawat adalah bentuk jamak dari sama’. Sudah dijelaskan didepan bahwa memang sama’ tidak selalu berarti langit, tetapi ternyata mempunyai beberapa arti. Tetapi Samawat memang seharusnya berarti planet-planet. Untuk lebih jelasnya marilah kita lihat Ayat berikut ini :

Surat At-Tholaaq (65) ayat 12
Artinya :
Allah yang menciptakan tujuh Samawat, dan dari Bumi ini permisalannya (persamaannya). Akan naik turun (simpang siur) urusan antara keduanya (Samawat dan Ardh) agar kamu ketahui bahwa Allah menentukan tiap sesuatu dan Allah sungguh menguasai ilmu tiap sesuatu.

Surat Al-Mu’minun (23) ayat 17
Artinya :
Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan di atas kamu tujuh buah jalan dan Kami tidaklah lengah terhadap ciptaan (Kami).

Ayat tersebut sebenarnya cukup jelas bahwa Allah menciptakan Samawat, berarti yang diciptakan Allah adalah benda kongkrit. Sebagaimana tersebut di atas bahwa yang namanya langit itu tidak pernah diciptakan, tetapi jadi hanya sebagai akibat adanya benda-benda angkasa itu.
Kemudian pada ayat tersebut selanjutnya menjelaskan bahwa Samawat itu semisal atau sama dengan Bumi ini. Maka kini jelas bahwa yang semisal dengan Bumi pastilah bukan langit tetapi adalah planet-planet itu. Oleh karena itu maka pengertian Samawat adalah memang planet-planet dan bukan langit-langit (periksa kembali Surat/Ayat : 65/12).
Selanjutnya diterangkan bahwa akan naik turun atau simpang siur antara Samawat dan Bumi, maksudnya adalah bahwa di masa mendatang setelah perkembangan Teknologi sudah mencapai puncaknya maka masyarakat yang ada di Samawat (planet-planet itu) akan berurusan dengan masyarakat yang ada di Bumi ini tentang berbagai hal, mungkin hubungan dagang, mungkin hubungan antar agama, mungkin juga perang.
Selama ini hampir sebagian besar orang-orang Islam beranggapan bahwa Samawat memang artinya langit, sehingga Allah menciptakan langit itu berlapis tujuh. Namun kenyataannya bahwa langit lapis tujuh itu sampai saat ini tidak pernah diketemukan, dimanakah dia?
Maka keterangan yang seperti itu menjadikan para ilmuwan Barat tidak akan bisa mempercayai, karena memang langit yang lapis tujuh itu tidak ada. Kalaupun dicari pasti tidak akan ketemu. Dikatakan berulang kali bahwa Al Qur’an itu diturunkan oleh Allah itu memang sengaja untuk memberikan petunjuk kepada manusia tentang berbagai persoalan, baik menyangkut masalah ibadah maupun tentang ilmu pengetahuan dan tekhnologi. Kalau ternyata ayat Al Qur’an tidak bisa dipahami menurut akal maupun ilmu pengetahuan dan misalnya langit itu belum diketemukan atau mungkin dianggap dirahasiakan Allah, untuk apa Al Qur’an itu diturunkan? Padahal sesungguhnya langit itu memang benar-benar awang-awang kosong dan Allah tidak pernah menciptakan langit tetapi yang diciptakan adalah benda kongkrit yang kemudian muncul akibat lain yang melengkapi ciptaan Allah itu, misalnya langit tadi. Karena itu yang dimaksud dengan jalan pada Surat/Ayat : 23/17 adalah “garis orbit” yang dilalui oleh Samawat atau planet-planet itu.

Untuk melengkapi keterangan tersebut selanjutnya perhatikan petunjuk Allah berikut :

Surat Nuh (71) ayat 15-16
Artinya :
Tidakkah engkau perhatikan, betapa Allah menciptakan tujuh Samawat bertingkat-tingkat. Dan DIA jadikan Bulan-Bulan padanya ada cahaya, dan DIA jadikan Surya itu sebagai pelita.

Surat An-Naba’ (78) ayat 12-13
Artinya :
Dan Kami bangun di atasmu tujuh (planet) yang kokoh. Dan kami jadikan pelita (Surya) sebagai pusat jatuh.

Kalau kita perhatikan pada Surat Nuh (71) ayat 15 dinyatakan bahwa Allah telah menciptakan tujuh Samawat itu bertingkat-tingkat. Memang keadaan planet-planet itu bertingkat-tingkat menurut garis orbitnya masing-masing. Kemudian pada ayat 16 dinyatakan DIA jadikan BULAN-BULAN padanya (fiihinna) berarti Bulannya banyak, padahal Bulan yang ada di Bumi ini hanyalah satu. Maka Bulan yang lain adalah Bulan dari masing-masing planet itu, karena tidak mungkin langit memiliki Bulan atau dikitari Bulan, karena itu yang dikitari Bulan pastilah planet-planet itu.
Selanjutnya perhatikan pada Surat An-Naba’ (78) ayat 12 yang menyatakan bahwa Allah membangun di atas Bumi ini tujuh yang kokoh (kuat), maka dia adalah benda kongkrit, dan tidak mungkin Allah membangun langit dan juga tidak mungkin langit keadaannya kokoh (kuat) seperti Bumi atau planet-planet itu. Kemudian Ayat 13 dinyatakan bahwa pelita (Surya) itu sebagai pusat jatuh, artinya bahwa planet-planet itu beredar mengelilingi Surya atau pelita itu, karena itu tidak mungkin langit beredar mengelilingi bintang atau dalam Tata Surya kita ini adalah Surya maka dia adalah planet bukan langit.
Sebenarnya sudah banyak hal yang ditunjukkan Allah kepada kita khususnya umat Islam dalam Kitab Suci Al Qur’an, namun karena kita kurang membuka hati dan menenangkan pikiran maka akibatnya kalau ada informasi yang tidak sama dengan pikirannya sendiri lantas dianggap salah. Sayangnya dalam menyalahkan itupun orang tidak mau peduli, tidak mau melihat dulu apakah benar hal itu salah. Bagaimana orang bisa menyalahkan kalau belum mengetahui keadaan yang sebenarnya? Padahal sesuatu yang tidak sama dengan yang sudah ada tidak selamanya mutlak salah. Maka dari itu marilah kita membuka hati dan menenangkan pikiran agar kita memperoleh pengertian yang sewajarnya dan tidak akan menyesal di kemudian hari.
Sebenarnya banyak istilah “Samawat” yang memang berarti “planet-planet” bukanlah “langit-langit” sebab kalau Samawat diartikan langit akan sulit untuk dipahami (perhatikan ayat-ayat petunjuk Allah dalam Surat Ali-Imron (3) ayat 83, An-Nahl (16) ayat 49, Az-Zumar (39) ayat 68 dan masih banyak yang lainnya).

Surat Ali-Imron (3) ayat 83
Artinya :
Apakah selain Agama Allah yang mereka cari ? Padalah bagiNya telah Islam orang-orang di Samawat dan Bumi dengan patuh dan terpaksa. Dan kepada-Nya mereka dikembalikan.

Surat An-Nahl (16) ayat 49
Artinya :
Dan bagi Allah sujud apa-apa yang ada di Samawat dan apa-apa yang ada di Bumi dari Dabbah dan Malaikat dan mereka tidak menyombong.

Surat Az-Zumar (39) ayat 68
Artinya :
Dan ditiupkan pada SUUR, maka matilah orang-orang di Samawat dan orang-orang di Bumi kecuali yang dikehendaki Allah, kemudian ditiupkan padanya yang lain, dan ketika itu mereka berdiri menantikan.

Pada surat Ali-Imron (3) ayat 83 Allah telah menyatakan bahwa telah Islam orang-orang yang di Samawat dan orang-orang yang di Bumi dengan patuh dan terpaksa. Kalau Samawat diartikan dengan langit, maka bagaimana orang bisa hidup di langit, dimana kakinya harus berpijak untuk berjalan, maka Samawat mestilah planet-planet itu. Jika orang suka memperhatikan Ayat-ayat Al Qur’an secara cermat dan hati-hati, maka akan banyak ditemui Ayat yang menerangkan “Ardhu” yang didahului “Samawat”.
Oleh karena itu pastilah ada hubungan arti antara Samawat dan Bumi, maka tepatlah kalau Samawat itu adalah planet-planet yang semisal atau sama dengan Bumi sebagaimana dimaksudkan pada Surat At-Tholaaq (65) ayat 12
Dari keterangan beberapa ayat tersebut, maka diperoleh pengertian bahwa sesungguhnya memang benar bahwa Samawat itu adalah planet-planet dan bukan langit. Di planet-planet selain Bumi yang disebutkan Samawat tadi ternyata telah berkembang masyarakat manusia yang kondisinya sama dengan yang ada di Bumi sebagaimana yang diterangkan menurut Surat Ali-Imron (3) Ayat 83.
Jadi sudah cukup jelas Ayat-ayat tersebut, oleh karena itu apakah kita masih akan berdalih dan mendasarkan laporan dari ahli ruang angkasa dari Amerika?
Semua itu berpulang kepada hati nurani kita masing-masing, maka otak memang tugasnya suka berdalih, suka membantah, suka menyanggah, dan bersikap arogan. Tetapi hati nurani itu sebenarnya jernih dan lugu, mau menerima kebenaran. Karena itu bukalah hati nurani agar mau menerima kebenaran tanpa disanggah oleh pikirannya sendiri. Semua itu berpulang kepada hati nurani kita masing-masing.

Ad.3. DABBAH

Kalau kita memperhatikan pada terjemahan Al Qur’an bahwa “dabbah” diartikan “binatang melata”. Memang sepertinya banyak ayat-ayat Al Qur’an yang sulit diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia dengan tepat benar. Terbukti banyak ayat-ayat yang dari masing-masing penterjemah memberikan arti yang berbeda satu sama lainnya. Hal demikian menandakan bahwa bahasa Al Qur’an memang tidak sama persis dengan bahasa Arab biasa. Al Qur’an merupakan wahyu sudah pasti punya gaya bahasa yang sangat khas dan punya nilai estetika yang tinggi pula.
Seperti kita ketahui bahwa Al Qur’an merupakan petunjuk dan diberikan keterangan dari semua petunjuk itu. Padahal keterangan tentang petunjuk itu ada dalam Al Qur’an. Oleh karena itu kalau memang ada istilah atau kata-kata yang sulit dipahami menurut kaidah-kaidah bahasa Arab, maka sebaiknya dicari keterangannya yaitu Ayat lain yang berhubungan dengan istilah yang sama yang saling menerangkan, maka disana akan ketemu persoalan yang dicari atau yang ditanyakan.
Kalau diperhatikan dengan teliti bahwa sesungguhnya dabbah itu bukan hanya binatang melata, tetapi termasuk di dalamnya binatang yang berkaki bahkan termasuk juga manusia. Untuk mendapatkan pengertian dabbah yang sebenarnya, perlu dihubungkan beberapa ayat dalam Al Qur’an yang mengandung dabbah, maka dia akan saling menerangkan tentang pengertian dabbah itu sendiri secara jelas. Kalau pemahaman tentang sesuatu hanya dengan satu ayat terpisah, maka pengertiannya tidak bisa utuh, karena jarang Al Qur’an menerangkan sesuatu hanya dengan satu ayat yang berdiri sendiri, tetapi harus dihubungkan dengan ayat lain yang berhubungan.
Memang ada juga ayat yang sudah jelas tanpa penjelasan misalnya ayat-ayat muhkamat, namun biasanya hal-hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan atau ayat mutasabihat harus merangkaikan beberapa ayat yang saling menerangkan. Sebagai bahan kajian tentang dabbah maka perhatikan petunjuk Allah berikut:
Surat As-Syuuro (42) ayat 29 oleh Departemen Agama Pelita III/81-82:
Artinya :
Dan diantara Ayat-ayat (tanda-tanda kekuasaan)Nya ialah menciptakan langit dan Bumi dan makhluk-makhluk yang melata yang DIA sebarkan pada keduanya. Dan DIA maha kuasa mengumpulkan apabila dikehendakiNYA.
Dalam Ayat tersebut yang diterjemahkan “makhluk-makhluk yang melata” adalah Ayat aslinya berbunyi “dabbah”. Sementara yang lainnya diartikan “binatang melata”.

Perhatikan Terjemahan pada Ayat yang sama yaitu (Proff. H. Mahmud Yunus, penerbit PT. Al Ma‘Arif Bandung):

Diantara ayat-ayat (tanda-tanda) Allah, ialah kejadian langit dan Bumi dan apa-apa yang bertebaran pada keduanya diantara binatang-binatang (apa-apa yang melata di muka Bumi). DIA maha kuasa menghimpunkan mereka bila dikehendaki-Nya.

Jadi istilah dabbah diartikan binatang melata. Tapi perlu diketahui bahwa kalau binatang melata bisa hidup di Samawat itu, maka manusiapun seharusnya juga bisa hidup.

Berdasarkan pengkajian sebaiknya Ayat tersebut berarti:
Dan dari Ayat-ayatNya ialah penciptaan Samawat (planet-planet) dan Bumi, serta yang DIA kembang biakkan pada keduanya (Samawat dan Bumi) dari dabbah (makhluk berjiwa) dan DIA atas pengumpulan ketika DIA kehendaki adalah menentukan.

Kalau orang mau memperhatikan dengan teliti, maka sesungguhnya dabbah itu bukan hanya binatang melata saja, tetapi termasuk binatang lain yang tidak melata yaitu yang berkaki termasuk di dalamnya adalah manusia.
Oleh karena itu yang ditebarkan atau dikembangkanbiakkan di Samawat (planet-planet) dan di Bumi ini terdiri makhluk yang berjiwa termasuk di dalamnya manusia itu sendiri. Dengan demikian maka jelas bahwa di planet-planet itu pun telah berkembang masyarakat manusia seperti halnya yang ada di Bumi ini. Berikut ini Ayat yang menjelaskan tentang pengertian “dabbah”.

Surat An-Nuur (24) ayat 45
Artinya :
Allah menciptakan setiap dabbah dari Alma’i. Diantara mereka (dabbah) itu ada yang berjalan atas perutnya, dan diantara mereka ada yang berjalan atas dua kaki, dan diantara mereka ada yang berjalan atas empat kaki. Allah menciptakan yang DIA kehendaki dan sesungguhnya Allah menentukan atas tiap sesuatu.

Surat Al-Anfal (8) ayat 22 :
Artinya :
Bahwa sejahat-jahat dabbah pada Allah adalah orang-orang pekak dan tuli dan mereka tidak berpikir.

Surat Al-Anfal (8) ayat 55
Artinya :
Bahwa sejahat-jahat dabbah pada Allah adalah orang-orang kafir dan mereka tidak beriman.

Kalau kita perhatikan surat An-Nuur (24) ayat 45, cukup jelas dan tegas bahwa diantara dabbah itu ada yang berjalan atas perutnya (ular, buaya, cecak, kadal dan lain-lain), dan diantara dabbah itu juga ada yang berjalan atas dua kaki (ayam, bebek, MANUSIA dan lain-lain) dan ada pula yang berjalan dengan empat kaki (kerbau, sapi, kambing, unta dan lain-lain). Jadi jelaslah bahwa yang dimaksud dengan dabbah bukanlah hanya binatang melata, tetapi termasuk manusia dan binatang berkaki lainnya.
Pada Surat Al-Anfal (8) ayat 22 dan 55, menyatakan bahwa sejahat-jahat dabbah menurut pandangan Allah adalah orang-orang pekak, kafir, tidak berpikir dan tidak beriman. Jelas yang dimaksud disini adalah manusia, bukan binatang melata, karena memang semua binatang melata tidak bisa berpikir apalagi beriman. Inilah yang dimaksud dengan pemahaman tentang suatu istilah dalam ayat Al Qur’an. Kalau dalam memahami istilah dalam ayat kurang tepat apalagi kalau salah, maka arti dan kedengarannya pun janggal, tidak ratio, tidak bisa dimengerti oleh semua orang, akibatnya sasaran yang dimaksudkan pun tidak tepat.
Jelaslah kiranya bahwa yang dimaksud dabbah adalah makhluk berjiwa (makhluk bernyawa) termasuk MANUSIA. Dengan begitu didapatkan kunci dan petunjuk yang diperoleh dari pengertian beberapa ayat yang saling menjelaskan bahwa di planet lain selain Bumi ini juga bermasyarakat manusia dan juga berkembang biak berbagai binatang termasuk juga binatang melata tadi.
Jika sekiranya yang dimaksud “dabbah” itu adalah binatang melata, dan bisa hidup di planet (Samawat) itu, maka mestinya makhluk lain termasuk manusia juga bisa hidup disana, karena mereka sama-sama bernapas dengan paru-paru, yang berarti disana ada oksigen untuk bernapas binatang melata itu.
Akan tetapi kalau istilah “dabbah” itu diartikan binatang melata, maka berarti bertentangan dengan maksud petunjuk Allah pada surat Al-Anfal (8) ayat 22 dan 55 serta surat An-Nuur (24) ayat 25. Maka dari itu dabbah bukanlah hanya binatang melata tapi termasuk juga manusia. Kemudian timbul pertanyaan, apakah manusianya juga sama dengan manusia yang ada di Bumi ini? Jawabnya adalah: sama, dan memang benar sama.
Coba perhatikan semua manusia yang ada di muka Bumi ini apakah yang ada di Amerika, Arab Saudi, Jepang, Inggris di Indonesia semuanya mempunyai naluri yang sama. Hanya saja berbeda bahasa, warna kulit, adat istiadat dan yang lainnya karena sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor yang memang juga berbeda, misalnya faktor iklim, lingkungan dan sebagainya tetapi pada dasarnya mereka mempunyai naluri yang sama dengan kita yang di Indonesia.
Selama ini orang-orang Barat membuat imajinasi bahwa seolah-olah manusia dari planet lain itu seram, menakutkan dan mengerikan, padahal semua itu hanyalah dugaan tanpa menggunakan dalil dan petunjuk.
Jika orang sudi memperhatikan ayat-ayat Al Qur’an yang berkaitan dengan sejarah manusia, maka akan diketahuilah bahwa manusia di planet lain itu sama dengan kita ini. Mereka terdiri dari berbagai bangsa, bahasa dan warna kulit, ada yang Islam ada yang kafir, ada yang baik ada pula yang jahat, ada yang pintar ada pula yang bodoh, karena mereka semua adalah berasal dari diri yang satu yang merupakan satu garis keturunan dengan semua manusia yang ada di wilayah Tata Surya kita ini. Sementara orang boleh saja tidak percaya, tetapi Al Qur’an datang dari Allah pasti benar 100 persen. Jika orang masih juga ngotot bahwa dalam penganalisaan ini tidak benar, maka silahkan diadakan koreksi agar dengan begitu persoalannya menjadi jelas.
Memang selama ini orang beranggapan bahwa kehidupan manusia itu hanyalah di Bumi ini saja, padahal sebenarnya Bumi ini hanyalah sebuah planet kecil jika dibandingkan dengan Yupiter yang besarnya 318 kali besar Bumi ini, untuk apa semua itu diciptakan Allah kalau dibiarkan kosong tanpa penghuni? Kalau diperhatikan dengan cermat, Al Qur’an menyatakan bahwa Bumi itu banyak dan Bumi ini juga disebut planet. Perhatikan petunjuk Allah berikut ini:

Surat Az-Zumaar (39) ayat 67 :
Artinya :
Dan mereka tidak menentukan (tentang Hukum) Allah dengan ketentuan yang haq (logis), sedangkan Bumi-Bumi semuanya adalah pemadatannya pada hari kiamat. Dan Samawat (planet-planet) itu berputar dengan tata hukumNya. Maha suci DIA dan Maha Tinggi tentang apa yang mereka sekutukan.

Dari keterangan ayat tersebut sangatlah jelas bahwa Bumi ini banyak (Ardhu Jami’an) berarti dia lebih dari satu sehingga benarlah bahwa keadaan planet-planet itu sama dengan Bumi ini (lihat Surat At-Tholaaq (65) ayat 12 dan Al-Baqoroh (2) ayat 29). Sebagai pembanding perhatikan ayat berikut ini :

Surat Al-Hadiid (57) ayat 21 :
Artinya :
Berlombalah kepada ampunan Tuhanmu, dan sorga seluas BUMI ANGKASA dan BUMI ini disediakan untuk orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasulnya. Itulah karunia yang diberikan kepada siapa yang dikehendakiNya, dan Allah memiliki karunia yang besar.

Ayat tersebut menerangkan adanya Bumi angkasa, maka dia adalah planet-planet itu yang keadaannya disamakan dengan keadaan Bumi ini. Itulah penjelasan Al Qur’an yang membutuhkan pemikiran secara cermat dan hati-hati untuk mendapatkan pengertian yang sewajarnya serta sejalan dengan keadaan yang berlaku di alam sekitar kita.
Dengan begitu hendaklah orang lebih giat mengadakan pengkajian yang sebenarnya, bukan membaca secara tradisional tanpa mengetahui arti yang dibaca sehingga orang hanya dibius dan dipesona dengan iming-iming PAHALA tanpa mengetahui apa sebenarnya pahala yang dimaksud itu.
Coba perhatikan dengan kepala dingin dan hati yang jernih, pada beberapa ayat Al Qur’an yang menerangkan tentang Surga. Dinyatakan bahwa surga itu luasnya sama dengan luasnya Bumi angkasa dan Bumi ini, sedangkan semua surga itu diciptakan Allah pastilah untuk ditempati atau disediakan bagi orang-orang Muttaqin (perhatikan Surat Al-Hadid (57) ayat 21 di atas tadi). Selanjutnya perhatikanlah Ayat berikut ini dengan teliti:

Surat Ali-Imron (3) ayat 133:
Artinya :
Bersegeralah kepada ampunan Tuhanmu dan Sorga seluas Samawat (planet-planet) dan Bumi ini, disediakan untuk orang-orang Muttaqin.

Allah menyatakan bahwa Surga itu luasnya sama dengan Samawat dan Bumi ini. Jika sekiranya masyarakat manusia itu hanya ada di Bumi ini saja, lantas siapa yang akan menempati surga yang luas sama dengan Samawat tadi, untuk apa Allah menciptakan semuanya itu?
Perlu diketahui bahwa di semesta raya ini jumlah Samawat itu milyaran dan tidak bisa dihitung. Setiap bintang itu adalah satu SOLAR SISTEM yang masing-masing bintang itu dikitari oleh planet-planet seperti halnya Surya kita yang juga dikitari oleh planet-planet, dengan istilah Samawat. Padahal semuanya itu nantinya merupakan jumlah dan ukuran sorga di Akhirat, sedangkan kita ini berada pada bagian dari Solar System tadi yaitu Bumi, sedangkan Tata Surya kita ini hanyalah bagian kecil dari Bima Sakti dengan istilah gugus Bima sakti.
Kalau kita memperhatikan susunan Tata Surya kita yang planetnya sebenarnya ada 10 planet, tapi baru 9 yang diketahui oleh manusia Bumi. Itu semua pertanda bahwa sebenarnya kita ini belum apa-apa jika dipandang dari segi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.
Ada dua planet yang lebih besar dari Bumi yang kita diami ini yaitu yang ada di atas Mars, orang menamakan Yupiter dan Saturnus. Menurut penelitian para ahli atronomi bahwa Yupiter itu besarnya sama dengan 318 kali besar Bumi dan Saturnus 95 kali besar Bumi kita ini. Dinyatakan juga bahwa Yupiter memiliki Bulan jumlahnya 12, dan Saturnus ada 9 buah. Dengan begitu sudah bisa dibayangkan bahwa keberadaan kedua planet itu sama dengan Bumi ini hanya dia lebih besar. Maka wajarlah kalau Bulan yang bertindak sebagai satelitnya jumlahnya banyak, sebab kalau Bulannya hanya satu mungkin tidak akan mencukupi wilayah yang sangat luas itu. Lalu untuk apa semua itu diciptakan Allah kalau sekiranya disana tidak ada penghuninya dan dibiarkan kosong? Rasanya sangat janggal dan tidak logis.
Lagi pula bahwa surga di Akhirat nanti merupakan penyempurnaan dan jumlahnya sama dengan semua planet yang ada di dunia atau di semesta raya ini. Maka benarlah pernyataan Al Qur’an kalau di setiap planet itu berpenduduk manusia seperti halnya di planet Bumi ini. Demikian itu adalah petunjuk Allah yang ada dalam Kitab Suci Al Qur’an dan memang sejalan dengan Ilmu Pengetahuan serta cocok dengan keadaan yang berlaku dan pemikiran secara wajar.
Apakah dengan penjelasan yang logis seperti itu orang masih akan berusaha menolak dan menyanggah, maka semua itu kembali kepada hati kita masing-masing. Kalau orang meyakini bahwa Al Qur’an itu merupakan petunjuk hidup bagi manusia baik tentang hukum maupun Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, seharusnya kalau kita mendapatkan informasi tentang Al Quran mengenai sesuatu yang dianggap tidak sama dengan pemahaman yang selama ini kita peroleh, justru merupakan bahan pemikiran baru agar kita meneliti lebih jauh lagi agar memperoleh pengertian yang sebenarnya, dengan begitu kita akan senantiasa maju dan berkembang.
Kenapa planet-planet itu disebut “Samawat” karena memang dia posisinya selalu kelihatan diatas dipandang dari manapun. Dan planet-planet yang menjadi “langit”nya Bumi Al Qur’an menyatakan ada 7 (tujuh). Planet yang berada di atas orbit Bumi mestinya ada 7 (tujuh) yaitu : Mars, Yupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus, dan Pluto. Sampai di Pluto baru ada 6 planet di atas Bumi maka mestinya masih ada satu lagi tetapi sarjana Bumi belum menemukan. (lihat Surat At-Tholaaq (65) Ayat 12). Untuk memperjelas dan memantapkan pengertian, maka perhatikan ayat berikut:

Surat Al-Mu’minun (23) ayat 17:
Artinya :
Dan sungguh telah Kami Ciptakan diatas kamu (diatas Bumi) tujuh (7) jalan, dan tidaklah kami lengah tentang ciptaan-Ku itu.

Ayat ini memperkuat keterangan Surat At-Tholaaq (65) Ayat 12 yang menyatakan bahwa diatas Bumi ini Allah menciptakan tujuh jalan, artinya jalan di ruang angkasa yang terletak di atas Bumi pastilah di wilayah Tata Surya kita juga, karena yang diberi petunjuk itu adalah manusia Bumi.
Maka jalan yang dimaksud adalah “GARIS ORBIT” yaitu jalan yang dilalui oleh Samawat yang jumlahnya juga ada tujuh. Semakin jelas bukan, bahwa memang benar Samawat itu adalah planet-planet yang jumlahnya di atas Bumi ada tujuh. Maka oleh sebab itu pastilah diatas Pluto masih ada satu dan kita sudah diberi tahu tinggal mencari dan meneliti. (Tim astronomi dari Amerika mengumumkan baru saja memastikan menemukan planet ke-10 yang sementara diberi nama planet Xena. Planet itu di atas Pluto dan lebih besar dari Yupiter. Planet yang baru diketahui yang masuk dalam sistem tata surya matahari itu jarak dari Pluto yaitu 3 kali jarak matahari ke Pluto).
Berdasarkan penelitian dan analisa bahwa planet yang ke 7 di atas Bumi adalah yang menurut Al Qur’an dinamakan dengan “SIDRATUL MUNTAHA”. Itulah kiranya planet sangat besar yang berada di urutan ketujuh di atas Bumi. Maka kini lengkaplah bahwa planet yang menjadi langitnya Bumi ada tujuh. Sedangkan Venus dan Mercury bukanlah merupakan langitnya Bumi karena dia berada di bawah orbit Bumi.

Perhatikan Surat Thohaa (20) ayat 6) berikut ini :
Artinya :
Kepunyaan-Nya apa-apa yang ada di Samawat dan apa-apa yang ada di Bumi dan apa yang diantara keduanya dan apa-apa yang ada di bawah Bumi (dibawah orbit Bumi)

Berikut ini beberapa ayat Al Qur’an sebagai bahan penganalisaan bahwa di setiap planet berpenduduk manusia seperti halnya di Bumi ini:
Surat Al-Isro’ (17) ayat 55 :
Artinya :
Dan Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang diSamawat dan di Bumi, dan sungguh Kami kurniakan setengah Nabi atas setengahnya, maka Kami datangkan zabur kepada Daud.

Surat Al-A’roof (7) ayat 185 :
Artinya :
Tidakkah mereka perhatikan kerajaan di Samawat dan di Bumi serta tiap sesuatu ciptaan Allah? Mungkin telah dekat ajal (waktu) atas mereka, maka dengan Hadis mana lagi sesudahnya (AlQur’an) mereka akan beriman?
Dari Ayat tersebut dapat dipahami bahwa baik di Samawat maupun di Bumi juga diutus Nabi-Nabi yang menyampaikan wahyu Allah untuk masyarakat manusia. Karena Nabi itu diutus oleh Allah yang SATU, maka sudah pasti ajaran yang disampaikan sama, hanya mungkin saja berbeda dalam bahasanya sesuai dengan masing-masing kaumnya. Kemudian dijelaskan bahwa baik di Samawat maupun di Bumi ada kerajaan, maka pastilah rajanya adalah manusia, karena tidak mungkin binatang melata itu ada rajanya dan diutus para Nabi. Semakin jelas bukan? Selanjutnya perhatikan Ayat-ayat berikut ini dengan cermat:

Surat As-Syuura (42) ayat 12 :
Artinya :
KepunyaanNya perbendaharaan Samawat dan Bumi, DIA lapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki dan menyempitkannya. Bahwa DIA mengetahui atas tiap sesuatu.

Surat Saba’ (34) ayat 22 :
Artinya:
Katakan: “panggilah yang kamu katakan Tuhan selain Allah, mereka tidak memiliki seberat zaroh (atom) di Samawat dan Bumi dan tiada sekutu bagi mereka pada keduanya (Samawat dan Ardh) dan tidak pula penolong selain DIA.

Surat An-Naml (27) ayat 25 :
Artinya :
Apakah tidak sujud kepada Allah yang mengeluarkan rahasia Samawat dan Bumi serta mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan.
Dari Ayat-ayat tersebut juga bisa dipahami bahwa Allah memberikan rizqi kepada yang di Samawat dan Bumi ini terhadap semua makhluk-Nya yang terdiri dari binatang dari berbagai jenis dan juga manusia yang ada disana. Lebih jelas lagi pada surat Saba’ (34) ayat 22 dikatakan ”tidak ada sekutu bagi mereka pada Samawat dan Bumi”, padahal yang biasanya menyekutukan Allah itu adalah manusia dan tidak mungkin binatang melata.
Disamping itu dikatakan pula bahwa baik yang di Samawat maupun yang di Bumi ini banyak yang patuh kepada Allah ditandai adanya “sujud kepada Allah” maka sudah bisa dipastikan bahwa yang sujud kepada Allah di Samawat itu pastilah manusia seperti halnya kita ini.
Maka tidak diragukan lagi bahwa memang benar pada setiap Samawat (planet-planet) itu telah berkembang masyarakat manusia dan juga berbagai binatang dari berbagai jenis. Dengan keterangan demikian orang masih juga akan berusaha untuk mengelak dengan mengatakan bahwa katanya yang sujud itu bukannya manusia tapi para Malaikat, karena kata mereka ayat yang berbunyi “MAN” itu belum tentu berarti “MANUSIA”. Baiklah memang untuk menundukkan OTAK di kepala yang memang suka bersikap “ANGKUH” itu haruslah dengan menjernihkan “HATI NURANI”, maka perhatikan ayat berikut ini:

Surat As-Syuura (42) ayat 11 :
Artinya :
Yang menyusun Samawat dan Bumi, DIA jadikan bagimu atas dirimu pasangan (jodoh) begitupun pasangan dari binatang ternak, sehingga kamu menjadi ramai. Tidak satupun yang menyerupaiNYA. DIA Maha mendengar dan melihat.

Surat An-Nahl (16) ayat 49 :
Artinya :
Dan bagi Allah Sujud apa-apa yang di Samawat dan apa-apa yang di Bumi dari dabbah dan Malaikat dan mereka tidak menyombongkan (diri).

Ayat-ayat tersebut dapatlah dipahami sebagai berikut:
1. Allah yang menyusun (menciptakan) Samawat dan Bumi, dan keadaan di Samawat itu juga terjadi perkembangbiakan baik binatang ternak maupun manusia, sehingga keadaan di sana menjadi ramai karena mestinya jumlah penduduknya semakin lama semakin banyak.
2. Diantara masyarakat manusianya yang ada di sana juga melakukan sujud kepada Allah dalam arti Shalat dalam rangka melaksanakan perintah Allah sebagaimana yang ada di Bumi ini. Dari Surat An-Nahl (16) ayat 49 itu dibedakan antara dabbah dan Malaikat, padahal pengertian dabbah itu termasuk di dalamnya adalah manusia.
3. Maka tidak ada alasan bahwa yang sujud disana hanyalah Malaikat tetapi juga termasuk di dalamnya adalah manusia. Lagi pula apakah Malaikat itu harus berpasang-pasangan sebagaimana yang dimaksud pada Surat As-Syuura (42) ayat 11 tadi. Maka yang berpasangan (jodoh) dan kemudian menjadi banyak adalah manusia dan binatang-binatang.

Selanjutnya perhatikan analisa Ayat berikut ini :

Surat Ali-Imron (3) ayat 190 :
Artinya :
Sesungguhnya pada penciptaan Samawat dan Bumi serta pergantian siang dan malam merupakan pertanda bagi ulul albab (para peneliti/ahli pikir).

Surat Ruum (30) ayat 22 :
Artinya :
Dan dari ayat-ayatNYA penciptaan Samawat dan Bumi serta perbedaan lidahmu (bahasamu) dan warnamu, bahwa pada yang demikian adalah ayat bagi orang-orang yang ingin tahu.

Surat Al-Ma’aarij (70) ayat 40 :
Artinya :
Maka janganlah AKU bersumpah dengan Tuhan timur-timur dan barat-barat, bahwa Kami adalah menentukan.

Perhatikanlah bahwa di Samawat yang diciptakan Allah itu juga terjadi adanya pergantian siang dan malam seperti halnya di Bumi ini. Di sana juga manusianya terdiri dari bermacam-macam bahasa serta perbedaan warna kulitnya, sebagaimana yang kita saksikan di muka Bumi ini, ada yang berkulit putih, ada yang sawo matang, ada yang hitam dan lain-lain.
Istilah timur-timur dan barat-barat menandakan bahwa timur dan baratnya itu banyak (tidak hanya satu), maka disetiap Samawat itu juga ada timur dan baratnya, seperti juga yang ada di Bumi ini. dan semua timur dan barat yang ada di sana itu juga merupakan daerah kekuasaan Allah yang satu. Arah timur dan barat itu ada karena adanya kutub utara dan selatan, yang kemudian berbentuk globe seperti Bumi ini, maka kemudian timbulah suatu arah yang orang mengatakan timur dan barat itu.
Kalau sekiranya Samawat itu diartikan langit, maka orang akan kesulitan bahkan tidak mungkin bisa menentukan arah yang dinamakan dengan timur atau barat itu. Itulah makna Al Qur’an sebagai petunjuk bagi semua manusia yang suka memikirkan. Dalam keterangan ini juga merupakan pemahaman tentang istilah dalam Ayat yang harus dipahami berdasarkan pemikiran secara wajar sehingga bisa dimengerti oleh semua pihak dan sejalan dengan keadaan yang berlaku di jagad raya ini.
Kalau setiap keterangan tidak bisa dipahami menurut akal sehat, maka siapapun akan selalu bertanya-tanya, bahkan selalu dibayangi keraguan, akibatnya muncul sikap masa bodoh dan tidak ada kepastian. Hal demikian terjadi karena hampir sebagian besar orang-orang Islam kurang serius dalam menganalisa dan mendalami Al Qur’an, bahkan cenderung monotone secara tradisional secara turun temurun dengan doktrin yang mematikan kreatifitas. Orang lebih suka mengikuti apa yang sudah ada tanpa ada keberanian untuk melakukan pendalaman dan pengkajian secara teliti, walaupun pengertian yang di dapat selama ini banyak yang bertentangan dengan alam pikirannya sendiri. Ironisnya para Sarjana kita pun masih banyak yang mengikuti cara-cara seperti itu, walaupun tidak semuanya. Selanjutnya perhatikan Ayat-ayat berikut:

Surat Luqman (31) ayat 10 dan 20
Artinya :
10. DIA ciptakan Samawat (planet-planet) tanpa tiang seperti yang kamu lihat, dan DIA tempatkan di Bumi rawasia untuk memberi kekuatan padamu, dan DIA kembang biakkan padanya dari dabbah dan Kami turunkan air dari angkasa lalu Kami tumbuhkan padanya dari setiap pasangan yang mulia.

20. Tidakkah kamu perhatikan bahwa Allah mengedarkan untukmu apa-apa yang di Samawat dan apa-apa yang di Bumi serta mencukupkan atasmu nikmat-NYA lahir batin? Dan dari manusia itu ada yang menyanggah Allah tanpa ilmu, tanpa petunjuk dan tanpa Kitab yang menerangkan.

Surat Saba’ (34) ayat 24
Artinya:
Katakanlah : “Siapakah yang memberi rezki padamu di Samawat dan Bumi? Katakanlah: “ALLAH”, Kamikah atau kamukah atas petunjuk atau pada kesesatan nyata.

Surat Al-Jatsiyah (45) ayat 13
Artinya :
Dan DIA edarkan bagimu apa-apa yang di Samawat dan apa-apa yang di Bumi semuanya dari-NYA. Bahwa yang demikian adalah Ayat bagi kaum yang berpikir.

Surat Ali-Imron (3) ayat 83
Artinya :
Apakah selain agama Allah yang mereka cari? Padahal bagiNYA telah Islam orang-orang yang di Samawat dan di Bumi dengan patuh dan terpaksa, dan kepadaNYA mereka akan dikembalikan.

Surat Yusuf (12) ayat 105
Artinya :
Banyak diantara Ayat-ayat di Samawat dan di Bumi mereka melewatinya dan berpaling padanya.

Surat Ad-Dukhaan (44) ayat 38
Artinya :
Tidaklah Kami ciptakan Samawat dan Bumi serta diantaranya dengan main-main. Tidaklah Kami ciptakan semua itu kecuali secara haq tapi kebanyakan mereka tidak mengetahui.

Surat Jaatsiyah (45) ayat 22
Artinya :
Dan Allah menciptakan Samawat dan Bumi secara haq agar dibalas setiap diri menurut usahanya dan mereka tidak didzalimi.

Kalau diperhatikan dengan cermat Ayat-ayat tersebut maka dapat dipahami sebagai berikut :
1. Bahwa Planet-planet maupun Bumi sebenarnya melayang di angkasa mengitari Surya, tanpa tiang dan tanpa ikatan yang bisa dilihat langsung oleh mata setiap orang. Coba perhatikan pada malam hari, maka anda akan melihat planet-planet itu memang benar-benar melayang tanpa ikatan, namun diterangkan bahwa pada setiap planet itu ditempatkan rawasia (proton) untuk memberikan kekuatan padanya. Kalau planet-planet itu tanpa rawasia maka dia akan melayang tanpa tujuan entah kemana. (lihat Surat Luqman (31) ayat 10).
2. Bahwa di planet-planet itu juga telah berkembang berbagai makhluk yang terdiri dari bermacam-macam makhluk bernyawa seperti binatang dan manusia yang diistilahkan “dabbah”.
3. Diantara manusia itu ada yang suka menyanggah dan membantah keterangan Allah, tanpa dasar ilmu dan tanpa petunjuk tetapi hanya atas dasar katanya si Anu dan lain-lain (Surat Luqman (31) ayat 20).
4. Di sana juga diturunkan hujan sehingga menimbulkan banyak berbagai tetumbuhan dari berbagai macam untuk kebutuhan hidup bagi manusia dan makhluk lainnya di planet itu.
5. Semua makhluk yang ada di sana juga diberikan rezki atas ketentuan Allah. Dan diantara manusia yang ada disana ada juga yang sadar akan hukum Allah tapi ada juga yang sesat seperti halnya yang ada di Bumi (Surat Saba’ (34) ayat 24).
6. Diantara manusia yang ada disana ada yang Islam secara taat, ada juga yang Islam terpaksa (tidak sungguh-sungguh) (Surat Ali-Imron (3) ayat 83).
7. Banyak disampaikan Ayat-ayat Allah sebagai peringatan bagi manusianya, tetapi nyatanya juga banyak yang lewat dan berpaling menolak. (Surat Yusuf (12) ayat 105).
8. Allah menciptakan itu bukanlah untuk main-main tetapi sengaja diciptakan memang untuk ditempati manusia dan juga merupakan ujian tentang baik dan buruk untuk nanti di balas di Akhirat (Surat Ad-Dukhaan (44) ayat 38 dan Surat Jaatsiyah (45) ayat 22).

Maka cukup jelas bahwa ternyata memang di setiap planet itu telah berkembang dari masyarakat manusia seperti yang ada di Bumi ini dengan naluri yang sama, sikap dan perilaku yang sama pula hanya saja berbeda bahasa dan warna kulit.
Kalau sekiranya manusia itu teliti dan memperhatikan Ayat-ayat Al Qur’an dalam penganalisaan, maka akan diperoleh keterangan dan petunjuk bahwa nantinya manusia itu akan mampu menjelajah antara planet asal saja mereka mampu menciptakan atau mewujudkan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi ruang angkasa yang dalam Al Qur’an disebut “SULTHON” atau “DAYA” yang mestinya berupa pesawat ruang angkasa berupa “PIRING TERBANG” yang anti gravitasi, perhatikan Ayat berikut:

Surat Ar-Rohmaan (55) ayat 33 :
Artinya :
Wahai masyarakat jin dan manusia, jika kamu sanggup melintasi daerah Samawat dan Bumi (ruang angkasa) maka lintasilah. Tidaklah kamu bisa melintasi kecuali dengan sulthon (daya – IPTEK).

Ayat tersebut memberikan petunjuk bahwa nantinya jin maupun manusia akan mampu melintasi ruang angkasa dalam arti mampu menjelajah antar planet ketika dia sudah mampu menciptakan sulthon yaitu daya atau kekuatan yang berupa pesawat ruang angkasa (mestinya sejenis Piring Terbang, karena dengan bentuk seperti cakram akan bergerak ke segala arah dengan cepat. Bentuk itu mirip dengan bentuk galaksi).
Dengan penjelajahan antar planet demikian akan diketahui bahwa ternyata disana juga berpenduduk manusia sebagaimana yang ada di Bumi ini. Jika hal itu telah dibuktikan berarti orang mau tidak mau harus mengakui akan kebenaran Al Qur’an. Kalau sekarang ini orang baru mempercayai, tapi nantinya akan meyakini. Maka dengan begitu juga akan muncul teori-teori baru dan bahkan mungkin akan menggagalkan teori lama yang semula sudah dianggap benar, karena sudah tidak cocok lagi dengan kenyataan yang ada.
Sekarang ini manusia Bumi baru bisa mendarat di Bulan dan ada yang mendarat di Planet Mars tetapi tanpa awak. Tunggulah perkembangan berikutnya kalau memang anda tidak percaya dengan informasi dari Ayat Al Qur’an. copyright (c) 2005

Karanganyar, Muharam 1423 H
Yayasan Tauhid Indonesia
Jl. Tentara Pelajar No.9 Telp. 0271-610234
Karanganyar – Surakarta, Jawa Tengah

ijin copas…thanks n wassalam

aku setuju

sangat menarik.tulisan yang bagus.membuka cakrawala pikiran kita.

Mengenai pembahasan adam adalah manusia pertama memang sangat menarik dan telah dibahas oleh banyak orang.
yang menjadi pertanyaan jikalau benar adam adalah manusia pertama bagaimana dengan keberadaan manusia yang lain??karena tidak mungkin antara sesama orang afrika bisa menghasilkan keturunan selayaknya orang china yang mempunyai kulit yang putih.
adam diciptakan untuk menjadi kholifah atau pemimpin kalo adam tidak mempunyai ummat maka siapakah yang akan beliau pimpin?apakah sekumpulan kera?
mungkin ini dulu jawaban dari saya.

dear Hidayat n sobat semuanya.

memang secara awam siapapun berpikiran demikian namun jika kita menulusuri sejarah silsilah Nabi Adam maka kita dapat mengetahuinya…
menurut yang saya ketahui dari beberapa sumber…
zaman dimulai dari pembunuhan khabil terhadap saudaranya habil yang ingin mengawini saudara kembarnya. otomatis keturunan habil terputus karena sdh meninggal..
setelah membunuh saudaranya maka khabil membawa lari saudara kembarnya hidup terasing dari keluarga nabi Adam a.s. tanpa pedoman agama yg diajarkan oleh Nabi Adam a.s. inilah manusia yang turun temurun jadi manusia yang gemar berbuat jahat yang tersebar ke polosok dunia. mengenai hitam putihnya seorang tergantung dari kondisi alam yang ditempati.
Nabi Adam a.s. mempunyai anak selama hidup 1000 tahun yakni 20 kembar 2 masing -masing berpasangan jadi total anak Nabi Adam sebanyak 40 orang

Idris adalah keturunan yang ke-6 yang di angkat jadi Nabi ke-2 setelah Adam ditugaskan untuk menasehati keturunan khabil yang tersesat jauh dari aturan agama. …………………….
begitu juga Nabi Nuh nabi yang ke-3 diutus untuk keturunan khabil yang semakin jauh kesesatannya sehingga diturunkan bencana yang dahsat menenggelamkan semua keturunan khabil didaerah tersebut.
dan bisa dikatakan bahwa tujuan di turunkan nabi adalah untuk menasehati keturunan khabil. keturunan khabil jika dipikir secara logika dari awalnya bahwa cepat berkembang pesat karena boleh dibilang tidak ada aturan yang dipedomani karena jauh dari agama artinya boleh saja mereka mengawini saudara kandungnya atau lebih sesat dari itu. wallahu alam bissawab.
yang jelas setiap Nabi yang di utus oleh Allah akibat terlampau sesatnya ummatnya disaat itu.
Dibawah akan saya perlihatkan silsilah keturunan nabi Muhammad rasulullah SAW berturut turut hingga sampai ke nabi adam

MUHAMMAD SAW bin ABDULLAH bin ABDUL MUTHALIB (alias SYAIBAH) bin HASYIM (alias AMRU) bin ABDU MANAF (alias AL MUGHIRAH) bin QUSHAY (alias ZAID) bin KILAB bin MURAH bin KA’B bin LU’AY bin GHALIB bin FIHR ( julukannya QURAISY dan jadi cikal bakal nama kabilah QURAIS) bin MALIK bin AN-NADHR (alias QAIS) bin KINANAH bin KHUZAIMAH bin MUDRIKAH (AMIR) bin ILYAS bin MUDHAR bin NIZAR bin MA’AD bin ADNAN
(Nasab diatas disepakati kebenarannya oleh pakar biografi dan ulama )

ADNAN bin UDAD bin HAMAISA’ bin SALAMAN bin AUSH bin BAUZ bin QIMWAL bin UBAY bin AWAM bin NASYID bin HAZA bin BALDAS bin YADLAF bin THABIKH bin JAHIM bin NAHISY bin MAKHI bin AIDH bin ABQAR bin UBAID bin AD-DA’A bin HAMDAN bin SINBAR bin YATSRIBI bin YAHZAN bin YALHAN bin AR’AWY bin AID bin DAISYAN bin AISHAR bin AFNAD bin AIHAM bin MUQSHIR bin NAHITS bin ZARIH bin SUMAY bin MUZAY bin IWADHAH bin ARAM bin QAIDAR bin ISMA’IL as bin IBRAHIM as
(masih jadi perselisihan walau sebagian besar mereka menyepakatinya)

IBRAHIM as bin TARIH (AZAR) bin NAHUR bin SARU’ ATAU SARUGH bin RA’U bin FALAKH bin AIBAR bin SYALAKH bin ARFAKHSYAD bin SAM bin NUH alaihis alam bin LAMK bin MATAUSYALAKH bin AKHNUKH atau IDRIS alaihisalam bin YARD bin MAHLA’IL bin QAINAN bin YANISYA bin SYAITS bin ADAM alaihi salam
(disepakati didalamnya ada data yang tidak benar)

Nabi ibrahim sendiri hidup sekitar tahun 1800 sebelum masehi…perlu juga diketahui bersama bahwa nabi ibrahim adalah bapak segala Rasul Allah.(nabi yang diwahyukan /diturunkan kitab)

semoga tulisan ini ada mamfaatnya…..kebenaran datangnya dari Allah sedang salah sudah pasti dari saya pribadi.wassalam.
thanks tuan rumah…!

paling mudah sekali….akur saja ucapan Allah…
tak perlu terlalu diperkatakan/dibincangkan…
kalau Allah kata “Adam manusia pertama” siapa lagi
boleh membantah ?…dan lagi…mungkin saja fosil
tersebut adalah orang tanpa sifat ‘kemanusiaan’ atau sifat ‘ insan ‘….kita semua harus ingat…yang diperkatakan ialah ‘MANUSIA’ bukan ‘ORANG’. ‘INSAN’ bukan ‘HAIWAN’…

wow…
bener2 detail yah…
gmana kalo tentang yang katolik yah???
bisakah anda yang katolik menjelaskan hal ini??? sekolah saya sedang memperdebatkan teori mana yang benar Teori Adam dan Hawa ataukah Teori Darwin dengan evolusi manusia. saya harap bantuan pada saudara/saudari sekalian

menurut saya kita tidak usah meributkan tentang adam manusia petama ato bukan yang jelas sekarang kita saling intropeksi diri saja, mana yang mo kita utamakan apakah kita percaya pada tuhan ato ga? karena percuma saja kita meributkan perihal adam sedang kita sendiri masih meributkan agama mana yang benar,contohnya islam ato katolik? yang jelas menurut saya, mengapa kita memperdebatkan hal itu bila kita merasa agama kita benar mengapa saling menuding agama lain sesat? padahal yang saya tau dalam agama islam ato kkristen mengajarkan kedamaian. so mengapa kita ga menyebarkan kedamaian malah membuat kerusuhan?yang tuhan nilai itu ibadah kita. bukannya sampai mana kita bisa menghancurkan agama yang lain bahkan membunuh orang lain yang tidak seiman, sekian dari saya mudah2an bisa diterima sodara2 semua, amin.

salam……
saya setuju dengan mas atau apa nih panggilnya elfarid dan ryan. karena semua agama tuh mengajarkan kedamaian kenapa kita harus memperdebatkan masalah yang mungkin saya anggap sepele, karena adam & hawa diciptakan yang pertama atau bukan kita tidak tahu dan menurut semua kitab yang dimiliki oleh para pengikut menceritakan hal yang berbeda2, misalnya Agama Islam yang menceritakan bahwa adam & hawa manusia pertama, sedang menurut yang lain ada yang menceritakan bahwa adam & hawa bukan manusia yang pertama sehingga kita tidak perlu memperdebatkan masalh tu. lebih baik kita merujuk kembali kepada kitab kita masing2 karena kitab itulah yang menjadi panutan kita. sebaiknya masalh itu hanya urusan kita dengan Allah (wallahu’alam bishawab) wassalam.

Ada yang tertulis berbahagialah bagi orang yang tidak melihat namun percaya.
Kalau mau di telusuri otak kita yg sangat minim ini mau menindak lanjuti tentang Pencipta anda sendiri.

Terima kasih

Tuhan memberkati

Iman dan hikmat tidak selalu berjalan selaras. Tidak semua yang lahir dari iman dapat dipahami dengan hikmat manusia. Karena itu I Korintus 2:5 menasihatkan kita agar iman kita jangan bergantung pada hikmat manusia. Walau ada orang yang mengaku-aku dapat memahami apa yang dikerjakan Allah di dunia ini, tetapi Raja Salomo dalam Pengkotbah 8:16-17 jelas menyatakan tidak mungkin bisa paham. Hanya secuil pengetahuan tentang dunia ini yang kita tahu, selebihnya hanya Allah yang tahu.

Berapa usia Bumi?
Tentang umur bumi ini, bukan hanya 6.000 tahun saja. Perlu kita ingat, bahwa Adam dan Hawa hidup di taman Eden, hidup seperti malaikat. Tidak ada umur dan tidak sakit dan tidak mati, jadi mereka disana bisa mencapai jumlah tahun yang takterbatas. Sampai mereka memakan buah yang membuat mereka mati (Kejadian 2:17). Setelah mereka keluar dari taman Eden karena dosa (Roma 6:23), barulah usia Adam mulai dihitung oleh Allah sampai matinya, demikian juga dengan keturunannya. Kita semua akan mati. Bukankah kita menghitung umur adalah menghitung kematian kita?

Kejadian 1:1 sampai Kejadian 2:3 adalah satu bagian tentang penciptaan bumi ini. Kejadian 2:4-25 adalah cerita tentang penciptaan Adam dan Hawa. Selama 6 hari Allah menciptakan bumi ini dan hari ke-7 Allah berhenti dari segala yang dikerjakanNya. Hampir semua penafsir Alkitab menyamakan 1 hari penciptaan dengan 2 Petrus 3:8 dimana 1 hari dihadapan Allah sama dengan 1.000 tahun. Sehingga disimpulkan proses penciptaan terjadi 6.000 tahun.

Saya yakin anda percaya kalau Allah sanggup menyelesaikannya hanya dalam waktu 1 detik waktu manusia jika Allah menghendakiNya. Tidak ada yang mustahil bagiNya. Tetapi Allah menghendaki semua ini diselesaikan dalam 6 hari, atau 6 tahap. Allah tidak bicara tentang jumlah tahun, tetapi tentang tahapan penciptaan. Dimana pada hari ke-7, Allah berhenti dari segala yang dikerjakanNya. Sesungguhnya Allah tidak pernah sekalipun berhenti bekerja, apalagi selama 1.000 tahun.

Menurut pendapat saya, perdepatan tentang waktu penciptaan dan usia bumi, perdepatan antara pengukuran dengan metode ilmiah apakah jutaan tahun dengan penafsiran Alkitab tentang usia bumi apakah hanya 6.000 tahun, tidak perlu lagi. Sebab memang Alkitab tidak menulis detil tentang hal ini dan memang tidak semua hal ditulis dalam Alkitab. Ulangan 29:29, menjelaskan kalau hal-hal tersembunyi itu bukan bagian kita dan hanya yang dinyatakan saja yang menjadi bagian kita. Alkitab itu bukan buku ensiklopedi yang memuat seluruh misteri dunia tetapi surat cinta Allah kepada manusia, yang memuat janji-janji Allah tentang keselamatan dan cintaNya. 6 hari penciptaan dan hari ke-7 Allah berhenti bukan bercerita tentang bumi ini, tetapi tentang cinta Allah kepada kita. Seperti yang dijelaskan dalam II Korintus 3:14-15, bahwa kalau kita baca kitab Musa tersebut, selubungnya harus dibuka terlebih dahulu. Hanya Kristus yang dapat membuka selubung tersebut sehingga kita dapat memahami hal tersebut bukan secara hurufiah tetapi secara rohani. Bukan menghitung berapa lama penciptaan terjadi, tetapi apa yang ingin Allah sampaikan kepada kita tentang 6 hari dan 1 hari tersebut.

Demikian, sedikit ini semoga dapat mencerahkan mereka yang memiliki Roh Kristus didalam dirinya.

Adam apakah manusia pertama?
Pendapat saya ya. Ingat bahwa Allah hanya menuliskan nama anak laki pertama saja disetiap keturunannya. Anak laki kedua dan seterusnya juga perempuan tidak dihitung. Jadi anak Adam itu banyak (Kejadian 5:4) bukan hanya Kain dan Set saja.

Umur mereka rata-rata seribu tahun, sekitar umur 100 tahun mereka menikah dan memiliki anak, selama ratusan tahun sisanya berapa banyak anak yang dapat dihasilkan? Jangankan mereka, kakek dan nenek kita walau usianya jauh lebih singkat bisa memiliki anak 6 sampai 9 orang bahkan ada yang diatas 10 orang. Hanya kita saja generasi sekarang, lebih menyukai 1 sampai 3 anak saja. Anak 4 sudah dibilang banyak.

Karena itulah tidak mengherankan jika dari banyaknya anak Adam dan anaknya anak Adam dan seterusnya mereka cepat berbiak dan cepat memenuhi bumi. Coba lihat benua Amarika yang padat, kota New York yang tidak kenal siang dan malam, beberapa ratus tahun yang lalu tidak seorangpun tinggal disana. Jakarta yang macet setiap hari, berjubel disana-sini, beberapa ratus tahun yang lalu, penduduknya satu sama lain saling mengenal.

Saya percaya Allah membantu mereka berkembang biak dengan capat dan menyebar keseluruh penjuru bumi. Hanya anak pertama saja yang menetap karena kehendak Allah.

Tentang Kain dalam Kejadian 4:14, bukan berarti ada manusia lain sehingga takut dibunuh. Pada saat itu ketakutan yang dipikirkan oleh Kain adalah pembalasan dendam. Kita semua tahu, pada saat itu dosa telah bekerja pada tubuh manusia. Siapa yang membunuh? Kain adalah pembunuh pertama di dunia, rasa takut dibunuh juga ada di pikirannya.

Tentang Kain, tidak ada tertulis kain pergi kesuatu komunitas, Kejadian 4:16-17 menyebutkan bahwa kain pindah kesuatu tempat di tanah Nod dan memiliki anak dengan istrinya. Pada saat itu perkawinan antar saudara kandung bukan sesuatu yang ganjil, bahkan perkawinan antara sanak saudara terus berlangsung sampai jaman Yakub bahkan juga bilehan dunia lain dari anak-anak Adam yang tidak tertulis namanya.

Juga tentang raksasa, tidak perlu heran jika ada orang yang dapat berkembang biak lebih besar, bahkan fisik saya jauh lebih besar dari pada ayah dan ibu saya. Anak saya juga masih kelas 1 SD tetapi tinggi dan besarnya sudah seperti anak kelas 5 SD. Beberapa orang bilang karena perbaikan nutrisi, beberapa orang dapat menjadi lebih besar dan beberapa menjadi kecil. Juga perkawinan antar keluarga telah lama diketahui dapat menciptakan mutasi kromosom, baik positif maupun negatif, apakah itu membuat perubahan permanen dan menurun ataukah dapat menimbulkan keluarga raksaksa, masih belum ada yang membuktikan secara ilmiah, namun hal ini jaga dapat dipikirkan.

Intinya, kita harus percaya bahwa Alkitab menuliskan kebenaran, jika dalam I Korintus 15:45 dikatakan Adam adalah manusia pertama. Maka benarlah demikian dihadapan Allah dan manusia. Mari kita melihat Adam sebagai suatu janji tentang kehidupan kekal didalam Kristus bukan sebagai perdebatan manusia pertama dan manusia lain sebelum atau seangkatan dengan Adam.

namanya agama adalah sebuah jalan iman yang hanya melibatkan individu dengan tuhannya saja sehingga apapun agamanya dan keyakinannya itu berpulang ke dirinya sendiri karena dia yang memahaminya

++

adam & hawa = laki2 & perempuan
adam & hawa = penis & vagina

bahasa yang simbolistik…
simpelnya Tuhan menciptakan perbedaan untuk meneruskan keturunan

(please dewh, kok pada gak ngarti sewh klo kitab suci itu penuh dengan bahasa sastra manusia…. )

++

Menurut Iqbal, Adam bukan manusia pertama. Kisah Adam dalam al qur’an hanyalah legenda/mitos, bukan sebuah kisah historis dalam sejarah umat manusia.
Kejatuhan Adam dari “jannah” pun buakn terusirnya adam dari surga karena memakan buah khuldi (bodoh sekali Adam). Tetapi adalah proses pencerahan manusia dari sifat primitif selera naluriah (“basyar”) kepada kesadaran diri akan kebebasan (“insan”).

Thanks

Kita dianugerahi pikiran untuk dipergunakan semaksimal mungkin, bukan sebagai hiasan pelengkap isi kepala saja, dan kita tidak perlu takut pendapat kita bertentangan dengan apa yang kita imani karena Tuhan memberikan kebebasan yang luas bagi kita semua untuk berpikir tanpa dihantui perasaan berdosa.

Hanya masalahnya adalah bagaimana Nabi-nabi menuliskan kisah penciptaan itu didalam Alkitab, dan relevansinya bagaimana terhadap perkembangan tehnologi saat ini.

Sedikit gambaran saja dari referensi yang saya baca, bahwa Mitos Penciptaan ini yaitu penciptaan jagat raya dan seisinya ini khabarnya mirip dengan Mitos-mitos yang ada di Mesopotamia.
Selanjutnya ada yang pernah mendengar ini? tlg kontribusinya.

SAMPAI SEKARANG SAYA MASIH BELUM YAKIN BAHWA ADAM DAN HAWA ADALAH MANUSIA PERTAMA.

herman :__________________________________________

Kesimpulannya : Adam BUKAN manusia pertama yang DICIPTAKAN Tuhan, melainkan manusia pertama yang DIBENTUK Tuhan (dari Tanah). Manusia pertama adalah manusia sebelum Adam, yang kita tahu kapan Tuhan menciptakannya. Tapi yang jelas, manusia pertama TIDAK dibuat dari tanah melainkan diciptakan Tuhan lewat ucapannya (Firmannya). Manusia pertama langsung ada dari sebelumnya tiada karena Tuhan menghendakinya. Itulah yang disebut DICIPTAKAN.
Sedangkan Adam, Alkitab memberitahu kita bahwa ia dibentuk (bukan DICIPTAKAN) dari debu tanah. Jadi, Adam dibentuk dari material yang sudah ada di bumi ini yakni debu tanah, BUKAN tercipta atas perkataan Tuhan.
Namun ada perbedaan yang jelas antara manusia YANG DICIPTAKAN (manusia sebelum Adam)dengan Adam (plus Hawa).Manusia sebelum Adam hanya terdiri dari raga dan jiwa (Tidak memiliki Roh), sehingga kehidupan mereka seperti hewan, tidak bisa membedakan mana yang baik dan mana yang jahat. Oleh karena itu, Tuhan tidak meminta pertanggung jawaban terhadap perbuatan mereka selama hidup. Dalam arti, tidak ada surga dan neraka untuk mereka.
Sebaliknya Adam. Dia adalah manusia yang sempurna. Punya tubuh, jiwa dan ROH sehingga bisa membedakan mana yang baik – mana yang jahat dan yang lebih penting lagi, TAHU dan mengenal Tuhan !!

Argumen yang cukup masuk akal,
————————————————————————–
Selama ini saya memiliki argumen demikian :

ADAM DAN HAWA KEMUNGKINAN HANYA SEBUAH MITOS SAJA DAN BENAR-BENAR TIDAK ADA SAMA SEKALI.

Adam dan Hawa hanyalah sebuah mitos yang terpelihara, faktanya :
1. Saksi penciptaan hanyalah Allah sendiri, manusia masih
belum ada sebelum jagat raya ini diciptakan.
2. Budaya tulis menulis dengan perkiraan masa penciptaan
sangat jauh sekali.
3. Ada komunitas lain diluar Adam.

yang jadi pertanyaan adalah Mengapa Kisah Adam dan Hawa bisa muncul di Alkitab, pembenaran yang mungkin bisa saya pahami adalah kemungkinan para Nabi terdahulu juga seperti kita yang ingin memahami keberadaan alam ini, namun karena keterbatasan cakrawala tehnologi, hingga mencapai suatu kata sepakat demikian yang bisa juga diartikan sebagai suatu “Pembatasan Maksimal” terhadap spekulasi keberadaan alam ini. beda sekali dengan saat ini, tehnologi sudah berkembang sangat pesat bahkan sampai kita bisa perkirakan konsep terjadinya Tata Surya (Walaupun proses terjadinya manusia juga awalnya masih belum diketahui sampai saat ini).

Lihat saja umur Adam yang hampir 1000 tahun
————————————————————————–

Maaf, saya juga masih belum yakin umur manusia bisa mencapai 1000 tahun, rasanya inipun adalah bagian dari mitos belaka karena kalenderisasi/sistim penanggalan yang tertua yang saya ketahui rasanya lebih tua kalenderisasi china daripada yunani dan romawi, itupun masih sekitar 2500an tahun (bulan) yang lalu. sehingga dasar pengambilan standar tahun bisa jadi atas dasar lain, rasanya lebih masuk akal kalau hitungan tahun pada masa itu didasarkan atas bulan. kalau kita estimasi adalah :

usia adam :
1 tahun = 12 bulan
1000 tahun = 1000/12 = kira2 85 tahun (hitungan Masehi)

Nah kalau hitungan saya diatas bisa diterima, usia 85 tahun itu lebih masuk akal

salam.

@Dear Yoseph (#27),

Jika menurut Anda:

ADAM DAN HAWA KEMUNGKINAN HANYA SEBUAH MITOS SAJA DAN BENAR-BENAR TIDAK ADA SAMA SEKALI.

Adam dan Hawa hanyalah sebuah mitos yang terpelihara, faktanya :
1. Saksi penciptaan hanyalah Allah sendiri, manusia masih
belum ada sebelum jagat raya ini diciptakan.
2. Budaya tulis menulis dengan perkiraan masa penciptaan
sangat jauh sekali.
3. Ada komunitas lain diluar Adam.

Saya tidak sependapat. Keberatan saya adalah:
1. Benarkah saksi penciptaan hanya Allah sendiri? Kalau di Kitab Kejadian Allah itu menyebutkan diri sebagai “KAMI”, maka kemungkinan Allah tidak sendiri. Kristen mengimani bahwa Allah adalah Tritunggal. Jadi paling tidak “KAMI” di Kitab Kejadian adalah Allah Tritunggal.

Tetapi keberatan saya yang paling besar bukan karena jumlah saksinya, tetapi karena Anda meragukan Allah. Keraguan Anda berarti keraguan Anda akan Allah. Anda menganggap Allah berbohong ketika Anda menganggap bahwa kisah Adam-Hawa adalah mitos.

2. Budaya tulis menulis memang jauh sekali dari masa penciptaan. Tetapi orang Kristiani percaya bahwa penulisan Alkitab adalah karena dorongan Roh Kudus. Hanya karena Roh Kudus sajalah sehingga manusia bisa menuliskan kisah kasih Allah dan sejarah manusia.

3. Banyak orang yang sepaham dengan Anda, yaitu ada “manusia” lain di luar Adam-Hawa. Mereka beranggapan bahwa “manusia” lain ini adalah manusia tanpa roh dan hanya memiliki jiwa & raga. Dan banyak yang berpendapat bahwa terbentuknya bangsa manusia adalah hasil perkawinan keturunan Adam dengan “manusia” ini. Betulkah demikian?

Sekarang saya balik pertanyaannya: “Apakah manusia di luar Adam-Hawa ini memiliki biologis (genetis) yang sama dengan Adam-Hawa?”
“Benarkah manusia di luar Adam-Hawa ini adalah manusia hasil evolusi?”
Jikalau benar, maka apakah bisa manusia ini menikah dengan keturunan Adam?

Penelitian ilmiah menyatakan bahwa jika dua mahluk beda spesies, maka tidak dapat dilakukan kawin silang. Artinya tidak mungkin manusia kawin dengan kera dan menghasilkan anak. Tidak percaya? Silakan coba sendiri.

Keberatan berikutnya adalah: maukah keturunan Adam-Hawa menikah dengan “manusia” tanpa roh ini? Ini seperti ketika Anda mau menikahi kera yang tanpa roh itu. Secantik apa pun kera tersebut, pasti Anda tidak akan mau.

yang jadi pertanyaan adalah Mengapa Kisah Adam dan Hawa bisa muncul di Alkitab, pembenaran yang mungkin bisa saya pahami adalah kemungkinan para Nabi terdahulu juga seperti kita yang ingin memahami keberadaan alam ini, namun karena keterbatasan cakrawala tehnologi, hingga mencapai suatu kata sepakat demikian yang bisa juga diartikan sebagai suatu “Pembatasan Maksimal” terhadap spekulasi keberadaan alam ini. beda sekali dengan saat ini, tehnologi sudah berkembang sangat pesat bahkan sampai kita bisa perkirakan konsep terjadinya Tata Surya (Walaupun proses terjadinya manusia juga awalnya masih belum diketahui sampai saat ini).

Penulisan kisah Adam-Hawa diilhami oleh Roh Kudus sehingga Musa (atau asistennya) bisa menuliskan kisah ini. Jika Anda meragukan kisah ini, berarti Anda meragukan Alkitab. Seperti juga kitab Wahyu yang menuliskan hal-hal surgawi dan kiamat. Benarkah ini sekedar mitos? Memang hal yang tertulis di Kitab Wahyu banyak yang belum terjadi. Tetapi bisakah kita mengklaim bahwa itu semua hanya mitos?

Hanya iman yang dapat menjawabnya. GBU.

@Dear Yoseph Henri (#28),

Saya percaya Alkitab dan saya percaya kalau Alkitab menuliskan usia Adam yang mencapai 930 tahun. Dahulu memang manusia bisa berusia rata-rata 1000 tahun. Dari sepasang manusia bisa menjadi bangsa yang besar. Pada masa itu ada juga manusia raksasa.

Tetapi rupanya manusia dengan umur yang panjang tersebut malah banyak melakukan dosa. Dan kian lama semakin parah dosanya. Oleh karena itu Allah membatasi usia manusia lewat Kejadian 6:3

Kejadian 6
6:3 Berfirmanlah TUHAN: “Roh-Ku tidak akan selama-lamanya tinggal di dalam manusia, karena manusia itu adalah daging, tetapi umurnya akan seratus dua puluh tahun saja.

Dengan usia manusia yang Anda batasi menjadi 85 tahun, mungkinkah Kain, Set dan anak-anak Adam yang lain bisa membangun suatu bangsa yang besar?

GBU.

@Dewo(29)

Sorry baru masuk bagian sini, terlalu concern di bag. depan, komunikasi gak nyambung.

Dewo
2. Budaya tulis menulis memang jauh sekali dari masa penciptaan. Tetapi orang Kristiani percaya bahwa penulisan Alkitab adalah karena dorongan Roh Kudus. Hanya karena Roh Kudus sajalah sehingga manusia bisa menuliskan kisah kasih Allah dan sejarah manusia.

===Inilah yang saya maksudkan. Saya meyakini bahwa Kitab kejadian mengenai Penciptaan ini dituliskan/disalin atas Kuasa Allah yang membimbing akal budi, hati nurani serta menggerakkan tangan-tangan penulis dengan suatu maksud tertentu dalam memperkenalkan Dirinya.

3. Banyak orang yang sepaham dengan Anda, yaitu ada “manusia” lain di luar Adam-Hawa. Mereka beranggapan bahwa “manusia” lain ini adalah manusia tanpa roh dan hanya memiliki jiwa & raga. Dan banyak yang berpendapat bahwa terbentuknya bangsa manusia adalah hasil perkawinan keturunan Adam dengan “manusia” ini. Betulkah demikian?

Sekarang saya balik pertanyaannya: “Apakah manusia di luar Adam-Hawa ini memiliki biologis (genetis) yang sama dengan Adam-Hawa?”
“Benarkah manusia di luar Adam-Hawa ini adalah manusia hasil evolusi?”
Jikalau benar, maka apakah bisa manusia ini menikah dengan keturunan Adam?

==”Manusia lain” diluar Keluarga Adam dan Hawa. bisa mas Dewo buka di :
Kej 4: 14-16 Kain takut dibunuh
Kej 4: 17 Kain bersetubuh dengan istrinya

Bukankah Anak Adam adalah Kain dan Habel? Habel telah dibunuh oleh Kain, Set belum lahir.

Jadi walaupun saya mengandalkan logika, saya juga memberikan fakta dari Alkitab. Jadi gak sampai kebablasen gitu lho mas Dewo?

Salam Damai Dalam Kistus

Mas Dewo
Mitos penciptaan Adam dan Hawa ini sy menggali dari berbagai sumber kisahnya ‘Sangat Mirip’ dengan kisah Penciptaan dewa2 dari Asal Negeri Abraham, bahkan saya sempat baca juga di China ada kemiripan, hanya saja saya masih kehilangan jejak data2nya, sudah 1 tahun ini saya coba cari2 masih blm ketemu, mdh2an kalau sdh ketemu akan saya sajikan di blog ini thks.

Salam Damai Dalam Kistus

Ralat (31)
===Inilah yang saya maksudkan. Saya meyakini bahwa Kitab kejadian mengenai Penciptaan ini dituliskan/disalin atas Kuasa Allah yang membimbing akal budi, hati nurani serta menggerakkan tangan-tangan penulis dengan suatu maksud tertentu dalam memperkenalkan Dirinya

==….DiriNya

@Elfarid (15)
Akan tetapi selama ini yang dipelajari para ilmuwan Muslim baru sebatas hal yang berkaitan dengan ibadah, dikiranya Al Qur’an tidak mampu menerangkan hal-hal berkaitan dengan segala yang ada di semesta. Padahal kalau Al Qur’an dipahami dengan sungguh-sungguh maka akan muncul Sarjana-sarjana Al Qur’an dari berbagai disiplin ilmu yang berkualitas tinggi dan handal. Dengan begitu Ilmu Pengetahuan akan maju pesat sejalan dengan tingkat kemampuan dalam pemahaman Al Qur’an oleh para pemeluk Islam atau para Ilmuwan itu sendiri.
—————-
===Panjang banget commentnya, Hebat banget mas sampai ke Planet luar angkasa segala.

Saya pengin jawaban yang pasti-pasti saja dari anda, bukan ilmu cocok-mencocok, jawabannya sudah ada baru dicocok2kan dengan Alquran, kapan nih ilmuwan muslim mulai melakukan penelitian? apa cuma mau menunggu hasil jerih payah Ilmuwan2 nonmuslim untuk kemudian anda cari-cari kesesuaiannya di Alquran? kalau seperti itu sih seperti ramalan Joyoboyo juga ada.

Sebelum manusia bisa terbang ke angkasa, Gatutkaca sudah terbang duluan ke angkasa, bahkan Sun Go Khong sudah nyampe ke angkasa Jauuuuuuuuuuuuh sebelum islam muncul.

Nah, bagaimana ini? duluan mana?

===Kalau mau diskusi disini mendingan fokus ke topik aja, Apa dan bagaimana ayat-ayat alquran yang isinya khusus mengenai Adam, baru kemudian diulas dengan logika, bukan khayalan atau dongeng2 pengantar tidur.

Salam

Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Sudah saatnya umat Islam bersatu dan menegakan syariat islam di indonesia, karena memang ideologi Pancasila sudah tidak relevan lagi untuk diterapkan

Wallahu a’lam bishshawab, wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ust. H. Ahmad Sarwat, Lc

saya pun pernah diceritakan oleh seorang guru agama d salah satu pondok pesantren terkenal d wilayah madiun beliau mengatakan bahwa ad kehidupan manusia sebelum adam dan hawa dan itu ad d kitab suci.Banyak pemikiran2 dahulu yang dijadikan acuan saat sekarang berpedoman dalam hidup.saya pernah baca d salah kitab agama bahwa bumi itu datar pada kenyataannya bahwa bumi itu bundar.pemikiran2 dahulu memang ad benarnya,namun saat ini dengan teknologi kita dapat menjawabnya.sayapun yakin pasti ad kehidupan sebelum adam.dengan logika manusia pada saatnya waktu manusia g akan percaya dengan kitab suci yang akan menjadikan paham ATHEIS menjadi keyakinannya.matur nuwun

Bukan kemacamragaman dogma melainkan fanatik di bidang dogma, itu yang merusak. Jadi jika kita masing2 melakukan apa yang teguh kita yakini sbg “kehendak Tuhan” hasilnya akan menjadi kekacauan besar. Kepastian itu salahnya. Orang rohani itu tahu akan ketidakpastian – sikap mental yang tidak dikenal oleh orang yang fanatik dengan agamanya.

Teologi atau “agama” telah menjadi kejahatan karena teologi atau “agama” tidak lagi mencari kebenaran, melainkan sekadar mempertahankan sistem kepercayaan.
Mrk yang dipenuhi dgn pandangan2nya sendiri akan tuli pada kata2 bijak dari orang lain. Yang sering terjadi dlm diskusi antara 2 orang adalah yang satu mendesakkan pandangannya pada yang lain. Akibatnya, ia tidak belajar apa pun kecuali pandangan2nya sendiri.

Salam sejahtera christ,

Christ ko terlalu banyak psikologi, saya tak percaya ko faham Bible!

Khas untuk Dewo saya suka bagi komen lagi tentang usia Alam Semesta ni.

Sebab Al-Quran pun menegaskan tentang usia Alam Semesta melaui Relativiti masa. Menurut Bible usia Alam Semesta 6000 Tahun! Langsung tak masuk akal!

Saya malas nak ulas panjang lebar TAPI usia Alam Semesta Kajian Sains hasilnya sama dengan Keterangan Al-Quran.

Tapi saya tak mahu kongsi sekarang, kemudian saya kongsi. Saya nak refresh dulu otak saya tentang Alam Semesta.

Nabi Adam sekurang-kurangnya hidup 1 juta tahun yang lepas, tentang kesahihan wallahualam.

Macam saya kongsi sebelum ni, kajian manusia terhad tetapi BUKAN bermaksud TIaDA PENYELESAIAN/JAWAPAN tetapi semuanya bergantung kepada ketetapan Allah swt.

Kajian sains tentang Alam Semesta menunjukkan usia Alam Semesta adalah 17 ribu juta tahun yang lepas, bukan 6000 tahun lalu atau 4,5 ribu juta tahun yang lalu.

Kemudian akan saya ketengahkan tentang BIG BANG, Al-Quran dan mana-mana yang saya mampu kongsi untuk tatapan kita.

Wassalam

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

http://www.pakdenono.com
mungkin sedikit bisa menambah literatur saudara2 yang pengen tahu tentang ilmuwan muslim.
salut sama orang orang yang berfikir di blog ini, yang penting tidak bawa2 ideologi dan masalah politik yang bikin pusing. saatnya manusia mencari pencerahan dengan melihat fenomena alam sekitar dengan begitu bisa menambah tingkat keimanan kita kepada yang ESA.

Wassalam,

ass,,,
sok nyah bgt tu org….yg pertama tu nabi adam,bkn manusia purba u know!
klo tidak percaya baca noh AL_QURAN,!!!
n manusia bkn keturunan kera,,,,enak z gw disamain m kera!!
toz…akh yu mari,,,yu bye”

urun rembug, deh..

Rencana pembentukan Nabi Adam disampaikan
oleh Allah kepada para malaikatNya sebagaimana
terdapat di Al Qur’anul Karim, cuman saya lupa
ayatnya, tapi kira-kira begini bunyinya:
“Dan Allah berfirman kepada para malaikatNya:
akan Aku turunkan ke bumi seorang khalifah”
kemudian para malaikat tersebut protes, kenapa
Allah membuat makhluk yang bakal bikin kerusakan
dimuka bumi ?
Catatan 1: Nabi Adam dibentuk dengan tujuan untuk
menjadi Pemimpin di bumi, pertanyaan selanjutnya
adalah siapa yang bakal dipimpin oleh beliau?
tumbuhan, binatang, jin atau ..???
Catatan 2: Pertanyaan para malaikat tersebut
bukan bagian dari keahlian dan pengetahuan mereka
melihat masa depan, tapi kekhawatiran melihat
kenyataan di bumi bahwa sudah ada makhluk yang
sama atau minimal mirip dengan Nabi Adam

that’s all folks..

1. Benarkah adam dan Hawa manusia pertama? jangan-jangan sebelumnya pernah ada populasi manusia yang beraneka ragam dan majemuk dan modern seperti kita sekarang ini, sampai bisa bikin pesawat nuklir dll (Sinetron 1) … mungkin seperti sebuah sinetron itu, karena sudah tamat/kiamat, lalu Tuhan bikin lagi (Sinetron 2) yang tokoh utamanya Adam dan Hawa dimulai dari jaman purba jaman menengah sampai sekarang ini…. lalu pada suatu saat kiamat lagi, lalu Tuhan bikin lagi Sinetron 3 sinetron 4 dst…..

2. Kalau aku sedang tiduran di lapangan basket belakang rumah pakai tikar, lalu aku memikirkan bintang di langit, lalu aku memikirkan bumi :
Bumi di bandingkan dengan Venus seperti bola pimpong dengan Bola kasti, bila dibandingkan dengan Yupiter seperti kelereng dengan bola Volley, bila dibandingkan dengan Matahari seperti Bola basket dengan sebutir gandum, Matahari bila dibandingkan dengan Arcturus seperti upil dengan sebutir bola bowling lalu bumi dibandingkan dengan Arcturus seperti apa?
Aku ini sudah merasa punya lahan luas sekali di bumi, sawah kebon dan lain2 lapangan basket bahkan lapangan sepak bola kampung aku yang punya, padahal enggak ada apa apanya bila disejajarkan di alam semesta. Terus inti pertanyaannya begini….
Begitu bodohkan Tuhan itu sehingga menciptakan planet-planet lain selain bumi yang notabenenya enggak ada gunanya sama sekali …. itu milyaran kelap-kelip matahari (bintang = matahari) dan planet2 di alam semesta buat apa diciptakan kalau enggak ada yang menempati? apa bukan pemborosan dan juga mubadzir?

3. Beberapa peninggalan jaman purba membuktikan bahwa kaum yang kita sebut purba punya keahlian bahkan dari fosil-fosil yang ditemukan mereka di cap lebih modern dari kita, (Bagdad battery, Adam Bridge, Piri reis map, sampai yang menggelikan : cerita Arjuna dalam perang Bharatayuda katanya sudah menggunakan senjata Nuklir dan pesawat terbang) nah dari sinilah gambaran bahwa kita tidak tahu apa-apa yang terjadi di masa lampau, meski di dalam kitab sudah ada cerita2 semacam ini tapi saya rasa itu belum semuanya…. banyak yang masih belum terungkap kan..

@jangan bilang semua itu rahasia Tuhan (itu jawaban anak TK baru lulus) bahkan dalam kitab kita disuruh u/ memikirkan keagungan ciptaannya…. Karena aku merasa msh sebagai anak kemarin sore yang tidak tahu apa-apa seyogyanya yang intelek-intelek di sini bisa memberikan pencerahan! murid yang tidak tahu = bodoh, jangan dipukul atau di hina saya lho, tugas intelek yang baik untuk memberi ilmu yang dimilikinya pada yang dungu dan bodoh

SDR MOHD,
Kenapa saya mengharapkan bahwa kamu harus percaya bahwa saya berfaham bible?
Saya adalah saya, terserah orang lain mau melihatnya bagaimana.
Tapi yang jelas saya hanya mau menyampaikan apa yang menurut saya benar, dan silakan saja kamu menanggapinya.

ENGKAU ITU SIAPA?

Wanita dalam sakratulmaut menghadapi ajalnya. Ia tiba-tiba
merasa, bahwa ia dibawa ke surga dan berdiri di muka Takhta
Pengadilan.

“Siapa engkau itu?” kata suara kepadanya. “Aku ini istri
lurah,” jawabnya. “Aku tidak bertanya kepadamu, engkau istri
siapa, tetapi engkau itu siapa?” “Aku ini ibu empat orang
anak.” “Aku tidak bertanya, engkau ibunya siapa, tetapi
siapa engkau itu?” “Aku ini guru di sekolah.” “Aku tidak
menanyakan pekerjaanmu, tetapi siapa engkau itu.”

Dan demikianlah seterusnya. Tidak peduli apa yang menjadi
jawabannya, rupanya itu bukan jawaban yang memuaskan
terhadap pertanyaan: “Engkau itu siapa?”

“Aku ini seorang Kristen.” “Aku tidak menanyakan agamamu,
tetapi engkau itu siapa.” “Aku ini seseorang, yang tiap hari
pergi ke gereja dan selalu membantu orang miskin dan orang
dalam kesulitan.” “Aku tidak menanyakan perbuatanmu, tetapi
siapa engkau itu.”

Ia jelas gagal dalam ujian, oleh karena itu ia dikirim
kembali ke dunia. Ketika sembuh dari sakitnya ia berniat
menemukan siapa dia. Dan itulah yang membuat segalanya
berbeda sama sekali.

Tugasmu itu berada. Tidak menjadi seseorang atau bukan
apa-apa – sebab disitu ada keserakahan dan ambisi – tidak
menjadi ini dan itu; – dengan demikian menjadi bersyarat –
tetapi hanya ada saja.

(DOA SANG KATAK 1, Anthony de Mello SJ,
Penerbit Kanisius, Cetakan 12, 1996)

GBU
Namo Buddhaya
Wassalam

Informasi yang dimunculkan di dalam bahasa kitab suci adalah bersifat metafora, yaitu informasi yang benar tetapi tidak harus dipersepsi persis seperti pemahaman kita terhadap bahasa yang mengungkapkannya. Perlu imajinasi yang kuat serta pemahaman pendukung terhadap ilmu pengetahuan yang lain. Bahasa mempunyai keterbatasan untuk mengungkapkan segala sesuatu, apalagi untuk sesuatu yang bersifat abstrak atau gaib atau maya. Salah satunya adalah tentang kisah “Adam dan Hawa”. Dari dulu topik ini selalu mempertentangkan antara informasi yang ada di kitab suci terhadap teori Darwin tentang Evolusi. Semua ngotot dengan “persepsi pikiran masing-masing”. Coba sedikit terbuka pikiran (open mind) maka pertentangan ini akan hilang, karena ternyata sesuatu bisa lebih dijelaskan jika kita terbebas dari dogma-dogma tertentu yang membelenggu.

Mari kita open mind, coba berangkat dari suatu ayat di AlQuran yang menyatakan “segala makhluk hidup berasal dari air”. Dari situlah pembicaraan mengenai teori sejarah penciptaan makhluk hidup dimulai. Penciptaan awal makhluk hidup saat ini bersifat abstrak karena terjadinya mungkin bermilyar tahun yang lalu (waktu bumi). Tidak ada yang bisa membayangkannya karena catatan tentang hal ini secara aktual benar-benar tidak ada. Keingintahuan manusia sajalah yang membat topik ini “harus dibicarakan”. Sumber informasi yang ada saat ini adalah dari kitab suci (berbagai agama). Jika kita pahami bahwa info dari kitab suci ini mempunyai “kebenanaran materiil” maka kita akan terjebak kepada dogma. Memang benar bahwa info dari kitab suci tidak salah, tetapi esensi yang kita tangkaplah yang bisa salah dan bisa benar, tergantung kemampuan imajinasi, nalar dan pengetahuan kita. Jadi cara membayangkan info di kitab suci harusnya tidak sesederhana seperti sekarang ini, karena hal ini akan membuat kitab suci menjasi “terkesan bodoh”. Dengan nalar yang baik maka info kitab suci akan menjadi petunjuk untuk mendekati kebenaran yang sesungguhnya.

Charles Darwin adalah seorang manusia yang ingin tahu, makanya dia berpikir dan menganalisa. Bisa saja benar atau salah dengan teorinya, tetapi itu lebih baik daripada hanya nerima saja info yang ada lalu percaya. Dalam hal ini dia tidak salah, dan seharusnya tidak kita hakimi dia dengan info kitab suci yang sebenarnya kita sendiri juga tidak tahu maksudnya. Tidak adil kalau kita “bodoh” menilai orang yang lebih “pintar”.

Menurut saya ada komprominya. Info kitab suci adalah benar, tetapi harus dijelaskan lagi dengan bahasa mutakhir (ilmu pengetahuan) yang ada sekarang, bukan ilmu pengetahuan masa baheula. Jadi teori tentang evolusi adalah usaha manusia modern untuk lebih memperjelas info yang ada di kitab suci tentang adam dan hawa. Entitas adam dan hawa adalah hasil dari proses evolusi yang memakan waktu (bumi) milyaran tahun yang lalu. Dari mungkin makhluk bersel satu yang kemudian meningkat menjadi entitas yang disebut manusia. Tentu saja manusia ini tidak berbentuk tampan dan cantik seperti sekarang ini. Mereka adalah manusia primitif. Sampai pada suatu saat otaknya berkembang dan dapat berpikirlah dia, saat itulah yang disebut adam dan hawa dibuang dari surga, karena mulai dapat memilih sesuatu (makan buah kuldi). Manusia yang dapat berpikir dapat digoda oleh sifat setan yang ada di dalam pikiran dan hatinya. Jadi adam dapat berada di mana-mana bukan hanya seorang manusia tunggal. Adam (hawa) bisa berkulit putih, hitam, kuning, coklat tergantung tempat domisilinya di permukaan bumi. Setelah manusia makin maju maka mulailah mereka kawin dengan manusia dari tempat lainnya sehingga bentuk manusia jaman sekarang sangat bervariasi fisiknya.

Dari penjelasan singkat ini maka antara info di kitab suci dan teori Darwin bisa dipersatukan. Semoga bisa diterima dengan pikiran terbuka.

46@hedimulyatma…??

Heheheeeeeeeeee….open discouse ya..?

males lah….ntar ada yang tersinggung…lagian tuh si darwin ngapain lo bawa bawa ke sini..ntar kita kita orang jadi berekor semua…

lah anda sendiri apa setuju klu anda telah mengalami metamorfosa..?atau sdh mengalami evolusi..?wuahhhhh hebat..eh ongomong ngomong..jari jari kamu masih lengkap gak tuh..? kirain berkurang ..?kayak ekor kita dulu panjang sekarang cuma nyembul dikit..hehehe…

dulu kayak monyet sekarang agak gantengan dikit…hahahaaaa.

Larashati …he..he..he…. harusnya namamu dirubah jadi lurushati supaya lebih lurus berpikir………………
Komentar anda seperti manusia yang belum pernah berevolusi saja, yang volume otaknya masih kurang dari 1000 cc. Repot kalau diskusi dengan manusia purba.

@48 HEDIMULYATMA…

Bagus…! inilah hedimulyatma yang nilai biologinya 5,5…..dalam blog ini anda sdh kalah 3:0….baik…kalau kamumau adu kekuatan ilmu matematis dan fisika,kimia dan teknologi modern ..saya yakin anda akan kalah 10 :0 didalam injil..tidak akan anda temui bagaimana Tuhan menciptakan matahri,langit,bumi,bulan serta susuan galaxi bimasakti…susunan tatasurya…baik saya beri bantuan anda supaya memperoleh nilai tambahan…

saya kasih sejelas jelasnya dan saksikan sendiri ..anda dapat mengakses di browser yang telah disediakan…didepan monitor anda..

debat injil vs quran versi indonesia antara DR WILLIAM CAMBLE DAN DR ZAKIR NAIK DARI BOMBAY.. JUGA AHMED DEEDAT…

anda akan puas dan akan terbengong bengong….dan saya ini bukan org bodoh seperti anda …anda berada di indonesia sedang saya berada di negara lain…ilmu anda masih jauh dari saya sorry saja deh mengomentari anda.dengan harfiah saja anda tidak mampu apalagi anda ingin secara ilmiah…anda salah menilai ttg saya..maaf gak ada waktu dengan anda…

soal macam ini sdh kadarluarsa..anda ketinggalan jaman…saya juga bisa seperti anda …anda sendiri dari manusia apa…?anda mengklaim teori darwin bisa ada benarnya ..berarti andalah yang MANUSIA PURBA BAHKAN LEBIH HINA LAGI MONYETTTTT…

@larashati

wow kynya ada yg sombong skali nih,iya…percaya kok klo anda pinter bgt.
melebihi smua yg ikut blog ini.
einstein pasti blajar ma anda dan saya yakin anda seorang ilmuwan dan teologi terkemuka.

@hinadina

Maaf sdr…inilah intrik …dan terik…jgn heran dalam dunia debat..anda masih bersyukur bisa debat didalam negeri anda..tetapi saya berdebat diluar negeri..kalau cuma kata kata macam itu sdh aktifitas sehari hari…sama dengan etrik seorang pengacara dalam peradilan…pandai berkilah dan berdebat,berdiplomasi…dalam hal pribadi sorry saja..ya….makasih…belajar dikit…adjust.

@Dear Hedimulyatma (#48),

Hahaha… Sebenarnya saya juga pernah hampir menulis yang serupa dengan Anda, yaitu: LURUSHATI. Tapi saya menahan diri untuk tidak menuliskannya. Dan ternyata LURUSHATI marah besar kepada Anda. Kayaknya Anda harus minta maaf kepadanya supaya hatinya kembali lurus dan laras.

~~~

@Dear Larashati (#49),

Hihihi… mungkin Anda paling pintar se-Indonesia, tetapi Anda bukan yang paling bijak. Buktinya Anda mudah marah dan sangat sombong. Seharusnya orang yang bijak dan penuh kasih (lurus dan laras hatinya) itu kayak Yesus yang sangat rendah hati, penyayang, sabar, dll.

Siapa tahu jika Anda bisa menjadi manusia paling bijak, ditambah kepandaian Anda yang luar biasa, kelak Anda akan disebut sebagai Nabi.

~~~

@Dear Hinadina (#50),

Perlu nggak ya, kita belajar sama Larashati? Ah, lebih baik kita belajar pada Yesus saja.

~~~

@Dear Larashati (#51),

Wah Anda memang hebat bisa berdebat di luar negeri. Selain pandai, Anda juga hebat bisa berada di luar negeri dan menginjak-injak orang Indonesia. Wah… jadi berpikir: Anda di luar negerinya dimana ya?

Salam.

@christ,

Falsafah mu macam bagus, tapi anda ini suka bermain dengan perasaan, wah sedangkan para nabi pun tidak akan membuat segala sesuatu kecuali apa-apa yang disuruh atau di perintah Tuhan.

Pada saya dari keterangan anda, mungkin anda mengatakan bahawa tak kira sama ada seseorang itu Islam, Kristian, Buddha, Hindu, Atheis adalah tidak penting dan sama saja.

Mungkin pada anda buatlah apa yang anda ingin dimuka bumi ini, atau mungkin sama ada manusia itu ingin ikut undang-undang/peraturan terpulang pada diri masing-masing.

@christ===>Dan demikianlah seterusnya. Tidak peduli apa yang menjadi jawabannya, rupanya itu bukan jawaban yang memuaskan terhadap pertanyaan: “Engkau itu siapa?”

Buat Saudara Christ sebenarnya apa jawaban “Engkau itu siapa”? Mungkin saya boleh belajar sesuatu, itu pun mungkin juga. Sebenarnya saya tak suka bermain dengan perasaan sendiri, tapi itulah diri Saudara Christ, saya cuba memahami perasaan anda.

Jika ada manfaat mungkin bermakna juga, tapi tengoklah apa ulasan anda. Mungkin saya perlu melihat satu lagi watak baru macam saudara Christ ini.

Wassalam

ADAM ADALAH MANUSIA PERTAMA YANG MELAKUKAN KOMUNIKASI DENGAN TUHAN.

@Dewo & Konco

Dewo & Konco, apakah ada kepuasan bagi kalian berkomentar seperti anak kecil ?

Salam

adam adalah raksasa setinggi 60 kaki

60 kaki kira2 berapa meter yah?

Kebetulan saya pernah buat tulisan yang membahas tentang adam dan hawa.

Bisa dilihat di

http://onisur.wordpress.com/2007/09/04/genesis/

Ada tulisan lain juga tentang penciptaan, mungkin tidak terlalu relevan.

http://onisur.wordpress.com/2007/05/09/teogoni-dan-kosmogoni/

Maaf, bau telaahnya memang cenderung mitologis ketimbang teologis.

Sedikit komentar. Menurut saya teologi Islam lebih mudah untuk menerima evolusi dibandingkan dengan Kristen. Quran tidak terang-terangan menggambarkan alam semesta diciptakan enam hari seperti di Kitab Kejadian.

Mengenai klaim Adam manusia pertama, saya pernah mendengarkan kuliah dari Dr. Mahmoud Ayoub dari Temple University tentang ini. Salah satu penjelasannya bisa dilihat di

http://www.mostmerciful.com/adam.htm

Tentu saja ini masih bisa diperdebatkan, tetapi paling tidak Quran tidak sesaklek Kitab Kejadian dalam menempatkan Adam sebagai manusia pertama.

untuk semua pembaca yang terkasih…

Mengapa kita harus memusingkan semua yang ada dikisah kitab suci. tentu tidak akan menemukan titik pertemuan yang sama-sama memuaskan.. ini saja baru bicara tentang adam?!? gimana kalau yang lain…

misalnya: waktu Tuhan minta kepada abraham/ibahimuntuk mempersembahkan korban anaknya, Siapa yang di persembahkan abraham/ibahim ? ishak atau ismael ?

nah pertentangan lagi kan….!?!?!

Saya pikir maksud Tuhan dengan mengangkat kisah sejarah manusia awal (Adam-Hawa) yang kita bahas ini bukan untuk menperdebatkan benar atau tidaknya… apapun, siapapun, kapanpun, dimanapun, toh kita (manusia) masih hidup sampai saat ini. melainkan bahwa Tuhan ingin menyampaikan & menyadarkan kepada kita semua bahwa : MANUSIA ITU TELAH JATUH DALAM DOSA DAN PERLU DISELAMATKAN AGAR MASUK SURGA.
mari kita masing-masing perjuangkan diri kita untuk bisa masuk ke surga ok… GOD BLESS YOU ARE.

Rekan-rekan semua kalau berdiskusi sebaiknya dengan kepala dingin serta hati yang sabar.Jangan pernah memojokkan orang lain yang pendapatnya berbeda dengan pikiran kita.
Mungkin pendapat kita benar dan mungkin juga pendapat orang lain itu tidak salah.
Didalam Islam kita disuruh untuk memiliki Iman dan Ilmu secara bersamaan, ini juga menjadi syarat untuk bisa memahami Alquran.
Ilmu yang dimaksud tidak hanya tata cara bahasa Arab saja namun seluruh alam semesta ini merupakan gudang Ilmu dari Allah SWT dan kita dituntut untuk belajar dan belajar dari lahir hingga ajal menjemput.
Jadi tidak tertutup kemungkinan dengan perkembangan Ilmu dan Teknologi suatu masa nanti apa yang sekarang kita anggap mustahil akan menjadi kenyataan juga apa yang kita pertentangkan akhirnya terjawab.
Amin.

Frens, membaca banyak komens diatas, banyak menimbulkan perenungan dan visi berpikir semakin luas, yang dapat dirasakan dari opini-opini yang masuk membuat pembaca lebih mengerti banyaknya manusia, khususnya kita-kita yang terlibat dalam hal ini, semakin menjawab ketidakpastian dalam penciptaan ini
Apakah kita masih mencoba dengan merujuk acuan dari mitologi, teologi, ilmiah, maupun kimiawi menjawab kebenaran Manusia pertama itu adalah Adam?
Frens, yang dapat mengetahui segala kebenarannya bukan masalah penciptaan tsb tetapi apakah kita dapat mengerem kekuatan kita yang berlebihan yang bisa saja mengakibatkan kerugian pada yang lain, baik moril, ataupun materiil?!
Semakin diperdebatkan, konsep penciptaan manusia pertama, semakin kita jauh dari kemuliaanNya, apakah itu tolak ukur bagi kita untuk memperdebatkan sebuah paparan yang membuka perenungan akan pentingnya diri kita masing-masing sebagai insan, baik pribadi maupun bermasyarakat, serta berbudi kasih, dan pekerti
p/misi ya……
Peace Men

Damai dihati damai dibumi

Saya pernah membaca tentang kehidupan Agustinus. Suatu hari ketika ia berjalan menyusuri pantai, ia melihat seorang anak kecil yang menggali pasir membuat cekungan.
Ia berjalan menghampiri anak itu dan bertanya kepada dia tentang apa yang sedang ia lakukan, anak itu menjawab “Tuan saya sedang membuat kolam.” Kata Agustinus “mengapa kamu lakukan itu?” anak kecil itu menjawab: “Saya akan mengosongkan laut dengan mengalirkan airnya ke kolam saya ini.” Agustinus adalah seorang pemikir besar. Dia adalah seorang bapa gereja Latin yang sangat terkenal. Setelah percakapannya dengan anak kecil itu, ia melanjutkan perjalanannya dan berpikir, “Jadi anak itu berpikir bahwa ia akan mengosongkan air laut dan mengalirkannya ke dalam kolamnya yang kecil yang telah ia buat dengan menggali pasir itu. Kadang-kadang kita menjadi seperti anak kecil ini, kita kadang ingin memahami Allah yang tidak terbatas dengan pikiran kita yang sangat-sangat terbatas.”

Saya dapat memastikan bahwa ini tidak mungkin ya … kita tidak mungkin dapat memahami dan menjelaskan misteri ini. Kita bahkan tidak dapat memahami atau menjelaskan tentang pekerjaan-pekerjaan Allah. Darimana matahari itu berasal? Siapa yang membuatnya? Bagaimana kita berada di sini? Siapa yang menjadikan kita? Bagaiman kita dijadikan? Kita bahkan tidak dapat memahami tentang fenomena yang Allah kerjakan di sekitar kita. Bagaimana bunga mengeluarkan kuncupnya dan kemudian mekar dan nampak begitu indah. Jika kita tidak dapat memahami apa yang terjadi di sekitar kita yang merupakan pekerjaan Allah, bagaimana mungkin kita dapat memahami misteri agung tentang Allah itu sendiri …Trims Mas Eddy

Kembali ke topic
“Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan? Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia” (Matius 19:4-6).
Di sini Tuhan Yesus Kristus mengacu kepada Kejadian 1:27, “laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka,” dan mengutip Kejadian 2:24,

Nah …..
KRISTUS MEMBUKTIKAN KEOTENTIKAN KITAB KEJADIAN

Sekarang, mungkin kita bertanya, “Bagaimana Musa mengetahui apa yang harus dituliskan?”

“Yang terutama harus kamu ketahui, ialah bahwa nubuat-nubuat dalam Kitab Suci tidak boleh ditafsirkan menurut kehendak sendiri, sebab tidak pernah nubuat dihasilkan oleh kehendak manusia, tetapi oleh dorongan Roh Kudus orang-orang berbicara atas nama Allah” (II Petrus 1:20-21).

Orang-orang yang menulis Kitab Suci Perjanjian Lama, termasuk Musa ketika ia menulis Kitab Kejadian, “oleh dorongan Roh Kudus orang-orang berbicara.” Pikiran mereka dikendalikan oleh Roh Kudus untuk menuliskan Kitab Suci.

“Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran” (II Timotius 3:16).

Jadi … begitulah manusia diciptakan, Adam adalah manusia pertama yang diciptakan Allah dan Adam bukan Nabi … ya … hanya seorang manusia seperti kita.

Tapi … Mas Dewo amerika dah nginjek nginjek bulan, tapi koq sebagian dari kita malah masih riiiiiiiebuuut soal ngintip bulan yah ……… nggak nyambung kaheleeeeeeeeee

orang mencari perbedaan itu sudah biasa…..
tetapi mencari persamaan adalah luar biasa…

karena semua berjalan menuju-NYA….

Damai di hati….damai Di Bumi….

Salam,

Menyatukan kitab suci dengan sains, khususnya tentang manusia pertama, parameter “kemanusiaan”nya harus disamakan dulu. Kalau tidak, maka yang terjadi hanya polemik berkepanjangan.

Kalau manusia purba dianggap sebagai manusia sebagaimana kita-kita ini, jelas Adam bukan manusia pertama. Dalam hal ini kitab suci dan sains sama sekali tidak bertentangan.

Tapi kalau manusia purba dianggap bukan sebagai manusia, maka sains tidak akan bisa membuktikan siapa manusia pertama. Dalam hal ini kitab suci dan sains tidak bisa dikatakan bertentangan, karena kitab suci memandang manusia dari sudut ruhaninya, sedang sains hanya bisa memandang manusia dari sudut fisiknya saja.

Salam……

[...] Terkait: – Benarkah Adam Manusia Pertama? (2) – Apa dan Siapakah Manusia [...]

Dear all,

satu aja pertanyaan saya,

Jika manusia pertama adalah Adam, maka bukankah seharusnya semua manusia di dunia yg ada sekarang ini memiliki perawakan dan bentuk fisik yang serupa dengan beliau, yang dilukiskan sebagai makhluk yg sempurna dan bentuk fisik yg sangat indah.Kenapa? Jelas karena waktu itu yg ada hanya Adam, Hawa, dan anak2nya yang diceritakan mengalami pernikahan sedarah, dengan pembenaran bahwa saat itu keturunan mereka masih murni. Lalu bagaimana dengan manusia yang berada di pedalaman?Di afrika selatan? Di papua? Kenapa mereka tidak mewariskan bentuk fisik dari Adam yang digambarkan di kitab2 suci?Pengaruh lingkungan dan gen kah? Jika itu jawaban Anda, maka secara tidak langsung Anda menganut faham evolusi juga, bahwa bentuk fisik mengikuti jaman dan lingkungan?Ataukah bentuk fisik Adam seperti manusia2 pedalaman itu?Lalu bagaimana dengan bangsa eropa yang tinggi2 dan putih2?

Mohon penjelasannya..Dan mohon tidak dengan emosi menanggapinya, hehehehe…

FYI, buat saya yg bodoh ini, Adam bukanlah manusia pertama di bumi, melainkan KHALIFAH pertama di bumi yang mengajarkan tentang peri kehidupan dan konsep ke-TUHAN-an.

Terima kasih!!

Nabi Adam adalah setinggi 87 kaki (60 CUBITS) RAKSASA ! – Hadith Sahih Bukhari IV,no.543.

Dewo,

Ternyata Halaman *Tuhan kita memang beda* telah diproteksi oleh Dewo. Saya telah berkali kali memasukkan kata sandi tapi tetap tidak bisa terbuka yang berarti juga saya tidak dapat mengirim komentar disana. Ini adalah kali kedua Dewo berbuat yang serupa. Pertama pada *Yesus nabi terakhir* yang sama sekali ditutup, padahal disitu terdapat diskusi mengenai kisah Ibrahim, Ismail dan Ishak yang selama ini menjadi polemik bagi umat Islam dan Kristen. Saya tidak tahu alasan Dewo melakukan sesuatu yang khusus pada kedua halaman tersebut.

@ Dear Dorapan,

Diskusi “Yesus Nabi Terakhir” memang ditutup setelah terbit “Ternyata Tuhan Kita Memang Berbeda.” Tetapi rupanya diskusi di “Ternyata Tuhan Kita Memang Berbeda” banyak membawa perdebatan negatif dan tidak sehat sehingga perlu saya tutup.

Perdebatan mengenai kisah “Ibrahim, Ismael dan Ishak” memang membawa perdebatan tidak berkesudahan karena sumber kita berbeda. Toh, saya sudah menuliskan jawaban di sana.

Mohon maaf jika penutupan ini membuat ketidaknyamanan bagi para pembaca. Dan mohon maaf jika artikel dan komentar saya membuat pembaca tersinggung dan marah. Saya menyadari bahwa tidak semua tulisan bisa diterima dengan baik oleh pembacanya.

Salam.

@dorapan

seingat saya, kronologi beberapa comment terakhir secara garis besar adalah seperti ini (maaf kalau ada yang salah, mohon dikoreksi)

1. Saudara @jesusmanusia mengirim komentar:

isinya kurang lebih Ia mengatakan bahwa Ia tidak dapat percaya 100% pada injil, meskipun juga tidak 100% tidak percaya, karena dengan masa rentang yang lumayan jauh antara masa karya Yesus dan penulisan Injil markus saja sudah cukup jauh, sekitar 20 tahun

2. Kemudian saudara @dewo menulis beberapa comment untuk menanggapi tulisan – tulisan lain disini, yang kurang lebih:

– menyarankan saudara @jesusmanusia untuk membaca alkitab, dan merekomendasikan injil sebagai bacaan yang inspiratif(kalau tidak salah begitu deh Ia menyebutnya)
– menanyakan pada saudara @nitt apakah Ia mengerti cara mengasihi Tuhan
– menegaskan pada saudara @nitt bahwa Ia telah memperkuat konklusi atas kesimpulan yang diambilnya dari sumber – sumber external yang dikutipnya

(maaf, saya lupa sisanya -_-“)

3. selanjutnya saudara @nitt menulis beberapa comment untuk menjawab saudara @dewo, antara lain isinya:

– menanyakan dan menyarankan bagi saudara @dewo untuk bertanya dengan benar pada seorang rekannya yang mungkin mengerti muslim
– menjelaskan mengenai pernyataannya yang diaanggap saudara @dewo memperkuat kesimpulannya
– meminta maaf pada saudara @pyoak karena membuat post yang seolah ditujukan padanya padahal seharusnya untuk semua

4. post terakhir dari @constantine21, menuliskan beberapa pertanyaan kepada mas @dewo:

– apakah beliau memang mengerti sumber external yang diberikan atau sekedar meletakkan link tanpa membacanya dulu
– apakah beliau memang berpikir bahwa Islam memang seperti yang digambarkan di sumber external tersebut
– apakah beliau sudah membaca sumber – sumber external yang berpandangan lain seperti yang diberikan @nitt
– apakah beliau sudah membaca Quran

5. case closed, mas @dewo menutup artikel tersebut :)

yah, begitulah seingat saya bung, sebetulnya kembali ke mas @dewo mungkin yang lebih berhak menjawab mengapa Ia melakukan hal itu :)

Salam.

@dewo

Dewo :

“Tetapi rupanya diskusi di “Ternyata Tuhan Kita Memang Berbeda” banyak membawa perdebatan negatif dan tidak sehat sehingga perlu saya tutup.”

————————————————————-

Hmm.. perdebatan yang “negatif dan tidak sehat” ya?

“sayang ya people yang ke forum ini ngga bisa melihat Negatif Dan Tidak Sehat yang seperti apa disana sebenarnya..”

Sayang people ngga bisa tau, seperti apa diskusi (saya prefer istilah diskusi dibanding debat) seperti apa disana sebenarnya..argumen2 dari masing2 pihak disana..dan tanggapan2 yang ada disana..dan menilai sendiri mana argumen yg kuat dan mana argumen yg lemah.

Yang mana argumen yang Negatif Dan Tidak Sehat. Dan (kalo buat mau tau aja) “siapa” yang posting seperti itu. =)

Sayang ya people ngga bisa mengetahui apa yang dimaksudkan oleh sdr. Dewo dengan mengatakan “Ternyata Tuhan Kita Memang Berbeda” disana.

Yah, tapi itulah.

Salam. =)

PS: kok banyak argumen2 dr saya tidak ada tanggapan dari Dewo ya?

misalnya :

“Dewo menanyakan kalo benar Islam menghormati Yesus (seperti postingan salahsatu muslim disitu), mau ngga mengganti nama Isa di Qur’an dengan Yesus? dan saya menanggapi dgn pertanyaan apakah muslim di Amerika, Inggris, Prancis dll menyebut nama Isa dengan Isa juga sama dengan di Indonesia atau dengan nama yang lain?”

dan juga pertanyaan :

“Apakah Dewo mempunyai teman2 Muslim yang baik dan pintar dalam pergaulannya sehari2? karena saya katakan bahwa saya punya dan itu membuat saya tidak antipati kepada Kristiani, jadi saya sarankan agar Dewo juga mencoba melakukan hal yg sama”.

dan juga..

“Tujuan dan arti sholat bagi muslim”

“Bahwa tanggapan Dewo untuk salahsatu (yg terdiri dr beberapa poin) argumen saya mirip dengan posting2 di situs faithfreedom (bagi yg belum tau situs itu, silahkan menilai seperti apa situs itu di http://www.indonesia.faithfreedom.org.

Sayang ngga dijawab semua (But can I take that as a No than bro?) =)

Sayang people ngga bisa tau postingan2 yang ada disana.

Sayang people ngga bisa tau “Negatif dan Tidak Sehat” yang seperti apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh sdr. Dewo.

Salam. =)

@dewo

“Mohon maaf jika penutupan ini membuat ketidaknyamanan bagi para pembaca. Dan mohon maaf jika artikel dan komentar saya membuat pembaca tersinggung dan marah. Saya menyadari bahwa tidak semua tulisan bisa diterima dengan baik oleh pembacanya.”

————————————————————–

–>

Sekali lagi :

“sayang people tidak dapat menilai sendiri, seperti apa argumen2 disana. Dan siapa peserta diskusi (saya tidak katakan pihak, karena ngga semua, sepertinya cuman satu orang deh) yang postingannya terkesan bahwa ia terusik (marah?) sehingga dapat menuliskan postingan (saya ngga katakan argumen) yang sedikit -maaf- tidak intelek seperi postingan2 di salahstu situs lain.”

Sayang people ngga bisa tau “Negatif dan Tidak Sehat” yang seperti apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh sdr. Dewo.

Sehingga ia menutup topik itu untuk umum.

Sehingga people ngga bisa tau dan menilai.

Salam. =)

@contantine

Hehe..daya ingat kamu oke juga kayanya tuh..kalo ujian dapet nilai bagus terus ya?? =)

Hmm, kayanya kurang lebih memang seperti itu postingan2 akhir topik itu ya.. =) tau deh, saya rada lemah nih kalo soal hapal menghapal, hehe =)

Salam. =)

@dewo

Menanggapi postingan dewo kepada @dorapan yaitu :

“Perdebatan mengenai kisah “Ibrahim, Ismael dan Ishak” memang membawa perdebatan tidak berkesudahan karena sumber kita berbeda. Toh, saya sudah menuliskan jawaban di sana.”

————————————————————————————–

Again with istilah “perdebatan”. Bukannya “diskusi” ya? =) ..

Anyway..

Menanggapi tanggapan Dewo ke Dorapan diatas :

“Sayang people ngga bisa menilai sendiri, argumen mana yang lebih kuat”.

Salam. =)

@Dewo

Ok. Sepertinya saya untuk beberapa lama akan tidak aktif di blog ini, karena harus melakukan perjalanan dinas yang cukup menyita waktu.

Untuk itu incase saya lupa nanti, saya hendak mengucapkan terimakasih dan meminta maaf kepada semua perserta diskusi di forum ini bila ada kata2 saya yang menyinggung, mungkin erutama kepada sdr. Jelasenggak (temen diskusi saya sedari Youtube) dan Mas Dewo (blog owner). =)

No hard feeling ya guys, kita semua temenan kan?? =), jadi nanti suatu ketika bila kita bertemu di jalan, semoga kita dapat saling menyapa dan menjalin silaturahmi. =)

Makasih Mas Dewo, salam buat keluarga (kalo udah berkeluarga) semoga selalu dalam lindungan dan bimbinganNya. Amin. =)

Makasih semuanya.. =)

Salam. =)

bye guys. =)

((Nittenichiryu signing out)) .

Dewo yang terkasih,

Seperti juga Nitt yang tidak mengerti apa yang anda katakan dengan *perdebatan yang yang negatif dan tidak sehat* saya juga jadi seperti orang bingung dengan statement tsb.

Negatifnya dimana dan tidak sehatnya dimana.

Selama diskusi mengenai Ibrahim, Ismail dan Ishak saya mengambil sumber yang berasal dari Al Kitab.

Begitu juga mengenai *Tuhan kita memang berbeda*. Sumber ayat ayatnya saya ambil dari PL dan PB.

Terima kasih.

@nitt

udah, lo pergi ya pergi aja sono… tapi ntar balik dinas bawa oleh – oleh ya… hehehe…. :D

anyway, jaman masih kuliah juga ujian gw gitu – gitu aja tuh, hahaha… :D

~peace =)

@dewo

so, gmana mas konklusinya? mau bikin thread buat diskusi baru lagi? atau mau coba lanjutin diskusi lama tapi dengan pemikiran dan arah baru?

anyway, saya sih sebetulnya suka banget sama topik terakhir kalau mas @dewo emang niat bikin diskusi, menurut saya adanya topik tersebut memberi warna baru bagi diskusi kita karena akan terjadi arah topik diskusi yang berbeda dilihat dari sisi penanya dan penjawabnya dan menurut saya justru akan memberi warna diskusi di blog ini dan lebih memberikan wawasan secara positif…

namun, yah tetap saja menurut saya pemikiran para peserta diskusi yang terbuka dan bertanggung jawab memang suatu hal yang sangat indah dalam suatu diskusi, bukan begitu, bukan? ;)

Salam.

@Muslim dan Kristian

Setiap manusia yang hidup dimuka bumi ini, ia tetap bergelar seorang “Pelajar”, termasuk para Nabi.

Para Nabi juga “Tidak Sempurna”, namun Allah swt “Menyempurnakan” setiap langkah dan ilmu yang di wahyukan kepada mereka “Para Nabi dan Rasul”.

Yang sempurna hanyalah Allah swt Tuhan Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Esa.

Saya hairan “pendekatan dakwah dalam Blog ni, baik yang Muslim mahupun Kristian, tidak mempunyai sumber dan kebanyakan membuka lembaran Al-Kitab secara “Personal”.

Berbeza dengan para Ilmuan, bila saya membaca buku-buku seperti Harun Yahya, beliau mempunyai catatan kaki sehingga 200 sumber rujukan dari pelbagai buku dan Ilmuan-Ilmuan terkenal.

Begitu juga dengan Dr.Danial, saya tidak pernah mendengar beliau mengucapkan di dalam bukunya secara peribadinya sendiri melainkan menyediakan satu sumber rujukan, di muka surat terakhir setiap bukunya.

Bagi umat Kristian juga baik untuk umat Islam, saudara kena fahami kalimat

“Seorang murid tidak lebih dari Gurunya” saya yakin saudara sekalian akan faham.

Khusus kepada yang muslim, Tuan Guru Syeikh Ahmed Deedat, sekalipun seorang Guru Genius, namun di dalam bukunya “The Choice” beliau menyebut sumber rujukannya.

Nabi Muhammad saw, jika dia tidak mengetahui sesuatu perkara, dia (Rasulullah saw) merujuk kepada Allah swt.

Saudara kena memegang konsep bahawa saudara “hanyalah umat biasa dalam Islam” dan pengetahuan saudara juga terbatas.

KESIMPULAN :

Inilah di antara petunjuk yang saya ikuti supaya saya tidak membangga diri dengan ilmu yang saya kuasai.

Saya tidak sekali-kali mengeluarkan pernyataan tanpa sebarang rujukan, kerana “Au adlah Manusia, dan selai aku bergelar manusia di muka bumi ini, maka aku tetap seorang pelajar sehingga ke akhir hayat ku”

Semoga bermanfaat, ikutilah doa nabi Muhammad saw selaku ikon kepada seluruh umat manusia:-

“Jauhkanlah aku ya Allah dari ilmu yang tidak bermanfaat dan nafsu yang tidak pernah kenyang”

Salam

@ Dear All,

Sekedar menjelaskan apa yang terjadi dan mengapa saya menutup diskusi kita di artikel “Ternyata Tuhan Kita Memang Berbeda”, yaitu bahwa saya telah dituduh melakukan serangan terhadap agama Islam. Padahal sebenarnya itu tidak benar. Memang dalam beberapa komentar saya terdengar (terbaca) sangat keras, tetapi sebenarnya saya menanggapi komentar dari para komentator. Dan komentar saya dikutip secara sepotong-potong tanpa memperhatikan konteks diskusi yang runut sehingga kesannya saya menyerang agama Islam.

Nah, dari pada opini publik terhadap saya (dan Kristiani) semakin buruk, lebih baik saya tutup diskusi tersebut. Mohon maaf jika para pembaca dan komentator yang selama ini telah berdiskusi merasa terputuskan diskusinya. Dan saya juga mohon maaf jika Anda semua tersinggung atau pun marah karena artikel dan komentar saya.

GBU

Damai dihati Damai dibumi

Mas Dewo, sebenarnya topik “Teryata Tuhan Kita Memang Berbeda” sangat unik dan sangat menarik untuk dibahas dan di diskusikan karna saya melihat ada kedalaman iman disana.

Memang kesannya seh mempertanyakan keberadaan Tuhan, tapi klo itu berhubungan dengan pendalaman iman kristiani ya …. saya pikir itu syah syah aja koq. lah wong Blog ini setahu saya kan memang membahas tentang semua yang ada menurut cara pandang orang Kristen.

Ketika orang boleh bilang tentang Tuhan tidak diperanakan, kenapa ketika kita menyimpulkan “Teryata Tuhan Kita memang beda” harus diributin.

Soal iman kristen rujukannya ya … Kitab Suci, Alkitab bukan buku sain atau cerita 1001 atau malah Alquran.

Dan Mas Dewo,
saya justru melihat topik “Teryata Tuhan Kita memang Beda” sangat_sangat positip, Hubungan antara Tuhan dengan Manusia adalah sangat_sangat pribadi, dan setiap orang punya hak akan Tuhannya dan itu sebuah pilihan jadi ketika melihat Tuhan dengan hati kita, belum tentu sama dengan orang melihat Tuhan dengan hatinya

@Dewo, posting #79

Pada saya, saya tak menganggap kamu menyerang Islam. Kalau nak kata serang saya rasa manusia seperti Goerge Sale, Leo III (Saya miliki sekurang-kurangnya 10 Pakar Teologi Kristian dalam melemahkan Al-Quran yang Maha Sempurna), dan kajian mereka tentang Al-quran jauh lebih dasyhat dalam mengulas isu Kitab umat Islam.

Saya memiliki ulasan mereka tentang Islam, mereka membuka lembaran Al-Quran dan mentafsir secara membuta tuli.

Namun, hari ini segalanya sudah menjadi cerah untuk seluruh manusia. Untuk umat Islam sendiri, perlu banyak menimba ilmu pengetahuan.

Pada saya Topik “Ternyata Tuhan Kita Memang Berbeda”, memang tidak membawa manfaat kepada misi dakwah Kristian.

Sekiranya saya membuat satu Blog Muslim, saya takkan buat, topik sedemikian. Ini kerana bertentangan dengan “Ajaran Agama”. Lagi untuk pengetahuan KHUSUS saudara DEWO, Islam untuk seluruh umat manusia. Tiada Kompromi, sejak saudara membuka Topik tersebut, saya yakin ramai yang akan rasa pelik dengan cara berfikir saudara Dewo. Pada saya “Up to you”, saya berpendapat saudara terlalu “Liberal”.

——————————————————————————–

Boleh saya tahu Saudara Dewo ini orang Jakarta atau dimana? Saudara tak perlu hairan mengapa saya bertanya, saya tak membenci saudara kerana kita sama-sama dari keturunan Nabi Adam a.s (selawat dan salam keatasnya)

Cuma yang berbeza cara kita beriman kepada Allah swt. Nabi Muhammad saw semasa pemerintahannya sebagai Kepala Negara di Madinah, sentiasa melindungi hak-hak bukan Islam dan tidak pernah memaksa supaya umat bukan Islam untuk menerima Islam.

Nabi Muhammad saw menegaskan bahawa umat Islam harus menjaga atau melindungi (Kafir Zimmi yang hidup dalam Daulah Islamiah),

——————————————————————————

Berdasarkan Al-Quran Allah swt menegaskan bahawa umat bukan Islam (Kafir Zimmi bermaksud Kafir yang hidup dalam Pemerintahan Islam) harus mengikut peraturan Al-Quran dan tidak terlepas dari hukuman cara Islam.

Sebagai contoh jika umat Kristian, Yahudi, Buddha atau Hindu dan lain-lain, melakukan kesalahan (Kafir Zimmi), harus di hukum mengikut perundangan Allah swt.

Sebab itu Islam untuk seluruh Alam, dan Tuhan umat Islam bukan hanya untuk Islam, tetapi untuk seluruh Alam.

————————————————————————————

Isu lain

(1) Kafir Zimmi – Kafir yang mendapat perlindungan oleh umat Islam atas perintah Allah swt, dan umat bukan Islam seperti ini perlu membayar Jizyah kepada Islam.

(2) Kafir Harbi – Kafir yang wajib di perangi oleh umat Islam atas perintah Allah swt.

————————————————————————————-

KESIMPULAN

(1) Semasa Pemerintahan Nabi Muhammad saw atas petunjuk Allah swt di Madinah, Nabi Muhammad saw melindungi orang Yahudi dan Nasrani, tetapi bersyarat (selagi mereka patuh). Juga harus menjaga Negara bersama-sama, sekiranya di serang musuh dari luar.

(2) Mereka bebas mengamalkan kepercayaan mereka, tetapi bukan bermaksud mereka terlepas dari Hukuman Al-Quran.

(3) Semasa Kepimpinan Nabi Muhammad saw, Nabi Muhammad saw tidak pernah belot atau mengingkari Perjanjian dari Tuhan terhadap Hak-Hak orang bukan Islam.

(4) Mereka hidup harmoni dengan penuh “Cemerlang, Gemilang dan Terbilang”

(5) Sesuatu masalah timbul di Madinah semasa pemerintahan Nabi Muhammad saw, Kafir Zimmi adalah manusia-manusia yang selalu mengingkari syarat-syarat dalam negara.

(6) Apabila Madinah di serang dari Luar, kebanyakan Kafir Zimmi tidak membantu menjaga kepentingan Negara, malah mereka (Kafir Zimmi turut belot terhadap nabi Muhammad saw)

(7) Hakikatnya Nabi Muhammad saw adalah utusan Allah swt dan dia (Rasulullah saw) di menangkan Allah swt. Mereka (Kafir Zimmi) dihukum berdasarkan perintah Allah swt.

Sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu, kerana Inilah Jalan yang Lurus.

Salam.

Dear all,
Kayak nya setuju sama #80..
Salam,

salam buat semua makhluk tuhan ahli fikir d blog ini…especially 2 dewo; owner blog ini…

sy nemu blog ini saat baca2 tt manusia pertama…
dan sy hanya ingin berkomentar…bahwa manusia yg survive sekarang adalah keturunan anak adam yg tidak menikah sedarah…

tidak semua anak adam menikah dengan saudara perempuannya…

bila saudara dewo ragu…silahkan surfing…d internet…d toko buku muslim…bahkan dalam agama yahudi (bila bisa dibilang seniornya islam dan nasrani) pun ada kisahnya

tentu yg berharga itu adalah proses pencariannya…lebih dari sekedar pembuktian Ilmiah seperti misalnya tt apakah bumi lebih muda dari y diperkirakan…tt y berharga adalah proses keilmuan yg mempelajarinya…

oleh karena itu sy sangat tertarik untuk terus mengikuti blog ini…bila d ijinkan =)

blog seseorang dan orang-orang yg mau terus belajar tt sesuatu sxpun hasilnya dia sudah teguhkan…

sesungguhnya para pemikir dan ahli kitab pun mendapat tempat di syorga seketika setelah ber Syahadat, ber Tauhid…
sexpun sexber ahli sihir y melawan Musa as…sexpun sexber sampah masyarakat yg meninggal d tiang salib y bersebelahan dgn tiang salib Isa as…sexpun sexber ayah yg mengubur anaknya hidup-hidup….sxpun sexber panglima perang y telah memenggal ratusan muslimin y berjihad bersama Rasulullah SAW…

dan bila tanpa Syahadat dan Tauhid, hal sebaliknya pun dapat terjadi, sexpun sexber Abu Thalib y telah ikut membesarkan Rasul dan Islam pada masa-masa sempit…

Allah merahmati Manusia dgn Akal dan Qalbu…

terima kasih atas waktu dan kebesaran jiwa y d berikan pada sy

sy akan sangat senang bila saudara Dewo dkk mau berkunjung k blog sy: abouedipoo.wordpress.com

cu in the future

[...] Manusia memiliki ilmu pengetahuan dan memiliki kemampuan berkembang yang luar biasa karena buah dari Pohon Pengetahuan ini. Berbekal pengetahuan ini pulalah yang menyebabkan manusia ingin menyamai Allah dan bahkan tidak mengakui Allah dan penciptaan-Nya (Kej 3:22). Ingat teori Darwin yang menolak proses penciptaan Allah dalam 6 hari? Kalau tidak ingat, silakan baca teori Evolusi Darwin atau di “Benarkah Adam Manusia Pertama?“ [...]

Yang aku tahu soal Adam :
Nabi Adam adalah setinggi 87 kaki (60 CUBITS) (30 meter) ! – Hadith Sahih Bukhari IV,no.543.

wah, ternyata rame jg ya, diskusinya. sy ketinggalan banyak sdh 3 bln ini tidak ada yg mengisi lagi.
salam sejahtera selalu terlimpah kepada segenap anak-anak Allah yang menggenapi firmannya, bukan dia yang hanya menyebut-nyebutnya.
sedikit menanggapi,
mari kita membuka diri untuk membaca-memahami- kembali apa isi ruh dari ayat-ayat Allah tentang Adam(manusia), benarkah itu tentang penciptaan manusia?
mari kita lihat ayat-ayat dalam kitab itu dari kacamata kitab itu sendiri, bukan dari nafs pribadi manusia sehingga menimbulkan perbedaan pendapat.

Saudaraku seiman.

Kita jangan menganggap Kitab Suci adalah Sejarah Dunia dan Manusia, tetapi hendaklah kita memperlakukan Kitab Suci sebagai Sejarah Keselamatan yang datang dari Allah.

Jadi, untuk bisa mengetahui soal apakah Adam dan Hawa adalah manusia pertama?

Ada beberapa pertanyaan yang harus kita jawab, yaitu :

Pertanyaan :

1. Kita harus mengetahui dulu dalam kitab mana cerita itu ditulis?
2. Siapa yang menulis kitab itu?
3. Kitab itu ditulis pada zaman apa?
4. Kitab itu ditulis untuk siapa?

Jawaban :

1. Kita sepaham bahwa cerita itu ditulis dalam Kitab Kejadian.

2. Ada 4 versi penulis yang menulis Kitab Kejadian sehingga menjadi bentuknya seperti sekarang ini, yaitu YAHWISTA, ELOHISTA, IMAM dan DEUTERONOMI.

Perbedaan versi YAHWISTA dan ELOHISTA, dapat dengan mudah kita lihat melalui bentuk penulisan Nama Tuhan.
YAHWIS sering menulis nama Tuhan dengan YAHWEH, sedangkan ELOHIS menulisnya dengan ELOHIM.
Dari segi usia penulisan YAHWISTA-lah yang tertua.

Dalam Alkitab terjemahan versi Lembaga Alkitab Indonesia, YAHWEH diterjemahkan TUHAN Allah sedangkan ELOHIM diterjemahkan Allah.
Ini menerangkan mengapa kisah Penciptaan ada dua dalam Kitab Kejadian 1:1-2:3 (ELOHISTA) dan Kejadian 2:4-9 (YAHWISTA).

Penulis ELOHIS menulis kisah ini pada saat Pembuangan Bangsa Israel di negeri Babel, sehingga tulisan-tulisannya dipengaruhi oleh budaya dan agama bangsa Babel.

Dalam penciptaan manusia versi ELOHIS, kelihatannya Allah berunding dengan Roh lain selain Allah ini terlihat Allah mengatakan: “Baiklah Kita menjadikan manusia…” kata “Kita” dalam ayat ini jangan diasumsikan dengan “Trinitas” karena hal ini sangat keliru. Pada masa itu konsep Trinitas belum diketahui dan dimengerti oleh penulis dan para pembacanya.
Lebih tepat kita mengatakan bahwa kata “Kita” dalam ayat itu dipengaruhi oleh kebudayaan Babel pada waktu itu, di mana dalam versi penciptaan manusia menurut budaya Babel, Dewa tertinggi berkonsultasi dengan para Dewa yang menjadi anggota Dewan Para Dewa untuk menciptakan manusia.

Jadi, pada jaman dahulu pun sudah ada kisah penciptaan manusia di luar Kitab Kejadian, yang ceritanya mirip dengan apa yang ditulis oleh penulis ELOHISTA yaitu penciptaan versi Babel.

Makanya dalam kisah yang ditulis ELOHIS terdapat istilah Anak-anak Allah yang didentikkan dengan orang-orang perkasa jaman purba. Cerita ini mirip dengan cerita negeri Babel yaitu Anak-anak Dewa yang kawin dengan Anak-anak manusia.

Kita harusnya mengambil segi rohaninya kisah penciptaan Adam dan Hawa, bukan segi sejarahnya.

3. Seperti yang sudah saya tulis di atas, kitab ini ditulis pada masa Pembuangan Bangsa Israel di negeri Babel untuk menegaskan bahwa Bangsa Israel adalah bangsa pilihan dan berbeda dengan Bangsa Babel di sini ditekankan untuk menjaga kemurnian dan mencegah perkawinan campur yang sangat tidak disukai Allah.

4. Cerita ini bisa dikatakan mitos zaman dahulu, yang ditumukan untuk pembaca dari Suku Israel untuk menegaskan garis keturunan bangsa Israel dan bukan sejarah bangsa Israel.

Dari sini kita dapat mengambil kesimpulan, bahwa Cerita Adam dan Hawa hanyalah mitos belaka. Tetapi dari segi kerohanian cerita ini kaya akan teologis di mana kekuasaan Allah yang agung melebihi segala sesuatu.

Demikian kesimpulan saya, bagi anda yang ingin bertukar pikiran dengan saya, silahkan ke http://mykatolik.wordpress.com

Terima kasih,
Salam Sejahtera.

Smoga ini bisa menjadi pemikiran bagi kita semua ….
Dulu waktu saya sekolah di SD Katolik guru agama mengajarkan kalau Adam pertama diciptakan berada di surga bersama Tuhan, malaikat dan Iblis. kemudian dari tulang rusuk adam dicipta hawa yg kemudian akibat bujuk rayu setan hawa membawa adam kepada pohon terlarang yaitu pohon kuldi. setelah memakan buah kuldi (buah terlarang) Tuhan mengirim Adam ke bumi (dunia fana). disitu adam malu karena telanjang, mungkin dalam arti yang sesungguhnya telanjang secara fisik. timbul pemikiran saya apakah waktu adam di surga adam juga telanjang secara fisik? apakah di surga juga berlaku hukum fisika kimia biologi seperti di dunia maksudnya di surga juga mirip di dunia namun lebih segala-galanya? bagaimana Tuhan mengirim Adam bersama Hawa dari surga ke bumi ? sementara melewati ruang angkasa saja manusia biasa pasti sulit untuk bernafas. apakah surga Adam & Hawa juga fana seperti yang kita pahami selama ini ? kalau surga tidak fana bagaimana transisi Adam dari alam tidak fana (surga) ke alam fana (dunia) secara wujud (tubuh)? ini yg selama ini jadi pemikiran saya …. Memang semua mungkin bagi Tuhan, tapi apakah Tuhan juga suka menggunakan KeMahaanya untuk melakukan apa saja termasuk mengirim Adam dan Hawa dari surga ke bumi sedangkan di awal penciptaan alam semesta ini Tuhan sudah menciptakan hukum dalil dan rumus yang tetap dan masih terjaga sampai saat ini sebagai bukti KeMaha Sempurnaannya ?
Saya termasuk orang yang percaya pada teori Darwin tentang evolusi manusia. masuk akal kalau manusia mengalami proses evolusi tetapi bagi saya tidak masuk akal kalau Adam dan Hawa datang dari surga seperti cerita guru agama saya. Kalau kita perhatikan saat kita masih baby baby bala bala kita semua tidak pernah berfikir macam2, ingin ini ingin itu, stres, kecewa, dan sebagainya. bukankah itu surga?saat dimana kita berada dalam ketenangan, bukankah itu Adam yg diceritakan saat di surga sblm melanggar perintah Tuhan ? lalu hari demi hari kita tumbuh berkembang, orang tua kita memberi tahu ini itu yang belum tentu benar dan masuk akal, kita berbicara jorok, berfikir macam2, takut, kecewa, berkelakuan buruk, menyimpang, berdusta, berbohong, menipu, bukankah itu neraka?

@h2204

jangan suka menjadi orang lain bung. saya tahu ANDA BUKAN SEORANG KATOLIK. Konsep bahwa taman eden itu ada disurga adalah konsep islam. btw, apa pula itu pohon kuldi? and fyi, konsep bahwa Kidung Agung adalah berisi puji2an Salomo ada pada konsep Protestan juga (Pendeta jg berkata seperti ini). anda jgn suka bermain politik adu domba deh.

btw, meskipun saya seorang Protestan, dulu ada sekitar 10 tahun saya sekolah si sekolah Katolik (Frater, Bruder & Suster adalah guru2 agama saya waktu itu). pada saat saya SMA, guru agama saya adalah seorang gembala jemaat Protestan. ketika saya berkata guru2 agama saya dulu, saya sedang berkata: “Suster, Frater dan Bruder”. tambahkan informasi ini sebagai pegangan anda dalam berdebat dengan saya selanjutnya.

Dengan tegas saya simpulkan bahwa ANDA SEORANG MUSLIM. sebagai tantangan dari saya, coba anda tulis dalam tanggapan anda berikutnya kalimat berikut ini:

“Yesus adalah TUHAN, dan muhammad bukanlah utusanNYA.”

Terima kasih & God bless.

@ pasdequoi

Wow, saya terkejut membaca tanggapan Anda. Saya tidak suka menjadi orang lain walaupun terkadang saya iri pada kelebihan orang lain,tp itu wajar kan, wong kita ini manusia biasa. Kebetulan saya membaca forum ini dan ingin sharing pemikiran bukan membangkitkan perdebatan panas dengan Anda ato tmn2 yg lain. Saya bukan seorang Katolik tp saya pernah sekolah di sekolah Katholik (SD &SMP) dan itu bukan suatu masalah bagi saya saat itu dan sekarang. Anda blm kenal dg saya sudah beranggapan saya melakukan fitnah, but it’s OK. Saya blm menyerah utk berdiskusi ttg Tuhan umat manusia yg seharusnya sama. Sebelum saya menanggapi kalimat Anda, saya ingin tau pemikiran Anda ttg Yesus = Tuhan dan kemudian Yesus adalah anak Tuhan. Kalimat kedua Muhammad bukanlah utusanNya, menurut Anda apa hubungan Tuhan dengan Muhammad ? Lalu keterkaitan Yesus = Tuhan dengan Muhammad ?

@h2204

> Saya bukan seorang Katolik tp saya pernah sekolah di sekolah Katholik (SD &SMP) dan itu bukan suatu masalah bagi saya saat itu dan sekarang.

okay.

> Anda blm kenal dg saya sudah beranggapan saya melakukan fitnah, but it’s OK.

saya minta maaf kalau gitu.

> Saya blm menyerah utk berdiskusi ttg Tuhan umat manusia yg seharusnya sama.

Semua orang yg beragama menganggap tuhan mereka itu sama, padahal tidak demikian. masalahnya, masing2 agama tidak memiliki konsep yg sama tentang tuhan itu yg sebenarnya. Anda bisa baca konsep tuhan dalam Hindu itu beda dengan konsep tuhan dalam Buddha, dalam Kristen, dalam Islam, dalam “put your favourite religion here”.

> Sebelum saya menanggapi kalimat Anda, saya ingin tau pemikiran Anda ttg Yesus = Tuhan dan kemudian Yesus adalah anak Tuhan.

saya sudah pernah jelaskan panjang lebar masalah ini sebelumnya. Anda bisa berguru pada teman anda Harizal Prima. Mungkin dia udah lulus dalam poelajaran tentang keTUHANan YESUS. kalau sudah baca komentar saya sebelumnya, mari kita berdebat lagi kiranya masih ada yg belum jelas bagi anda.

> Kalimat kedua Muhammad bukanlah utusanNya, menurut Anda apa hubungan Tuhan dengan Muhammad ? Lalu keterkaitan Yesus = Tuhan dengan Muhammad ?

Well, saya yakin TUHAN kita tidak sama. Soalnya saya berpikir, sepreti kaya YESUS juga, kalau anda mengenal BAPA, tentu anda mengenal YESUS juga. dalam hal ini, agama anda selalu berpikir YESUS itu hanya seorang nabi utusan TUHAN. sedangkan pemikiran kami para Kristiani beda. Mengenai YESUS sendiri pun masih sering islam plesetin dalam qur’an, seperti: “Yesus tidak disalib, yg disalib itu Yudas Iskariot”, “Yesus itu bukan TUHAN”, and so on…

Hal-hal seperti itu menghapus anggapan kalau muhammad & agama anda menghormati YESUS sebagaimana seorang Kristiani menghormati YESUS. Agama anda sering melancarkan fitnah yg menyerang YESUS & hal itu secara pribadi tidak dapat saya terima.

Trus mengenai hubungan TUHAN dan muhammad, karena saya menganggap TUHAN kita tidak sama, sebagai konsekuensinya, saya tidak menganggap muhammad itu utusan TUHAN saya.

God bless.

@pasdequoi
We meet again, mari kita berbincang lagi ….
Kita berdua dan manusia yang lainnya sblm menjadi
manusia yg hidup di muka bumi mengalami proses
reproduksi dan kelahiran terlebih dahulu, untuk semua
manusia prosesnya sama. Membaca tulisan Anda bahwa Tuhan
kita berbeda saya jadi berpikir trus antara saya dengan Anda dan
juga umat manusia yang lainnya Tuhannya berbeda-beda sesuai dengan agama yang dianut? Mengapa proses reproduksi dan kelahirannya sama ?
bahkan menurut umat Nasrani Yesus walaupun tidak mengalami proses reproduksi namun tetap mengalami proses kelahiran.
Ada berapa Tuhan yang exist ? Tuhan untuk umat Nasrani, untuk Muslim, Hindu, Budha beda ?
Indonesia menganut KeTuhanan Yang Maha Esa (Sila I Pancasila), apakah Anda
pernah mengucapkannya ? Pernah mendalami maksud dari sila tersebut ? Sekarang
kalau Anda pernah mengucapkan dan mendalami sila I adakah relevansi konsep Pancasila dengan
konsep Anda bahwa Tuhan kita berbeda ? Apakah ada yang salah dengan sila I ?
kalau ada yg salah mengapa dijadikan dasar negara Indonesia ? pendiri negara ini cendekiawan dari
berbagai suku ras dan golongan juga agama lho Bung…,menurut Anda Tuhan Daud kemudian Tuhan Musa dan
Tuhan Ibrahim berbeda juga ? Tuhannya Muhammad berbeda juga ?
Pada bagian akhir tulisan Anda mengatakan Muhammad bukan utusan Tuhan Anda (Yesus), menurut saya itu 100% benar.
Mengapa? Lha wong Muhammad itu utusan Allah bukan utusan Yesus. lalu siapakah Allah dan siapakah Bapa ? Tuhan yang berbeda ?
Topik pada forum ini adalah Adam, kalau semua manusia berasal dari Adam dan Hawa
menurut Anda Tuhan kita sekarang ini juga berbeda ?…menurut saya Tuhan kita sama namun perbedaannya adalah
pada cara kita memandang Tuhan kita (Tuhan memandang manusia dengan cara yang sama dan pasti menghendaki manusia
memandang-Nya dengan cara yang sama pula)

@h2204

> Membaca tulisan Anda bahwa Tuhan
> kita berbeda saya jadi berpikir trus antara saya dengan Anda dan
> juga umat manusia yang lainnya Tuhannya berbeda-beda sesuai > dengan agama yang dianut? Mengapa proses reproduksi dan kelahirannya sama ?
> bahkan menurut umat Nasrani Yesus walaupun tidak mengalami proses reproduksi namun tetap mengalami proses kelahiran.

pertanyaan anda ngaco. saya katakan, setiap agama memiliki konsep yg berbeda tentang tuhan itu. saya tidak mengatakan dan memperdebatkan: “karena saya mengaku YESUS sebagai TUHAN (trinitas) maka saya “beda asal” atau “beda penciptaan” dengan anda.”

Yang menjadi pemikiran saya adalah biarpun kita manusia yg sama, antara pemeluk agama yg satu dengan yang lain “beda konsep” siapa/apa & bagaimana pencipta mereka yg sebenarnya.

> Ada berapa Tuhan yang exist ?

Hanya ada satu yang benar2 TUHAN. sisanya adalah buatan manusia. tak peduli apakah agama anda (islam) mengaku kalau anda menyembah satu tuhan. seperti Alkitab katakan:


Yakobus 2
2:19 Engkau percaya, bahwa hanya ada satu Allah saja? Itu baik! Tetapi setan-setanpun juga percaya akan hal itu dan mereka gemetar.

Bukan karena konsep islam mengatakan mereka hanya menyembah 1 tuhan (tauhid), bukan berarti mereka (muslim) menyembah TUHAN yang sama dengan TUHAN saya (atau kasarnya TUHAN yang sebenarnya).

Yang menarik, seperti “allah”, misalnya, dulunya merupakan salah satu dari ratusan dewa pagan arab jahilliyah. dan perlu kita ketahui, allah ini memiliki putra dan putri seperti: al-ʻUzzá, Manāt and al-Lāt. Apakah anda tahu, ini adalah salah satu ayat2 setan yg pernah dikatakan muhammad tapi kemudian direvisi karena menurut muhammad, awloh sedang menguji iman para muslim saat itu? menurut saya alasan muhammad ini bullshit.

> Indonesia menganut KeTuhanan Yang Maha Esa (Sila I Pancasila), apakah Anda pernah mengucapkannya ? Pernah mendalami maksud dari sila tersebut ?

Kalau anda jeli, anda tahu kalimat tersebut hanya merupakan sebuah abstraksi tentang tuhan yg esa (tunggal). Kristen juga menganggap TUHAN mereka itu satu sebagaimana islam menganggap awloh mereka itu satu. Dan dalam padanannya dengan bahasa indonesia, “tuhan” merupakan sang pencipta.

Tidak ada dikatakan TUHAN YANG ESA yg bagaimana yg harus disembah bukan? apakah anda merasa terbebani untuk menyembah “tuhan yg esa” versi konsep agama tertentu? saya kira tidak.

Apakah anda merasa kalimat itu berbunyi: “KetUHANan Yang Maha Esa, yaitu tuhannya agama ini”? Sepanjang masing-masing agama menganggap tuhan mereka itu ESA, tidak bakalan ada ditemukan kontradiksi dan keberatan dengan kalimat (sila) ini. saya kira anda cukup cerdas mengerti argumen saya ini.

> Sekarang kalau Anda pernah mengucapkan dan mendalami sila I adakah relevansi konsep Pancasila dengan konsep Anda bahwa Tuhan kita berbeda ? Apakah ada yang salah dengan sila I ?

kalau anda cerdas, anda sendiri bisa menjawab pertanyaan ini bermodal jawaban saya di point sebelumnya. Tidak ada yang salah, selama anda tidak beranggapan kalau kami Kristiani bertuhan 3. btw, saya baru tahu ada pandangan umat islam yg menganggap Kristiani bertuhan Maria ibu Yesus. mereka ini lah orang yg sok tahu & cenderung untuk melakukan fitnah itu.

> kalau ada yg salah mengapa dijadikan dasar negara Indonesia ?

saya tidak pernah berkata sila I itu salah bung. jangan ngarang.

> pendiri negara ini cendekiawan dari berbagai suku ras dan golongan juga agama lho Bung…,

saya tahu itu.

> menurut Anda Tuhan Daud kemudian Tuhan Musa dan Tuhan Ibrahim berbeda juga ? Tuhannya Muhammad berbeda juga ?

Tuhan Daud, Tuhan Musa & Tuhan Abraham itu sama, yaitu YAHWE. tuhannya muhammad itu beda. Mengapa? Karena berpatokan pada tuhannya ismael. ismael (bapak bangsa arab) dan hagar (ibunya, gundik Abraham) setelah diusir oleh Abraham, tidak terikat pada tuhannya Abraham lagi. Makanya kita tahu, pada arab masa sebelum muhammad itu, ada ratusan lebih dewa2 sesembahan bani arab. allah adalah satu dari ratusan lebih dewa sesembahan itu yg dijadikan muhammad sebagai tuhannya. Bangsa Israel sendiri juga kita ketahui pada masa2 PL sering terjerumus dalam penyembahan berhala sebelum akhirnya tetap kembali pada YAHWE.

> Pada bagian akhir tulisan Anda mengatakan Muhammad bukan utusan Tuhan Anda (Yesus), menurut saya itu 100% benar.

Saya kira anda perlu baca lagi konsep trinitas yg pernah saya sebutkan jauh-jauh hari. ya, saya tidak percaya muhammad itu utusan TUHAN saya.

> Mengapa? Lha wong Muhammad itu utusan Allah bukan utusan Yesus. lalu siapakah Allah dan siapakah Bapa ? Tuhan yang berbeda ?

Saya tidak peduli akan iman & anggapan anda yg percaya kalau muhammad itu utusan awloh anda. YESUS itu adalah anak dalam trinitas (ah, baca dulu lah bung. jangan suka mutar2). BAPA itu adalah YAHWE. Tuhan yg berbeda dengan awloh anda.

> Topik pada forum ini adalah Adam, kalau semua manusia berasal dari Adam dan Hawa
> menurut Anda Tuhan kita sekarang ini juga berbeda ?…menurut saya Tuhan kita sama namun perbedaannya adalah
> pada cara kita memandang Tuhan kita (Tuhan memandang manusia dengan cara yang sama dan pasti menghendaki manusia memandang-Nya dengan cara yang sama pula)

Ya, kalau menilik penciptaan, kita sama2 berasal dari adam dan hawa. Saya percaya kita dari Sang Pencipta yang sama. Tapi yang membedakan kita adalah, konsep TUHAN itu sendiri. Perbedaan konsep melahirkan perbedaan pandangan and so on. Jadi kesimpulannya, TUHAN saya bukanlah tuhan seperti apa yang anda sembah dan apa yang anda anggap selama ini.

God bless.

@pakdequoi

eh

@pasdequoi

Silahkan gunakan konsep Anda untuk menyembah Sang Pencipta …..

saya ingin sedikit memberikan wawasan baru tentang history Adam yang termaktub dalam kitab-kitab Allah, sepertinya kita terjebak pada paradigma, siapakah manusia pertama dimuka bumi ini?
apa yang telah kita dapatkan dari diskusi yang panjang untuk manusia pertama ini?
mari kita lihat sama-sama dari dimensi lain, yang akan dapat menambah keimanan kita kepada kitab-kitab Allah.
dikisahkannya sebuah perjalanan Adam merupakan amsal atau perumpamaan yang diberikan Allah, didalam mewujudkan kehendak Nya untuk membentuk manusia yang sesuai dengan gambaran Nya.
dalam cerita Adam ada cerita yang tersirat sehingga harus dijadikan pelajaran bagi kita semua didalam menjalankan hidup dan kehidupan ini.
kisah Adam kalau didalam Al-Kitab Perjanjian lama(Kejadian), diawali dengan kejadian penciptaan alam semesta, apa makna yang tersirat dalam penciptaan alam semesta ini? ini bukan hanya menceritakan tentang bagaimana bumi dan langit ini diciptakan, karena ini adalah firman Allah, bukan perkataan seorang profesor astronomi, geologi dsb. ini merupakan pengkabaran, nubuatan, warta yang berlaku baik itu kemarin, hari ini maupun yang akan datang.
penciptaan alam semesta dari hari pertama sampai hari keenam dan yang ketujuh Allah istirahat dalam penciptaan, merupakan sebuah perjalanan, periodesasi dalam mewujudkan terbentuknya kerajaan Allah

aduh sampai sini dl

…nanti tak lanjut…

”dengarlah hukum yg pertama : sembahlah Dia, Allah kita itu Esa ”
”aku akan kembali pada Allah mu dan Allah ku, Bapamu dan Bapaku ”

[...] Manusia memiliki ilmu pengetahuan dan memiliki kemampuan berkembang yang luar biasa karena buah dari Pohon Pengetahuan ini. Berbekal pengetahuan ini pulalah yang menyebabkan manusia ingin menyamai Allah dan bahkan tidak mengakui Allah dan penciptaan-Nya (Kej 3:22). Ingat teori Darwin yang menolak proses penciptaan Allah dalam 6 hari? Kalau tidak ingat, silakan baca teori Evolusi Darwin atau di “Benarkah Adam Manusia Pertama?“ [...]

untuk persoalan apakah Nabi Adam A.S adalah manusia pertama atau tidak, kita bisa mengacu pada kitab suci kita masing2….. menurut kami, manusia yang pertama diciptakan adalah nabi adam A.S, untuk menjadi kafilah di bumi…….. pertanyaan apakah ada manusia sebelum adam? pasti tidak ada, TAPI kalau anda mengatakan apakah ada makluk serupa manusia yang ada dibumi sebelum adam, mungkin saja ada, tapi yang perlu dipertegas adalah, bukan MANUSIA…… mungkin saja yang mirip dengan MANUSIA…. kalau ga salah yang mirip darwin itu… hahahahaha

___pasdequoi___

kelihatannya anda melakukan perbuatan fitnah terhadap nabi besar kami MUHAMMAD SAW.. padahal anda sendiri tidak mengerti (kalau tidak mau dikatakan TOLOL).. mengapa anda mau menyamakan ALLAH SWT dengan Yesus?? padahal Yesus itu sebenarnya bukan siapa2, melainkan salah satu sahabat Nabi ISA A.S yang seorang Penghianat (dalam arti kata ia hanya manusia sama seperti dirimu)????? pembahasan kita bukan mengenai siapa yang menjadi TUHAN siapa…. namun tentang Manusia Pertama…. kami tidak pernah merasa rugi, tersakiti, teraniaya ataupun terlukai ketika melihat anda menyembah yesus yang anda katakan TUHAN anda…….. salah satu Firman ALLAH SWT didalam Alquran menyebutkan, untukmu agamamu dan untuk ku agamaku….. tidak ada paksaan sama sekali……. namun jangan anda merusak kedamaian dengan menuding Rasul kami pernah mengeluarkan perkataan “yang bulshit” menurut anda…..

assalam..
Agan-agan yg trhormat.. saya bukan pakar agama, dan kbetulan pngtahuan agama saya jg cekak.
tp kl sy bleh brpendapat sdikit..
jganlah kita terus menggali mentah2 sesuatu yg diluar kmampuan kita.bgmanapun cerdasnya otak kita ga akn mampu menelaah setiap gagasan yg kt ciptakan sdri. aplgi mnggagas kehendak Allah.
kita sudah pnya kitab2 yg diturunkan Tuhan sbgai rujukan unt kselamatan kita. ga ada satupun kesalahan yg trtulis dlam kitab suci. mulai Taurat. Injil, Alqur’an, semua belum diketahui ada kesalahan.
Namun pertanyaan kita, mengapa ada pertentangan diantara umat..??
kl boleh saya menjawab, dengan satu ayat tp saya ga tau dimana lokasinya, ini mengatakan kurang lebih mengingatkan kita untuk brhati hati karena ada PENYESATAN,
+/- “berhati hatilah kamu terhadap penyesatan, tetapi celakalah orang yg membuat penyesatan itu.”
berarti kt bs mnarik kesimpulan dari situ, apapun bentuk gagasan kita, disetiap celah akan ada penyesatan. setiap pemikiran kita akn cnderung menjurus kpd penyesatan.
jd apa yg bs kita PERBUAT sbgai manusia.
jwabnya TIDAK ADA..???
bhkan setelah penebusan, penyesatan itu lebih gencar dlm khidupan manusia. kepercayaan diri kita yg brlebih, perasaan bahwa kita bs mlakukan semuanya SENDIRI. itulah yg mmbwa kita kdlam pnyesatan.
lantas apa yg bs kita LAKUKAN…?
jwabanya ADA..??
agan agan psti tau, kenapa tiap kita mau baca Injil diwajibkan berdoa.??? kenapa tiap mau baca Qur’an hrus pakai Basmllah..???
itulah fungsi dari kata PENYESATAN.
ada dwi tunggal dalam rangka menangkal penyesatan. Yaitu:
DOA dan KASIH. kenapa saya bilang dwi tunggal..?
karena Doa yg penuh kasih akan mmberikan kita kekuatan yg dahsyat.
percuma kita teriak2 Tuhan Yesus menyertai kita, Tuhan maha besar, Allah hu Akhbar…. kl kecongkakan, iri hati, nafsu unt mnjatuhkan sesama, dendam dll, berkecamuk didlam hati kita..
itu hnya omong kosong. doa tnpa kasih adlah doa kemunafikan.
marilah kita mulai dr dlm diri sdri,
kita tdak bs mengInjil dg nafsu, tp kita harus tau bgmana memahami Injil dg bimbingan Tuhan. sehingga Tuhan sdr yg brfirman.
kita jg tidak bs mempropagandakan Alqur’an dg keberingasan, dan tafsiran manusia. tetapi hrus dng menyebut Asma Allah. Tidak juga dg hnya membacaNya dg tata bahasa Iqro’, tetapi kita harus membaca dng pemahaman Allah sendiri.
Jika tidak ingin Semua yg kita lakukan itu hnya akn jd lelucon, bhkan dosa besar dlm diri kita.
Doa dan Kasih adlh satu sarana, dimana Tuhan sendiri yg brdiri disana untuk mlakukan pkerjaan itu. bukan kmampuan kita, bukan khendak kita, bkn juga hayalan kita.
kita boleh mmbahas Allah Trinitas, Kita boleh membahas Muhamad. Tapi..
berbicaralah dg pnuh kasih, ungkapkn pndapat dg penuh kasih, lakukan semua pkerjaan dg pnuh kasih, jngan sekali2 brminat mnjadi pemenang debat, krn yg bs mmnangkan hanya Tuhan. maka biarkan Tuhan sdiri yg mngatur, dan biarkan kita dipakai oleh Tuhan melalui doa yg pnuh kasih itu.
saya kira itu saja masukan dr saya,
saya prcaya kpd Tuhan, untuk meluruskan tulisan saya barang kali ada pnyimpangan, bhkan mkin pelurusan itu melalui agan-agan sekalian.

Salam..

saya dari malaysia..
Saya sayang awak!!heheheh….Saya sangat setujudengan awak…walaupun pengetahuan agama kita cetek…tapi yang benar harus kita dirikan.Yalah…kenapa ramai umat islam menentang kebenaran Al-Quran?Kenapa ramai umat islam berdoa tanpa kasih?Saya sendiri tak pernah berdoa dengan bersungguh-sungguh.

Assalamualaikum..saya dari malaysia.
Kamu semua pembohong!
Surah al-alaq:15-16 yang bermaksud:
Jangan!Sesungguhny kalau dia tidak berhenti,KAMI akan memegang ubun-ubunnya.Ubun-ubun orang-orang yang berdusta,berbuat salah!

Jangan kalian semua jadi golongan orang yang berdusta!NABI ADAM manusia pertama!Ini telah dibuktikan oleh al-quran sendiri!Mengapa kalian perlu percayakan sumber yang lain sedangkan sumber yang bnar terbentang luas dihadapan mata.AL-QURAN!Percayalah al-quran.Jangan kalian percayakan kajian lain.Walaupun kajian saintifik!

Nabi YESUS bukan Nabi terakhiR!!!Nabi MUHAMMAD SAW nabi terakhir!Yang diutuskan kepada kita semua!Kita umat akhir zaman!Al-Quran mukjizat yang diturunkan kepada baginda SAW.Kalamullah…

udah, gak bakal ada abis nya kalau ngomongin kitab suci dan ilmuan… mereka ber2 (kitab suci dan ilmuan) selalu bermusuhan…
menurut kita masing2 aja…
kalau gw sih lebih percaya teori, tapi bukan berarti gw gak percaya ama kitab suci… soalnya gw gak tau gw datang darimana dan pulang pun juga gak tau kemana, jadi ya harus ada 1 pegangan…

gw ada saran ni buat teman2 yang ganteng2 dan cantik2 yang sedang bahas asal-usul kita(manusia)
bagaimana kalau kita bahas tentang asal-usul kitab suci atau agama…. ? SETUJU…???

masa lalu dan masa depan tak ada yg pernah tau,,,,,biar kn smua nya menjadi misteri?????,,,,,,,,suatau saat nanti anda semua juga akan tau,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,ini hanya masalah ilmu pngetahuan dan ke percayan yg kdua2 nya tak akan pernah bisa di satu kan,,,,,,,,,,,,,,,,,dasar para manusia BODOH,TOLOL, AUTIS, IDIOT,DAN SEDIKIT KONYOL,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,!!!!!!!!!!!!

carles darwin dan ilmuan itu benar.,dan alquran pun paling benar….baca lah surat albaqarah ayat 28 smpai 32….coba baca baek2…dan makna kan….tidak ada pernyataan di alquran yg menyatakan adam itu manusia pertama.,akan tatapi adam adlah khalifah manusia pertama…

maksud ane…adam adalah manusia pertama yang memimpin di bumi….oke…semua yg anda kata benar.,tapi belum tentu baek…
ALLAH esa….alkitab pun menyatakan nya.,zabur pun mengatakannya….yesus pun ber iman kepada allah…klo ada kata2 yesus di perjanjian baru mengatakan bahwa dirinya tuhan…ane bayar kes ente berapapun yg ente minta….okeh..!!!!!

Orang yang beranggapan bahwa Nabi Adam as. bukan manusia pertama adalah penganut teori darwin. oleh sebab itu mereka adalah turunan monyet.
maka….
wahai kaum muslimin janganlah kalian berdebat dengan MONYET

PADA RAME… MEMPERMASALAHKAN TENTANG ADAM DAN ‘MANUSIA SEBELUM ADAM’ KALIAN AKHIRNYA JADI SEPERTI TELUR YANG MEMBAHAS AYAM
SEBELUM MENGIRA-NGIRA ADA MANUSIA SEBELUM ADAM….. LEBIH BAIK INGAT-INGAT WAKTU KALIAN LAHIR KE DUNIA……….. PADA INGAT GAK???
KALAU SAAT KALIAN SENDIRI LAHIR SAJA KAGAK INGAT…………. APALAGI SEBELUM PENCIPTAAN ADAM………RIBET BENER…. HAL KAYAK GINI JANGAN DIPERDEBATKAN… LEBIH BAIK KALIAN JALANKAN SAJA AMAR MA’RUF NAHYI MUNKAR……..

adam itu bukan manusia pertama tapi nabi pertama. salah satu tugas dari seorang nabi itu adalah untuk menyeru manusia kepada Tuhan. jaadi sebelum adanya nabi adam itu telah banyak manusia diciptakan.

@asifnasir : Komentar kamu sangat lemah. Sebab jika kamu berpatokan kitab suci agamamu, maka jelas adam dn hawa adalah manusia pertama yg diusir dari syurga. Jadi jawaban kamu malah bikin ceritanya belok.

kami butuh penjelasan yg logis.

SahabaT….
Allah membentuk bumi ini selam 6 hari..dan berhenti pada hari ke-7 yang disebut hari sabat (Alkitab berkata).
dan di dalamnya di ciptakan juga Adam..kemudian Hawa istri nya..

jika saudara2 gak menganggap Adam+Hawa manusia pertama..
yaahh…OF TO U..
tp apakah saudara Lebih hebat dari pada TUhan..???
Tuhan sang Pencipta sudah jelas2 bilang begitu…malah dibalik lagi faktanya….
saudara Herman kaya TUHAN AJa….jangan memberi jika tidak diberi..

Kita atur saja dengan ke besaran Allah SWT..
karena kebesarannya kita diciptakan..
mungkin dari semua bacaan maupun tanggapan di atas benar..
namun kita harus percaya dengan adanya hukum di Al-kitab maupun Al-qur’an…
Kita tidak tau siapa manusia pertama?
Usia dunia serta Hukum al-qur’an..
Terimakasih…

heh???? di AQ juga disebutkan bahwa Adam akan menjadi khalifah di atas bumi, juga sebagai nabi pertama…. kalo dia dijadikan khalifah tentunya ada yg dikhalifahi dong, dan juga seorang nabi diturunkan kepada manusia yang ada pada zamannya, sehingga ketika ada Adam maka sudah ada manusia lain sebelum dia dan kemudian sezaman sama Adam.

Kesimpulannya: Adam bukan orang pertama yang ada dibumi, tapi Adam adalah orang pertama yang diberikan naluri Ketuhanan oleh Sang Pencipta, yaitu Allah SWT.

assalamualaikum….kita seharusnya percaya pada Allah dn kitab suci al quran sahaja…jangan terlalu memikirkan teori itu semua dn jangan percaya seratus peratus terhadap buku rujukan yg dibuat oleh orang bukn islam…
terima kasih…

postingan yang menarik. komentar-komentar & diskusinya juga menarik.
dalam topik ‘siapakah manusia pertama’ ini, agama & sains masih memiliki beberapa ‘lubang’ yang bisa dipertanyakan.
dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut, agama mengandalkan IMAN. dan itu sudah final. sedangkan dalam sains, penemuan/teori terbaru (yang terpercaya bisa & dibuktikan) dapat menghancurkan teori-teori yang lama.
menerima (perbedaan) tidak berarti setuju (terhadap perbedaan tersebut). tapi untuk saat ini, marilah kita menerima informasi, pendapat & komentar yang ada, agar wawasan kita bertambah luas. :)

salam.

Mudah saja untuk mengetahui apakah Adam manusia pertama atau bukan. Lihat saja apakah Adam mempunyai TALI PUSAR??? Simple aja…

mudah2an roh kudus selalu membimbing kita.sekedar share pemikiranku. menurut ku adam mungkin bukan manusia pertama. tetapi anak allah yang pertama. karena dalam alkitab sering ditulis anak2 adam kawin dengan anak manusia. sehingga roh allah tidak bisa tinggal lagi pada manusia. sebelum menciptakan adam, Allah telah menciptakan binatang (salah satunya kera), tetapi adam diciptakan dengan cara special, Roh Allah dihembuskan padanya itu sebabnya ia berbudi sedangkan kera tidak. kita sudah melihat kera atau gorilla dimanapan tidak pernah melahirkan anak mc/berkembang cara hidupnya. tetapi kita tahu kalau kera bisa mewariskan ilmu pengetahuan (mis: cara mengambil madu dari sarang leba). sekarang kita dengan mudah menemukan ada kera2 yang pintar dan cerdas karena dilatih oleh mc. evolusi tidak mungkin terjadi dengan sendirinya, pasti ada kontak dengan organisme yang lebih cerdas. Pandangan lain dari suku hippo tentang pencipta semesta yang telah menciptakan manusia tiga kali (ilmu pengetahuan menunjukan kalo mc adalah evolusi dari kera). tentang pemusnahan manusia pertama dengan api (sinkron sama sodom dan gomora), ilmu pengetahuan menunjukan bahwa banyak hewan di muka bumi telah punah karena tabrakan meteor. pemusnahan mc kedua dengan banjir, kalo yang ini banyak mitos tersebar diseluruh dunia tentang banjir besar yang pernah ada (mungkinkah atlantis hilang karenanya)? semakin kita merenungi yang tersirat semakin kita kagum dengan isi alkitab. Tuhan itu satu tetapi banyak pribadinya, Ia hadir dalam setiap suku bangsa dengan nama yang berbeda2. Itulah sebabnya dalam alkitab Elohim itu adalah Tuhan dalam bentuk jamak.

pasdequoi @ salam sejahtera dan dalam damai…..saya ngeri membaca comen anda. Untuk ukuran orang yang terpelajar, anda dikategorikan orang yang gagal karena tidak mampu mengendalikan emosi anda, sehingga dengan begitu ringannya sumpah serapah keluar dengan menghujat dan memfitnah muhamad dan menafsirkan ALLAH SWT adalah salah satu dari dewa bangsa arab. saya dan teman2 seiman islam tidak rugi dengan hujatan dan fitnah anda, tapi kesantunan anda tidak tercermin sebagai orang berilmu agama. Slogan kasih yang menjadi pijakan anda sebagai seorang nasrani tidak tercermin didalamnya. Hujatlah islam, muhamad dan Allah swt, tidak akan membuat kami tersinggung atau marah, saya mendoakan anda semoga anda bertaubat menurut agama anda, bahwa perbuatan anda sangat tercela. Sahabatku semua yang dirahmati Tuhan, janganlah kita berdebat lintas agama, karena tidak akan kita temukan suatu kesepakatan, melainkan kebencian yang semakin dalam. Agama adalah kepercayaan yang sudah mendarah daging, hanya orang yang menemukan hidayah yang terbuka dengan kebenaran haqiqi. Taurat, zabur, injul dan alqur’an semuanya kita imani dan nabi yang membawa alkitab tersebut dalam islam kita imani dan kita hormati. Tapi jika muhamad diolok-olok, janganlah kita ikut membalasnya, kita doakan saja semoga mereka sadar akan perbuatannya.
Saudara pasdequoi…tentang ayat setan yang anda sebut ada di alqur’an, tolong tunjukkan ayat itu yang mana dan 100 dewa orang arab itu yang mana? Anda menghujat tetapi tidak didasari ilmu, orang islam lebih mudah mempelajari kitab anda, karena didalam alqur’an banyak diceeritakan tentang kitab anda, tapi anda tidak akan mampu mempelajari alqur’an dengan benar selain hanya mencari ayat2 yang bisa dignunakan menyudutkan islam dengan cara pemahaman sepotong2.
Saya ingatkan, tidak ada satupun umat nasrani didunia ini yang hafal dan faham makna alqitabnya. Itu pernah diakui oleh paus yohanes paulus II yang sempat diberitakan di majalah tempo sebelum majalah tersebut sempat di bredel dan itupun bersumber dari majalah time.
Tentang adam manusia pertama atau bukan, baca tentang dialog Allah SWT dengan malaikat tentang protes malaikat ketika Allah akan menciptakan manusia/adam sebagai khalifah di bumi…..Disitu tersurat dan tersirat, malaikat telah punya pengalaman adanya manusia sebelum adam yang telah berbuat kerusakan/pertumpahan darah di bumi. ( Wallohualam bisawab)Tapi pada ayat yang berbeda Tuhan telah memusnahan golongan manusia itu……Adam diciptakan dan diturunkan kebumi sebagai khalifah dan bapak manusia yang membawa risalah/ketauhitan (percaya kepada allah swt), termasuk kepada umat manusia sebelumnya yang mungkin masih tersisa.
maaf….saya menulis sambil agak ngantuk, jika ada yang salah ketik mohon disempurnakan…
Tetap dijalan islam rohmatan lilalamin
Wassalam warohmah wabarokah

118 | Leony Liony
Agustus 19, 2012 pada 7:38 pm
pasdequoi @ salam sejahtera dan dalam damai…..saya ngeri membaca comen anda. Untuk ukuran orang yang terpelajar, anda dikategorikan orang yang gagal karena tidak mampu mengendalikan emosi anda, sehingga dengan begitu ringannya sumpah serapah keluar dengan menghujat dan memfitnah muhamad dan menafsirkan ALLAH SWT adalah salah satu dari dewa bangsa arab. saya dan teman2 seiman islam tidak rugi dengan hujatan dan fitnah anda, tapi kesantunan anda tidak tercermin sebagai orang berilmu agama. Slogan kasih yang menjadi pijakan anda sebagai seorang nasrani tidak tercermin didalamnya. Hujatlah islam, muhamad dan Allah swt, tidak akan membuat kami tersinggung atau marah, saya mendoakan anda semoga anda bertaubat menurut agama anda, bahwa perbuatan anda sangat tercela. Sahabatku semua yang dirahmati Tuhan, janganlah kita berdebat lintas agama, karena tidak akan kita temukan suatu kesepakatan, melainkan kebencian yang semakin dalam. Agama adalah kepercayaan yang sudah mendarah daging, hanya orang yang menemukan hidayah yang terbuka dengan kebenaran haqiqi. Taurat, zabur, injul dan alqur’an semuanya kita imani dan nabi yang membawa alkitab tersebut dalam islam kita imani dan kita hormati. Tapi jika muhamad diolok-olok, janganlah kita ikut membalasnya, kita doakan saja semoga mereka sadar akan perbuatannya.
Saudara pasdequoi…tentang ayat setan yang anda sebut ada di alqur’an, tolong tunjukkan ayat itu yang mana dan 100 dewa orang arab itu yang mana? Anda menghujat tetapi tidak didasari ilmu, orang islam lebih mudah mempelajari kitab anda, karena didalam alqur’an banyak diceeritakan tentang kitab anda, tapi anda tidak akan mampu mempelajari alqur’an dengan benar selain hanya mencari ayat2 yang bisa dignunakan menyudutkan islam dengan cara pemahaman sepotong2.
Saya ingatkan, tidak ada satupun umat nasrani didunia ini yang hafal dan faham makna alqitabnya. Itu pernah diakui oleh paus yohanes paulus II yang sempat diberitakan di majalah tempo sebelum majalah tersebut sempat di bredel dan itupun bersumber dari majalah time.
Tentang adam manusia pertama atau bukan, baca tentang dialog Allah SWT dengan malaikat tentang protes malaikat ketika Allah akan menciptakan manusia/adam sebagai khalifah di bumi…..Disitu tersurat dan tersirat, malaikat telah punya pengalaman adanya manusia sebelum adam yang telah berbuat kerusakan/pertumpahan darah di bumi. ( Wallohualam bisawab)Tapi pada ayat yang berbeda Tuhan telah memusnahan golongan manusia itu……Adam diciptakan dan diturunkan kebumi sebagai khalifah dan bapak manusia yang membawa risalah/ketauhitan (percaya kepada allah swt), termasuk kepada umat manusia sebelumnya yang mungkin masih tersisa.
maaf….saya menulis sambil agak ngantuk, jika ada yang salah ketik mohon disempurnakan…
Tetap dijalan islam rohmatan lilalamin
Wassalam warohmah wabarokah

Salam sejahtera untuk semuanya…
Rasulullah SAW bersabda dalam hadistnya : Jika kalian berselisih paham dalam satu masalah dan kalian
tidak menemukan titik penyelesaiannya maka kembalilah kalian kepada ALQURAN dan ALHADIST!!!
Sebagai muslim kita dituntut percaya atau mangimani atas enam perkara!dan salah satunya yaitu ALQURAN.
ALQURAN diturunkan kepada manusia untuk menjadi petunjuk sekaligus penuntun bagi manusia,agar manusia
tetap berada dijalan yang diridhai ALLAH yaitu jalan yang benar.
Begitupun dengan keterangan masalah adam dan hawa sudah ada didalam ALQURAN…Dan mau tidak mau kita
sebagai muslim harus bahkan wajib untuk mempercayainya.
Kepada siapa saja yang non muslim saya tidak memaksa anda untuk mempercayai isi yang terkandung didalam
ALQURAN tentang pembahasan adam dan hawa,karena MEMAKSA itu hal yang paling saya tidak sukai.
Rasulullah SAW tidak pernah melakukan paksaan dalam hal apapun termasuk dalam menyebarkan agama islam,
begitupun saya anda mau percaya dan mengimani ALQURAN apalagi anda sampai memeluk agama islam subhanallah
saya akan sangat kagum pada anda,Insyaallah hidayah ALLAH bersama anda semua amin…
Saya mohon dengan sangat kepada anda wahai muslim dan muslimah,JANGANLAH BERSIKAP EGOIS,MARAH-MARAH APALAGI
SAMPAI MENCELA SESAMA DAN SALING EJEK SERTA BERSIKAP SOMBONG!!!KARENA NABI KITA MUHAMMAD SAW TIDAK PERNAH
BERLAKU DEMIKIAN TERHADAP SESAMA!!!KETAHUILAH SAUDARAKU SESUNGGUHNYA ISLAM TERSEBAR KARENA AHLAQ RASULULLAH
YANG BEGITU MULIA.Ini pelajaran buat kita yang sudah biarlah berlalu kita ahiri dengan taubat kepada ALLAH!
Semoga kita dapat berlaku baik dan lebih baik lagi dihari esok amin…Wasalam

alhamdulillah….
akhirnya selesai juga perdebatan antar agama ini,dengan komentar anda yang sangat bijaksana,semoga ALLAH SWT selalu memberikan titik kemudahan untuk segala cobaan yang akan menguji keimanan anda,jazakumullahkhoirankashira…..
dan intinya,titik penyelesaian dari semua masalah cukuplah ALLAH SWT yang maha tahu.dan titik bulatkan iman kita dengan terus berpegang teguh terhadap al-qu’anulkarim dan al hadist dalam setiap masalah dan cobaan yang menimpa kita semua…
wassalmmualaikum warahmatullahi wabarakatuh

[…] Benarkah Adam manusia pertama ? Sekali lagi benarkah Adam manusia pertama ? Hampir semua orang yang kita tanya dengan pertanyaan “siapa manusia pertama di dunia ?” Dapat kita pastikan jawabannya adalah : Adam ! […]

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Stat

Blog Stats

  • 346,007 hits
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: